Bagaimana jika kucing itu sakit telinga?

Dibesarkan

Ketika kucing sakit di telinga, ini bukan masalah independen. Jadi tubuh kucing menyembuhkan luka dan menghalangi virus memasuki darah. Lebih mengkhawatirkan adalah alasan mengapa kucing mulai menyisir daun telinga dan kulit di sekitar mereka sampai darah.

Banyak dari mereka dapat secara akurat dipasang hanya di kantor dokter hewan. Gejala tambahan yang sangat berbahaya adalah kebotakan. Dalam hal ini, penting untuk mengidentifikasi penyebab penyakit dengan tepat dan mulai mengobatinya tepat waktu.

Penyebab penyakit, dan pada tanda-tanda apa lebih baik pergi ke dokter hewan

Pertama, perlu diingat bahwa tidak selalu luka di daerah telinga adalah tanda penyakit. Hewan itu bisa terluka selama pertarungan atau pertandingan. Tetapi jika luka tidak berlalu dan jumlahnya bertambah, saatnya untuk membunyikan alarm. Alasannya mungkin:

  1. tungau telinga;
  2. alergi;
  3. kegagalan hormonal;
  4. manifestasi lumut
  5. neoplasma di daerah telinga.

Beberapa alasan yang disebutkan adalah penyakit yang berbahaya bagi manusia. Luka seperti itu pada telinga kucing harus diobati. Pemilik harus memperhatikan jika kucing menggaruk telinganya dengan darah, sedang duduk atau berbaring dengan kepala miring ke arah telinga pasien, jika ada luka botak disertai dengan luka, dan protes aktif dari sisi pertemuan peliharaan Anda mencoba menyentuh dan menyentuh tempat ini

Metode diagnostik

Sebelum memulai perawatan, penting untuk mendiagnosis. Ini akan membantu menjawab pertanyaan: mengapa kucing mengalami kebotakan dan sakit di belakang telinga? Diagnostik menggunakan metode berikut:

  • pemeriksaan eksternal terhadap area yang rusak;
  • jika kebotakan telah mulai di sekitar telinga, pemeriksaan mikrobiologi dari akar rambut dilakukan;
  • tes darah umum dan khusus;
  • mengikis epidermis;
  • jika neoplasma terlihat dekat telinga, scan ultrasound atau x-ray dilakukan.

Melakukan semua tindakan ini, dokter hewan harus berhati-hati maksimal. Jika telinga kucing terus sakit, tidak akan mudah untuk memeriksanya mengingat reaksi hewan itu. Perawatan khusus diperlukan dalam kasus-kasus di mana ada kecurigaan tentang perkembangan penyakit yang berbahaya bagi manusia.

Bagaimana perawatannya dipilih?

Terapi untuk gatal di daerah aurikel ditentukan tergantung pada penyebab penyakit yang diidentifikasi. Jika pelakunya adalah reaksi alergi terhadap makanan atau sudah minum obat, perlu mempertimbangkan kembali pendekatan dalam hal ini. Mengubah pola makan akan menjadi cara utama untuk menyingkirkan rasa gatal. Tetap hanya menunggu penyembuhan luka lama, tanpa rasa takut munculnya yang baru.

Jika tungau telinga telah menjadi penyebab penyakit, dokter hewan akan diresepkan obat yang digunakan untuk menyeka telinga atau menguburnya di telinga. Ini termasuk Tsipam atau Stronghold. Kebersihan mulut daun akan menjadi prasyarat untuk terapi. Bahkan ketika penyakitnya surut, pemilik harus memantau kebersihan di area ini.

Segera perlu bertindak jika penyebab luka dengan alopecia menjadi lichen. Di sini, dokter dapat merekomendasikan perawatan kulit yang terkena dengan salep sulfur atau Yam Bk. Semua senyawa ini secara efektif memecahkan masalah tanpa menimbulkan ancaman pada hewan. Selama perawatan sampai saat penyakit mereda, Anda perlu berhati-hati agar tidak terinfeksi sendiri.

Metode pencegahan

Penyakit telinga sering terjadi pada kucing, dan munculnya sakit di kucing dekat telinga dapat menjadi konsekuensi dari timbulnya gatal. Namun, ada sejumlah langkah yang akan membantu meminimalkan risiko infeksi:

  • pemeriksaan dan pembersihan telinga secara teratur;
  • perlindungan kucing dari hipotermia dan masuknya air ke telinga saat berenang;
  • nutrisi yang tepat;
  • vaksinasi, terutama jika kucing menghabiskan sebagian hari di jalan;
  • untuk hewan peliharaan murni, penting untuk membatasi kontak mereka dengan hewan lain.

Siapa pun yang berencana untuk memiliki kucing mengerti bahwa ia memperoleh lebih dari sekadar mainan. Dia bertanggung jawab atas makhluk hidup, yang juga bisa terluka. Oleh karena itu, ketika seseorang melihat perubahan yang mengkhawatirkan dalam sifat kucing, perlu segera bertindak untuk segera menegakkan diagnosis dan memulai perawatan.

Penyakit telinga pada kucing

Alam tidak hanya memberkahi hewan peliharaan dengan pendengaran yang sangat baik. Dengan itu, hewan dapat menangkap suara yang benar-benar tidak pernah terdengar bagi seseorang. Dan tidak hanya untuk pendengaran yang sensitif membutuhkan organ. Dengan itu, kucing tetap seimbang, menyesuaikan diri di ruang sekitarnya, berhasil berburu. Oleh karena itu, perlu untuk memonitor kemurnian organ ini, jika tidak, penyakit telinga pada kucing tidak akan lama datang. Pemilik perlu mengetahui gejala penyakit telinga pada kucing agar dapat mengidentifikasi penyakit secara tepat waktu dan mencari bantuan dari dokter hewan. Sangat diharapkan bahwa pemilik mempelajari literatur khusus bahkan sebelum ia memasukkan anak kucing ke dalam keluarganya. Jika tidak berhasil sebelumnya, kami akan mengisi celah ini sekarang.

Penyakit telinga pada kucing: daftar

Jika kucing memiliki penyakit, maka perlu untuk mulai menentukan jenisnya. Ada:

Organ ini pada kucing, seperti pada manusia, terdiri dari bagian luar, tengah, dalam. Terutama berbahaya untuk luka hewan peliharaan, mempengaruhi telinga tengah dan telinga bagian dalam.

Di antara penyakit yang berkaitan dengan penyakit telinga luar, ada:

  • hematoma;
  • cedera;
  • neoplasma;
  • otitis media;
  • fotoderma;
  • nekrosis aurikel;
  • kudis telinga sarcoptic.

Jelas bahwa jika kucing sakit di telinga, maka pemiliknya tidak akan dapat mengklasifikasikan banyak dari mereka.

Di telinga bagian dalam, Anda sering dapat melihat munculnya abses, plak abu-abu, tumor, cedera. Seringkali, saat bermain, berburu atau berkelahi dengan kucing lain, hewan peliharaan bisa terluka.

Juga penyakit yang paling umum dari saluran internal adalah:

  • otitis bakterial;
  • otodecosis;
  • colokan belerang.

Baik rata-rata dan di telinga bagian dalam, neoplasma, polip, tumor (sarkoma, fibromarcoma) dapat muncul.

Gejala umum utama dari semua penyakit telinga

Tentu saja, setiap luka disertai dengan gejala-gejalanya sendiri. Namun, dokter hewan menawarkan daftar faktor yang menunjukkan bahwa kucing tersebut memiliki penyakit telinga.

  • Kucing mulai memiringkan kepalanya ke satu sisi.
  • Pet selalu mencoba menggaruk telinganya, termasuk. di dalam karena itu menyakitkan dia.
  • Kegembiraan menghilang dan sikap apatis muncul.
  • Jika ada penyakit telinga pada kucing, maka pasti pemilik akan memperhatikan debitnya.
  • Pet sering, tanpa alasan menekan telinga ke kepala.
  • Suhu tubuh meningkat.
  • Jika dilihat dari host dapat mendeteksi tumor, benjolan, cedera.

Harus diingat bahwa dalam hal apapun, pemilik hewan peliharaan harus membawa hewan peliharaannya ke dokter untuk diperiksa. Hanya dokter hewan yang bisa membuat diagnosis akurat dan meresepkan perawatan yang tepat.

Pengobatan penyakit telinga pada kucing

Karena setiap penyakit memerlukan pendekatannya sendiri untuk pemulihan, perlu untuk mempertimbangkan gejala dan pengobatan penyakit telinga pada kucing.

Colokan belerang

Simtomatologi sakit ini mirip dengan manifestasi penyakit pada manusia. Apa artinya ini? Karena banyaknya sulfur di saluran internal, kemacetan dapat terjadi sehingga hewan peliharaan tidak dapat bernavigasi di ruang angkasa dan mendengar dengan baik. Pada tahap awal, cukup sulit bagi pemilik yang tidak berpengalaman untuk melihat sisa sulfur. Proses menjadi lebih terlihat ketika gabus tumbuh dalam ukuran.

  • kucing memiliki keinginan yang tak tertahankan untuk menggaruk kakinya di daun telinga;
  • hewan itu akan terus menundukkan kepalanya ke sisi yang sakit.

Perlakuan dalam kasus ini, Anda dapat memberi saran berikut ini: kapas yang dicelupkan ke dalam hidrogen peroksida, masukkan ke telinga dan tunggu hingga komposisinya selesai mendesis. Anda dapat melihat di Internet banyak foto dan video yang menunjukkan cara memanipulasi dengan benar.

Otitis

Penyakit ini dibagi menjadi: otitis eksternal, tengah dan internal. Terutama berbahaya adalah dua jenis terakhir, karena kurangnya perawatan dan tidak memberikan perawatan medis dapat menyebabkan hilangnya pendengaran pada hewan peliharaan, dan kadang-kadang kematian.

Otitis media eksternal dapat muncul karena:

  • sumbat belerang;
  • masuknya air dan benda asing ke dalam daun telinga;
  • penampilan tungau telinga;
  • hipotermia.

Gejala-gejala penyakit ini adalah:

  • keluarnya belerang dengan bau yang tidak menyenangkan dari daun telinga;
  • goresan aktif dari telinga;
  • kucing mulai menggelengkan kepalanya.

Perawatan hanya ditentukan oleh dokter hewan. Jika Anda tidak mengobati otitis eksternal, itu mungkin memerlukan bentuk kronis atau masuk ke telinga tengah atau dalam.

Otitis tengah dan dalam bermanifestasi karena:

  • tumor;
  • cedera;
  • infeksi coca;
  • lesi pada tungau telinga;
  • infeksi jamur.

Faktor-faktor yang menunjukkan adanya otitis jenis ini:

  • suhu tinggi;
  • debit dengan sulfur, darah atau nanah dengan bau yang tidak menyenangkan;
  • dengan sedikit tekanan di telinga, suara tepuk tangan muncul;
  • kehilangan nafsu makan;
  • menekan telinga Anda ke kepala Anda;
  • keengganan memberi kucing untuk menyentuh telinga.

Bahkan jika Anda melihat banyak foto, tidak mungkin untuk melihat manifestasi eksternal dari luka tersebut. Dokter hewan mengambil kerokan dan mengambil tes darah dari kucing yang sakit dengan kecurigaan penyakit, dan kemudian menetapkan tindakan yang bertujuan untuk menyingkirkan penyakit. Penting untuk mengobati penyakit ini dengan antibiotik dalam kombinasi dengan sediaan topikal.

Otodecosis

Pernahkah Anda melihat foto hewan peliharaan dengan otodecosis? Percayalah, tontonan itu tidak menyenangkan. Karena itu, Anda perlu membantu hewan peliharaan Anda sebanyak mungkin dalam perjuangan untuk telinga yang sehat.

Otodektoz, selain itu disebut kudis telinga atau kerusakan pada tungau telinga, dianggap sebagai penyakit paling umum pada kucing. Agen penyebab penyakit ini adalah kutu kecil, yang tidak terlihat oleh mata telanjang. Yang paling menarik adalah hewan itu terinfeksi dari "saudara" yang sakit, dan hewan peliharaan, yang tidak pernah meninggalkan apartemen, juga bisa jatuh sakit. Ada banyak pilihan dalam situasi ini: pemilik membawa tanda centang pada pakaian, hewan di jalan berbicara dengan hewan yang sakit, dll. Pemilik belajar tentang perawatan yang akan datang hanya ketika dia melihat bahwa kucing itu sakit di telinga. Ear tick menggigit kulit tipis dari daun telinga, memakan getah bening dan darah.

Pertama, parasit menaklukkan "wilayah" dari telinga luar, menyebar melalui daun telinga. Tanpa perawatan yang tepat, tungau menginfeksi gendang telinga, lalu menembus telinga bagian dalam dan kemudian menyebabkan otitis.

  • gatal terus-menerus di telinga;
  • kecemasan;
  • keputihan berat warna coklat (gejala utama dari penyakit).

Sakit ini tidak menyerah. Bahkan jika di malam hari pemilik menempatkan "perintah" di daun telinga hewan peliharaan, maka di pagi hari kejutan yang tidak menyenangkan menunggunya: pelepasan coklat di tempat, seolah-olah mereka tidak dibersihkan. Remah berwarna kopi ini adalah produk dari aktivitas vital patogen dan darah kering, yang dilepaskan dari luka berukuran mikroskopik.

Sangat mudah mengobati hewan peliharaan Anda dengan penyakit ini. Hal ini diperlukan untuk menyeka area yang terkena dampak setiap pagi dengan kapas lembab. Kemudian di setiap telinga harus ditanamkan segala cara untuk membantu menyingkirkan otodektoz. Misalnya, mungkin Tsipam. Selama seminggu, Anda perlu memantau kondisi bangsal Anda: jika tidak ada perbaikan, maka Anda harus segera membawa hewan peliharaan Anda ke dokter hewan. Sebagai pengobatan alternatif, Anda dapat menggunakan metode berikut: gosok telinga Anda dengan cara biasa dan teteskan dua tetes ke masing-masing telinga StrongHold. Sebulan kemudian, manipulasi ini perlu diulang: dua tetes Stronghold di setiap telinga. Sebagai aturan, penyakit ini mereda setelah pertama kali, tetapi aman - untuk menjaga hewan peliharaan Anda sehat.

Tindakan pencegahan

Jika Anda tidak sengaja (atau sengaja) melihat banyak foto di Internet ketika kucing memiliki luka dekat telinganya, ini akan mendorong Anda untuk mengambil tindakan pencegahan. Mereka ditujukan untuk mencegah perkembangan penyakit telinga. Ini membutuhkan:

  • secara sistematis memeriksa aurikula;
  • tepat waktu dan teratur membersihkan telinga sulfur dan plak yang berlebihan;
  • untuk tidak membiarkan hewan hipotermia;
  • pastikan selama mandi air tidak masuk ke telinga;
  • masukkan dalam diet kompleks dan suplemen vitamin-mineral hewan peliharaan.

Prosedur higienis untuk membersihkan telinga harus dilakukan dengan menggunakan larutan khusus atau hidrogen peroksida. By the way, tentang peroksida, pendapat dokter dibagi (karena peroksida mampu mengeringkan kulit), jadi sebaiknya berkonsultasi dengan dokter hewan. Dilarang keras untuk meneteskan obat-obatan medis atau hormon untuk menyembuhkan penyakit telinga pada kucing tanpa persetujuan dokter hewan (foto penyakit dapat dilihat di Internet).

Jika kucing sakit di telinga, Anda harus segera menunjukkan hewan peliharaan ke dokter hewan. Hanya perawatan yang tepat waktu dan berkualitas tinggi akan membantu untuk menghindari konsekuensi serius. Agar tidak bertanya-tanya apakah kucing memiliki sakit di telinga, langkah-langkah apa yang harus diambil dan apa yang harus diobati, Anda harus terlebih dahulu berkonsultasi dengan dokter Anda.

Tinjau penyakit kulit umum pada kucing dengan foto

Baru-baru ini, penyakit kulit telah meluas pada kucing, yang, menurut statistik, setiap hewan peliharaan ketiga telah menderita. Seringkali, masalah dengan kulit adalah konsekuensi dari patologi internal yang membutuhkan perawatan segera. Banyak penyakit kulit berbahaya tidak hanya untuk kucing, tetapi juga bagi pemiliknya, jadi sangat penting untuk mengenali gangguan pada waktunya dan memulai perawatan.

Daftar penyakit kulit pada kucing

Ada berbagai macam penyakit kulit yang terdiversifikasi dan menampakkan diri dalam cara yang benar-benar berbeda. Lesi kulit dapat dipicu oleh berbagai alasan - keturunan, buatan manusia, menular, bahkan perubahan pola makan yang biasa dapat menyebabkan ruam pada tubuh.

Beberapa jenis penyakit kulit tidak diekspresikan, itulah sebabnya hewan peliharaan dapat menderita untuk waktu yang lama. Untuk meresepkan pengobatan yang sesuai secara tepat waktu, Anda harus membiasakan diri dengan tanda-tanda klinis utama penyakit kulit tertentu.

Parasit kulit

Salah satu penyebab lesi pada kulit adalah adanya ektoparasit, di antaranya yang paling umum adalah kutu. Selama gigitan, mereka menyuntikkan ludah ke luka yang menyebabkan gatal. Hewan itu mulai menyisir lokasi gigitan, membawa infeksi ke dalam, yang menyebabkan proses peradangan. Dia mulai jatuh wol, kulitnya menjadi merah dan dipenuhi luka.

Untuk perawatan, perlu untuk merawat mantel hewan dengan persiapan anti-parasit, serta untuk mendisinfeksi habitat hewan peliharaan. Untuk mengurangi rasa gatal, resepkan antihistamin dan hormon.

Perhatian. Kita tidak boleh lupa bahwa kutu adalah pembawa cacing dan dapat menginfeksi hewan melalui gigitan normal. Oleh karena itu, bersama dengan pengobatan untuk infeksi kutu, hewan harus dibasmi secara tepat waktu.

Pelajari lebih lanjut tentang penyakit ini, seperti kucing dermatitis kutu.

Kurap

Kurap Ringworm - patologi jamur yang menular yang sering menginfeksi hewan muda dengan kekebalan yang berkurang, serta kucing yang telah mengalami kanker atau penyakit virus.

Penyebab penyakit ini adalah spora jamur yang dapat dibawa pada pakaian atau sepatu. Infeksi terjadi melalui kontak dengan hewan yang sakit, melalui mainan umum, makanan dan item perawatan.

Tanda-tanda klinis kurap adalah:

  • daerah botak di kepala, ekor dan anggota badan;
  • di pusat area yang terkena, kulit berubah menjadi merah dan serpihan, kadang-kadang ada bisul, sisik putih, dan krusta.

Perawatan penyakit ini dilakukan dengan bantuan salep antijamur dan larutan antiseptik. Dalam kasus yang parah, antibiotik, vaksin dan obat antijamur oral diresepkan.

Jerawat adalah penyakit jerawat yang ditandai dengan pembentukan komedo tertutup dan terbuka, paling sering di dagu.

Penyebab jerawat bisa menjadi perawatan yang tidak tepat untuk kucing, stres, penyakit infeksi, perkembangan kelenjar sebaceous dan folikel rambut yang abnormal. Secara visual, penyakit ini dimanifestasikan oleh adanya bintik-bintik hitam atau putih, hilangnya sebagian rambut, peningkatan kerak yang keras. Jerawat bisa berkembang menjadi bisul dan bisul yang menyakitkan, yang dapat memicu peradangan dan infeksi bakteri.

Perawatan jerawat terdiri dari mengobati dengan sabun dan sampo antiseptik dan antiseborrhoeic (misalnya, tar), menerapkan larutan antiseptik (Chlorhexidine, Miramistin, dll.). Dalam kasus lanjut, antibiotik dan kortikosteroid digunakan.

Infeksi bakteri

Infeksi bakteri terjadi dalam dua bentuk: kering dan basah. Dalam kasus pertama, ada formasi padat dan remah pada kulit. Bentuk kedua ditandai dengan adanya area kulit dengan hiperemia dan kelembaban yang parah, yang disertai dengan ruam, bisul, gatal dan krusta.

Untuk memahami bentuk penyakit pada hewan peliharaan, penting untuk tidak membiasakan diri dengan deskripsi penyakit, tetapi juga untuk mempelajari foto dengan saksama.

Penyebab infeksi bakteri bisa menjadi jumlah yang sangat besar:

  • alergi, disertai gatal;
  • faktor keturunan;
  • stres;
  • pelanggaran proses metabolisme;
  • kehadiran luka dangkal;
  • diabetes, tumor, kerusakan ginjal, dll.

Perawatan didasarkan pada penggunaan antibiotik dan persiapan lokal (Miramistin, Levomekol, aluminium - dan salep yang mengandung seng).

Penyakit kulit bakteri termasuk pioderma kucing.

Penyakit kulit alergi

Reaksi alergi adalah hasil dari respon yang tidak memadai dari sistem kekebalan tubuh kucing terhadap konsumsi zat asing. Penyebab alergi bisa apa saja: komponen pakan tertentu, bahan kimia rumah tangga, serbuk sari tanaman, kain sintetis, debu di rumah, dll. Ketika terkena alergen, ada hiperemia kulit, kehadiran daerah yang meradang, gatal parah, rambut rontok dan peningkatan suhu tubuh.

Itu penting. Efek jangka panjang dari alergen penuh dengan perkembangan dermatitis atopik, granuloma eosinofilik dan sindrom asthmatic.

Terapi untuk reaksi alergi termasuk minum antihistamin untuk meredakan gatal, obat hormonal dan antibiotik untuk kebutuhan mendesak. Untuk mengurangi kondisi hewan peliharaan menggunakan sampo obat dan decoctions herbal.

Dermatitis atopik

Dermatitis atopik adalah penyakit peradangan kronis pada kulit yang disebabkan oleh alergen lingkungan. Penyebab penyakit ini adalah peningkatan reaksi tubuh terhadap zat tertentu (jamur, serbuk sari, bahan kimia rumah tangga, makanan tertentu, debu, dll.).

Dermatitis atopik memiliki gambaran klinis berikut:

  • gatal parah dan, akibatnya, menggaruk;
  • ruam kulit;
  • rambut rontok;
  • dengan infeksi di pustula luka terbentuk;
  • daerah yang terkena berada di kepala, telinga, leher atau dada, di perut bagian bawah dan di antara paha.

Untuk mencegah perkembangan infeksi, antibiotik spektrum luas dan antimikroba diresepkan, dan antihistamin standar (Chlorpheniramine, Clemastine) digunakan untuk menghilangkan tanda-tanda alergi.

Baca tentang gejala dan pengobatan dermatitis atopik pada kucing.

Eksim

Eksim adalah penyakit yang ditandai dengan peradangan kulit sebagai akibat kerusakan lapisan permukaannya. Penyakit muncul karena perawatan kulit hewan peliharaan yang tidak tepat, mengabaikan prosedur higienis dasar, keberadaan parasit atau bakteri, dan bahkan karena gesekan yang kuat dari kerah terhadap kulit hewan peliharaan. Ada kasus ketika eksim terjadi dengan latar belakang patologi hati, perut, ginjal, sistem saraf atau ovarium yang ada.

Penyakit ini dimanifestasikan oleh gejala seperti:

  • gatal parah dan menggaruk;
  • munculnya pustula, vesikula, nodul dan krusta pada kulit;
  • kemerahan kulit;
  • pengurangan berat badan;
  • demam;
  • penyakit ginjal;
  • permukaan kulit menangis.

Pengobatan eksim terdiri dari mengambil antihistamin dan obat penenang, dilengkapi dengan vitamin kompleks.

Demodecosis

Ini adalah penyakit invasif berbahaya yang disebabkan oleh gigitan kutu mikroskopik. Seringkali, kucing menderita penyakit ini di musim hangat, ketika parasit berada dalam kondisi paling aktif.

Gejala demodicosis meliputi:

  • formasi pada tubuh tuberkel padat hewan peliharaan, ketika ditekan pada yang menonjol gumpalan putih;
  • menggaruk dan ruam permanen pada kulit;
  • kemerahan di daerah yang terkena;
  • kebotakan parsial;
  • kehadiran kerak merah;
  • pembentukan pustula dengan durasi penyakit.

Perhatian. Penyakit kulit inilah yang paling sering menyebabkan kematian.

Terapi untuk kucing dari demodicosis adalah penggunaan agen antiparasit (lotion, shampoo, kerah, bubuk), suntikan dan pengobatan daerah yang terkena dengan obat anti-inflamasi.

Tungau telinga

Ear tick Otodektes adalah parasit di saluran telinga hewan, seringkali karena perawatan yang tidak tepat. Penyakit ini dimanifestasikan oleh rasa gatal yang parah, menggaruk, bau tidak menyenangkan dari telinga dan cairan abu-abu gelap. Kulit di daerah yang terkena berubah menjadi merah, suhu tubuh meningkat, hewan itu terus-menerus menggelengkan kepalanya dan menggaruk telinganya. Karena gatal kucing yang tak tertahankan, itu bisa menggaruk luka besar di belakang telinga.

Perkembangan penyakit ini penuh dengan radang telinga luar, yang mampu berjalan rata-rata, yang pada gilirannya adalah ketidakseimbangan yang berbahaya. Dalam situasi seperti itu, hewan akan terus-menerus memiringkan kepalanya ke samping. Kadang-kadang infeksi mencapai ruang parotid, menyebabkan peradangan parah.

Perawatan untuk tungau telinga termasuk pembersihan saluran telinga secara sistematis dan penggunaan tetes acaricidal.

Pelajari lebih lanjut tentang penyakit umum - tungau telinga kucing.

Psikogenik Alopecia

Alopecia adalah kehilangan rambut yang cepat. Penyebab alopecia psikogenik pada kucing domestik adalah neurosis yang dihasilkan dari perubahan lingkungan (perubahan tempat tinggal, pemilik baru, penampilan anggota keluarga baru atau hewan peliharaan di rumah, dll).

Paling sering, penyakit seperti itu terjadi pada keturunan emosional: Siam, Himalaya, Burma, Abyssinian, tetapi juga terjadi pada semua spesimen anjing. Secara eksternal, penyakit ini memanifestasikan dirinya sebagai kebotakan di selangkangan, perut, sisi dan paha bagian dalam, di sepanjang garis tengah dorsal. Di area yang botak tidak ada kemerahan atau kerak.

Dalam pengobatan alopecia psikogenik, hal utama adalah untuk mengecualikan atau meminimalkan stres. Obat-obatan telah membuktikan diri sebagai perilaku korektif: Amitriptyline, Cote Bayun atau Stop Stres.

Sindrom Cushing

Sindrom Cushing (atau hyperadrenocorticism) adalah penyakit yang sangat langka yang berkembang sebagai akibat dari jumlah berlebihan hormon kortisol dalam tubuh. Kelebihan kortisol dapat terjadi ketika sejumlah besar kortikosteroid diambil melalui mulut, di tempat atau dengan suntikan, dengan tumor korteks adrenal, serta sebagai akibat dari penyakit hipofisis.

Dalam sindrom Cushing, fenomena berikut ini diamati:

  • peningkatan rasa haus dan peningkatan buang air kecil;
  • kerakusan;
  • perut membesar;
  • atrofi otot;
  • kelesuan;
  • rambut rontok;
  • penipisan kulit.

Dalam pengobatan penyakit serius ini, sebagai suatu peraturan, menggunakan obat Trilostan, menekan produksi kortisol. Dalam beberapa kasus, mungkin perlu untuk menghilangkan kelenjar adrenal atau kelenjar pituitari, serta terapi radiasi radiasi untuk tumor pituitari.

Sarkoptosis

Sarcoptosis adalah penyakit yang disebabkan oleh tungau mikroskopis dari genus Sarcoptes yang membuat parasit pada kulit hewan peliharaan. Ini lebih sering terjadi pada anjing.

Itu penting. Tungau Sarcoptes termasuk kategori parasit yang ditularkan dari kucing ke manusia. Beralih ke kulit seseorang, mereka tidak bisa berkembang biak dan mati. Meskipun demikian, dengan masuk ke dalam kontak dengan hewan yang terinfeksi, pemilik risiko mendapatkan pseudo-scabies dengan tanda-tanda karakteristik seperti ruam, kemerahan dan gatal. Gejala bertahan hingga 4 bulan.

Gambaran klinis sarkoptosis mirip dengan penyakit lain: daerah yang terkena kering dan menyebabkan gatal, kemudian di tempat-tempat ini rambut rontok, dan kudis membentuk ulkus yang tidak menarik.

Dalam pertarungan melawan kutu Sarcoptes, tetes Stronghold, yang diterapkan pada hewan layu, telah terbukti dengan baik.

Kami menawarkan untuk membaca artikel tentang penyakit kucing sarcoptosis.

Notodrosis

Notoedrosis adalah penyakit parasit lain yang disebabkan oleh kutu dari genus Notoedres cat.

Gejala-gejala penyakit ini termasuk:

  • gatal parah;
  • pada wajah, telinga, perut dan daerah inguinal ada gelembung yang, setelah menggaruk, menjadi tertutup oleh krusta;
  • rambut rontok, sering di tempat-tempat di mana kerak terkonsentrasi;
  • ketika penyakit berkembang, kulit mengental, mengering dan retak - sebagai akibat dari luka, itu membuka gerbang untuk infeksi (bakteri, jamur dan virus).

Terapi notohedrosis termasuk mandi dengan acaricidal dan keratolytic shampoo, serta aplikasi lokal obat (Demos, salep aversectin, emulsi air neocidol, salep sulfur, Stronghold).

Mengapa mereka muncul dan bagaimana mengobati kucing di tuberkulum telinga

Menemukan benjolan di telinga kucing, apa yang harus diobati adalah pertanyaan alami. Sebelum memulai terapi, perlu untuk menetapkan alasan munculnya benjolan pada kulit hewan. Banyak penyakit dermatologis disertai dengan pembentukan yang sama pada lapisan epidermis. Untuk menetapkan diagnosis yang benar hanya mungkin dilakukan di institusi dokter hewan khusus.

Baca di artikel ini.

Tungau subkutan: varietas patogen

Penyebab paling umum dari penebalan dan tuberkel di lapisan atas kulit hewan adalah sejumlah mikroorganisme parasit yang hidup di epidermis. Apa tungau subkutan pada kucing, Anda harus memiliki ide untuk setiap pemilik kecantikan berbulu. Di bawah nama ini tersembunyi, sebagai suatu peraturan, beberapa spesies parasit:

  • Demodex folliculorum (agen penyebab demodicosis);
  • Sarcoptes scabiei (penyebab pengembangan sarkoptosis);
  • Notoedrosis (menyebabkan notoedrosis);
  • Cheyletiella (agen penyebab heiletiellosis);
  • Trombiculidae (menyebabkan thrombiculosis).

Penyakit kulit yang paling umum yang disebabkan oleh parasitisme dalam bola rambut mikroorganisme adalah demodicosis. Dipercaya bahwa patogen hidup di epidermis secara terus menerus, makan sebum berlebih, dan menjadi patogen hanya dalam kondisi tertentu. Imunitas berkurang, penyakit organ internal, gangguan hormonal, stres menyebabkan fakta bahwa simbiosis mikroorganisme berubah menjadi parasitisme. Penyakit ini umum terjadi pada manusia dan anjing. Pada kucing, demodicosis relatif jarang.

Demodex folliculorum (agen penyebab demodicosis)

Sarcoptosis tidak jauh berbeda dengan demodicosis. Agen penyebab Sarcoptes scabiei hidup di kulit hewan selama bertahun-tahun tanpa menyebabkan kecemasan. Gambaran klinis dengan sarkoptosis lebih jelas: kerusakan yang dalam pada epidermis, bisul, fistula yang diamati.

Sarcoptes scabiei (penyebab pengembangan sarkoptosis)

Notohedrosis berbahaya untuk kucing. Agen penyebab penyakit ini ditandai dengan ukuran besar dibandingkan dengan parasit sebelumnya, memiliki ketahanan yang tinggi di lingkungan. Tungau adalah bahaya tidak hanya untuk kucing, tetapi juga untuk penghuni rumah lainnya dan untuk manusia.

Notoedrosis (menyebabkan notoedrosis)

Hayletilleosis (ketombe gelandangan) sering mempengaruhi individu muda dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah. Patogen, bergerak di ketebalan kulit, membuatnya nodular.

Kurang umum pada kucing adalah penyakit kulit seperti trombikulosis, yang juga berbahaya bagi manusia. Patologi dicirikan oleh musiman manifestasi - dari musim semi ke musim gugur.

Gejala infeksi

Tanda-tanda klinis tungau peliharaan adalah sebagai berikut:

  • gatal, gelisah, terus-menerus menggaruk dan menjilati mantel;
  • terlihat tidak rapi dari mantel: kerut, kusut, wol menggantung "es", kehilangan kilau alaminya;
  • pada telinga, wajah, dan bagian lain dari tubuh, benjolan dan tonjolan kulit terasa;
  • di tempat menggaruk, kering kerak, mengupas, ketombe diamati;
  • pada pertumbuhan kulit, ekskresi cairan (nodul) diamati;
  • bintik-bintik botak, kantung botak, kantong kebotakan;
  • hewan menjadi lamban, nafsu makan menurun.

Kekalahan hewan peliharaan dengan kutu hypodermik terjadi dalam dua bentuk: lokal (lokal) dan umum (umum). Dalam kasus pertama, ada fokus infeksi pada kepala, moncong dan telinga. Jika lesi bersifat global, maka cakar, punggung dan sisi hewan dimasukkan dalam proses patologis.

Konsekuensi dari penyakit jarang mengancam kehidupan hewan, tetapi sering menyebabkan kerusakan pada penampilan hewan peliharaan: rambut rontok, botak muncul, kebotakan. Oleh karena itu, pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan jika kucing memiliki tungau subkutan yang relevan bagi pemiliknya.

Cara membuat diagnosis

Efektivitas mengobati kutu subkutan sebagian besar tergantung pada kebenaran diagnosis dan identifikasi jenis patogen. Untuk melakukan ini, hewan dengan tanda-tanda patologi kulit harus ditunjukkan ke dokter hewan. Setelah pemeriksaan klinis di lembaga khusus, sampel biologis akan diambil untuk analisis mikroskopis.

Scrapings (4 - 5 kali) diambil dari folikel rambut, karena patogen terlokalisasi di dalamnya. Ketika melakukan prosedur di tempat pengumpulan bahan, darah sering menonjol - ini normal dan pemiliknya tidak perlu khawatir. Tanpa mengambil material dari lapisan dalam kulit, tidak mungkin membuat diagnosis yang benar.

Bedakan kutu subkutan dari kurap, dermatosis, alergi berdasarkan tanda-tanda klinis dan metode diagnostik laboratorium.

Pengobatan penyakit

Setelah mendengar diagnosis dari dokter hewan, pemilik, sebagai suatu peraturan, ingin belajar bagaimana mengobati kutu subkutan pada kucing. Terapi penyakitnya kompleks. Ini tidak hanya membutuhkan acaricides tertentu, tetapi juga imunomodulator, antibiotik. Dalam kasus lanjutan, pemilik diperlukan kesabaran dan ketekunan, karena proses penyembuhan dapat ditunda selama berbulan-bulan.

Terapi penyakit dimulai dengan prosedur berikut:

  • menyesuaikan pola makan, memastikan nilai penuh dan keseimbangan dalam nutrisi dan vitamin penting;
  • mereka memperlakukan hewan melawan cacing dan kutu, karena kehadiran mereka di tubuh memperburuk manifestasi parasit dari kutu subkutan;
  • ketat mematuhi kondisi hewan, solusi desinfektan diperlakukan dengan item perawatan, sampah;
  • dalam kasus bentuk umum dari penyakit, hewan dapat dipangkas dan kemudian dicuci dengan sampo khusus.

Ada beberapa obat yang efektif yang akan menjawab pertanyaan tentang bagaimana mengobati kutu subkutan pada kucing:

  • Secara lokal, untuk perawatan kulit yang terkena: belerang sulfur, aversektin, salep Safroderm, gel Ivermect, dll. Solusi desinfektan juga dapat digunakan untuk menghilangkan scab dan kerak, misalnya, hidrogen peroksida, klorheksidin, larutan stomazan, dll. Lebih mudah untuk melakukan perawatan eksternal dengan semprotan medis khusus: "Akaromektin", "Ivermectin", "Tsidema", dll. juga menerapkan setetes pada withers - "Pengacara", "Stronghold" (perawatan saja setidaknya selama 2 bulan). Jika thrombiclosis ditemukan pada hewan, efek yang baik adalah aplikasi lokal tetes Tiabendazole. Setelah membersihkan kulit dari kerak dan kudis, area yang terkena dirawat dengan larutan berminyak: "Microdemocide", "Tsipamom", "Ectodex", "Amitom". Membungkus kucing dengan buckthorn laut, biji rami, dan minyak zaitun juga efektif sampai benar-benar terserap.
  • Dalam kasus lanjut, persiapan acaricidal dalam bentuk suntikan digunakan: "Amirtrazina", "Baimeka", "Novomek". Perawatan dilakukan di bawah pengawasan dokter hewan, karena dana beracun.
  • Bagaimana cara mengobati kutu subkutan pada kucing jika penyakit ini dipersulit oleh infeksi bakteri? Dalam hal ini, spesialis kedokteran hewan mengatur suatu program antibiotik.
  • Terapi tick subkutan juga termasuk penggunaan imunomodulator: "Gamavit", "Gala-vet", "Immunol", "Maxidine", "Immunoparasitian". Suplemen vitamin dan mineral akan mempercepat pemulihan hewan peliharaan Anda.

Efektivitas terapi harus dipantau menggunakan metode laboratorium, secara teratur membuat kerokan di klinik hewan. Obat lengkap dianggap ketika dua hasil negatif tercapai. Jika hewan lain tinggal di rumah, mereka harus ditunjukkan ke dokter hewan.

Alasan lain

Alasan mengapa kucing memiliki tonjolan di telinga, kekasaran dan kekasaran kulit tidak selalu merupakan tungau subkutan. Tanda serupa dapat diamati pada hewan peliharaan dalam kasus berikut:

  • Jutaan dermatitis. Penyakit ini memanifestasikan dirinya sebagai hamburan nodul, tuberkel di bawah kulit. Penyebab miliaran dermatitis sangat beragam: alergi terhadap obat, makanan, parasit kulit, penyakit infeksi, gangguan kekebalan tubuh.
  • Pyoderma adalah patologi kulit bakteri yang ditandai oleh pembentukan ulkus.
  • Eksim. Seringkali bersifat musiman, sebagai proses peradangan kronis.
  • Gigitan serangga juga bisa menyebabkan benjolan dan lesi kulit.

Gejala klinis penyakit kulit sangat beragam. Untuk diagnosis banding digunakan metode penelitian laboratorium, mikroskopis dan alergi. Oleh karena itu, ketika hewan peliharaan memiliki bukit kecil, kekasaran dan penyakit kulit lainnya, perlu mengunjungi klinik dokter hewan.

Pengobatan. Menyadari bahwa kucing tersebut menggaruk dan menjilati, daripada mengobati - pertanyaan seperti itu sering ditanyakan oleh pemiliknya kepada dokter hewan.. Kucing di telinga tuberkel: apa yang harus diobati, apa yang harus dilakukan jika.

Kucing di telinga tuberkel: apa yang harus diobati, apa yang harus dilakukan jika. Cara mengobati kutu telinga pada kucing: apa itu, dari mana.. Perawatan otitis pada kucing: gejala purulen dan jamur. Fraktur ekor kucing dan kucing: gejala dan pengobatan.

Bronkitis berbahaya pada kucing: tanda-tanda kehadiran, pengobatan, dan pencegahan.. Kucing di telinga tuberkel: apa yang harus diobati, apa yang harus dilakukan jika. Kutu Tungau pada kucing, anjing dan hewan bulu lainnya.

Kucing memiliki titik darah di dekat telinga

Kapan Anda melakukan cacingan yang direncanakan? Kapan hewan divaksinasi dan vaksin mana? Persiapan vitamin apa yang digunakan juga. Ini adalah informasi diagnostik yang sangat penting. Kirim segera.

Harap dicatat bahwa memberi makan Whiskas, Friskas, Meow, Felix dan Kitiket feed, Optim tidak dianjurkan untuk memberi makan kucing. Tidak kering atau basah. Ini adalah makanan yang sangat berbahaya yang cepat atau lambat dapat memprovokasi penyakit gastrointestinal dan cukup sering menyebabkan kematian hewan. Sosis, susu, sup, borscht dan yang lainnya "apa yang kita makan" tidak berlaku untuk nutrisi kucing. Ini adalah aturannya. Beri makan hewan dengan makanan industri berkualitas tinggi: Acana, Gina, Orijen, Hills, Royal Canin, Eukanuba, Go Natural atau Now Fresh. Atau produk alami: beras, oatmeal, soba + daging sapi, kalkun, kelinci (tidak hanya dalam bentuk daging cincang) dan sayuran kukus (kubis, kembang kol, wortel, bit). Persentase daging untuk pola makan dasar - setidaknya 70%. Ingat saja bahwa Anda tidak dapat mencampur makanan alami dan pakan industri dalam hal apa pun. Vitamin harus digunakan untuk semua jenis makanan, selama 1-1,5 bulan. 2 p. per tahun.

Hal ini diperlukan untuk melakukan pengikisan dari saluran telinga, mikroskopi dan konfirmasi atau menyanggah diagnosis tungau telinga - otodectosis. Kucing itu menggaruk telinga, jadi dia menyisir bagian belakang daun telinga. Mungkin tidak ada kutu, dan hewan itu memiliki otitis alimentari. Namun demikian, perawatannya akan rumit.

Kami dapat merekomendasikan rejimen terapi Otitis kami.

  1. Bersihkan dengan hidrogen peroksida 2 kali sehari - hingga 14 hari. Bersihkan sisi dalam telinga dan saluran telinga, keluarkan cairan coklat keabu-abuan, untuk menyelesaikan kebersihan. Sebatang kapas harus basah dan tidak ada yang masuk ke dalam liang telinga.
  2. Chlorhexidine atau Miramistin 2 kali sehari - hingga 14 hari. Bersihkan sisi dalam telinga dan saluran telinga, pra-perawatan dengan peroksida. Sebatang kapas harus basah dan tidak ada yang masuk ke dalam liang telinga.
  3. Bagian dalam telinga kucing dilumasi dengan Bepanthen atau Celestoderm atau Creme DE (DC) (lambat) 2 kali sehari - hingga 14 hari.
  4. Tetes dari Sofradex atau Jenodex 2-3 tetes di setiap telinga 2 kali sehari - hingga 14 hari. Adalah mungkin (dalam situasi yang paling sulit) untuk menggunakan tetes “kompleks” (Cefazolin atau Reflin atau Ceftriaxone atau Cefogram atau Axetine (Cefuroxime) 1 g (1 fl.) + Dioxidine 10 ml + Novocain 0,5% 5 ml + Suprastin 2 ml + Dexamethasone 3 ml + B12 2 ml + Dimexide 0,5-1 ml (opsional).Hasil campuran 2-3 tetes di setiap telinga 2 kali sehari - hingga 14 hari.Penggunaan antibiotik Cefazolin adalah yang paling sederhana dan, karenanya, Axetin ( Cefuroxime) adalah yang paling "sulit."

Jika masih berbicara tentang otitis yang disebabkan oleh Otodektoz, maka.

Ini adalah tahap pertama perawatan, yang akan bertahan hingga 14 hari. Setelah itu, perlu untuk melanjutkan ke tahap kedua (jika invasi tick-borne adalah penyebab penyakit.), Yang tugasnya adalah menghancurkan kutu. Jika Anda mencoba untuk menghancurkan parasit pada awal perawatan, ada risiko kambuh penyakit ini di masa depan, karena agak sulit untuk menyingkirkannya.

Tahap kedua meliputi membersihkan telinga 2 kali sehari menggunakan suspensi khusus yang sebaiknya disiapkan sendiri: DE Cream (DC atau Dokter) 30 ml + Dioxidin 5 ml + Creolin 2 ml. Campuran yang dihasilkan membawa ke keadaan homogen untuk mendapatkan suspensi warna kopi. Suspensi untuk diletakkan di telinga 2 hal. dalam d dalam volume 0,5-1,0 ml, pijat akarnya selama 3-5 menit. kemudian angkat dengan kapas dan kuping sampai saluran telinga benar-benar bersih. Prosedur ini diulang 2 p. di desa - hingga 14 hari. Juga, pada saat ini adalah mungkin untuk menerapkan metode perawatan otodecosis yang lebih sederhana, tetapi juga lebih mahal, dengan menggunakan tetes insektisida-acaricidal Pengacara. Selama tahap kedua perawatan, bukannya suspensi kreber, 1 kali dalam 7 hari. Di dalam saluran telinga terkubur tetes Pengacara 2-3 tutup. 1 kali dalam 7 hari - hingga 5-7 kali (5-7 minggu).

Jika masalah ini terkait dengan otitis alergi, perlu untuk menormalkan nutrisi hewan. Tolong beri tahu kami sebagai tambahan.

Perawatan luka di bagian luar daun telinga yang disebabkan oleh cakar harus dilakukan sebagai standar.

Secara konsisten Peroksida, Furacilin, Chlorhexidine, mengeluarkan darah dan sekresi lainnya untuk menyelesaikan kemurnian, 2 p. di desa - hingga 7-10 hari. Di sekitar luka Iodine 5% 2 p. dalam waktu hingga 12 hari Lokal, lumasi dengan Levomikol atau Algofin 2-3 p. dalam waktu hingga 12 hari Jika perlu, kenakan kerah hewan plastik selama 2-3 minggu untuk mencegah cedera.

Informasikan hewan secara teratur.

Kesehatan untuk hewan peliharaan Anda!

Hormat kami, tim "Vetpraktiki"

Penyakit kulit pada kucing: foto dan pengobatan. 10 Penyakit Kulit Kucing

Penyakit kulit kucing sering terjadi. Selain itu, mereka beragam dan memerlukan kesadaran dari pemilik untuk melihat penyakit pada waktunya dan memulai perawatan kucing. Beberapa penyakit kulit pada kucing ditularkan ke manusia. Tentang gejala penyakit umum pada kulit dengan foto, pengobatan yang efektif dalam waktu singkat Anda akan belajar dari artikel kami.

1. Kutu kucing.

Mereka tidak berbahaya bagi seseorang, tetapi mereka dapat menggigitnya - lepuh merah gatal muncul di tubuh. Dalam perang melawan tetes efektif kutu bar. Oleskan pada layu agar hewan tidak bisa menjilatnya. Tetes diserap melalui kulit ke dalam darah hewan. Konsentrasi tidak berbahaya bagi kucing, tetapi merusak kutu. Ketika gigitan melalui darah terjadi keracunan mereka.Setelah 3-4 hari hewan peliharaan harus dimandikan. Saat melawan kutu, pastikan untuk memberi kucing anthelmintik, karena kutu membawa telur cacing mereka.

Ketika melakukan acara anti-kutu dengan hati-hati membersihkan apartemen, karena Lubang dan kutu bisa tetap ada. Api sampah kucing dan rumah di bawah sinar matahari.

2. Otodecosis.

Penyakit kulit Auricle. Tidak ditransmisikan ke manusia. Tungau mikroskopis mengendap di telinga, yang mudah didiagnosis dengan adanya kotoran hampir hitam di telinga kucing. Otoferonol berupaya dengan tungau telinga. Perawatan ganda dengan tetes dengan istirahat seminggu menghilangkan telinga hewan peliharaan dari kutu. Jika tidak dihilangkan, peradangan (otitis) berkembang di liang telinga, goresan dan luka muncul. Saat menangani telinga kucing, ikuti aturan kebersihan pribadi. Meskipun otodektoz tidak berbahaya bagi seseorang, itu tidak akan berlebihan untuk merawat tangan Anda dengan antiseptik.

3. Lishai dari berbagai etimologi - penyakit kulit umum pada kucing.

Detail tentang merampasnya, perawatan, gejala, dan foto kucing mereka, pasien dengan menghilangkan - dalam artikel Deprive of cats: foto, tanda dan pengobatan. Pengampunan itu menular, berbahaya bagi manusia. Agen penyebab adalah jamur, tumbuh cepat melalui tubuh Murka dengan cepat, dan membutuhkan terapi segera. Perawatan dibuat dengan persiapan medis. Obat tradisional (misalnya, kulit kayu ek) terjadi dalam pengobatan penyakit kulit ini, tetapi pemulihan terjadi jauh lebih lambat daripada dari obat-obatan hewan.

4. Dermatitis empedu.

Dimanifestasikan oleh luka kering dan gatal parah. Dari luka goresan berdarah. Penyebab dermatitis miliaria adalah:

- Kutu dan gigitan kutu.

Obat antihelminthic perlu diobati dan melawan kutu. Mengapa penting untuk menyingkirkan cacing - karena mereka meracuni tubuh dengan produk limbah, dan hati rentan terhadap iritasi dan alergen, menyebabkan peradangan pada kulit.

Coba secara bergantian untuk mengecualikan produk yang secara teoritis dapat menyebabkan alergi. Ubah pengisi baki.

Alergi pada kucing bisa disebabkan oleh parfum tuan rumah.

5. Jerawat.

Pada kucing dan manusia, penyakit yang sama terjadi - radang kelenjar sebasea. Penyakit ini merupakan karakteristik sphinx, tetapi sering ditemukan pada breed lainnya. Ekor, punggung, dagu terpengaruh. Pada breed berbulu - moncong. Penyakit ini tampak seperti titik-titik hitam dengan sedikit kemerahan di sekitarnya. Perawatan dilakukan dengan disinfektan: hidrogen peroksida, klorheksidin, rebusan chamomile, air + calendula tingtur. Pada tahap lanjut, gel berbasis klorhexedin membantu, yang dapat dibeli di klinik hewan.

6. Infeksi bakteri pada kulit.

Alasannya adalah jerawat. Jika Anda tidak mengobati jerawat, bakteri yang aktif berkembang biak di epitel atas adalah bisul, luka, kerak kering, kemerahan. Menyembuhkan salep infeksi kulit Levomekol dan Miramistin. Jika obat-obatan ini tidak memperbaiki kondisi kulit, antibiotik diperlukan, misalnya, tetrasiklin.

7. Ketombe pada kucing.

Ketombe bisa muncul di belakang, di ekor, di kepala hewan peliharaan. Ada beberapa alasan. Yang utama: alergi makanan, udara terlalu kering di rumah, reaksi terhadap matahari, kehadiran parasit, kekurangan vitamin (kekurangan vitamin A dan B). Pertama-tama, hilangkan alergen potensial, dapatkan makanan kesehatan dari wol dan untuk beberapa waktu termasuk dalam makanan diet kucing kaya vitamin A dan B - daging, minyak ikan, telur. Pelajari nutrisi yang tepat untuk kucing.

Menyisir setiap hari adalah efek yang menguntungkan - semacam pijatan yang menyediakan bola-bola wol dengan oksigen.

Coba juga memandikan kucing Anda dengan sampo antijamur hewan - SynergyLabs Veterinary Formula dengan ketoconazole. Produk ini diterapkan dua kali seminggu selama 10 menit, lalu dicuci. Apa yang baik? Sampo mengandung komponen antijamur yang kuat. Eksipien - lidah buaya dan lanolin menenangkan kulit, menyehatkan dan melindungi bakteri. Jika penyebab ketombe adalah jamur, sampo akan memperbaiki masalah.

8. kudis.

Penyakit langka untuk kucing. Berbahaya bagi manusia, seperti versikolor. Agen penyebab - tungau gatal. Diwujudkan dengan rambut rontok, gatal, ruam dengan cairan putih di dalam. Ini dirawat dengan memandikan hewan peliharaan dengan emulsi hexachlorane atau menggunakan sabun. Minyak memiliki efek penyembuhan: pohon teh dan buckthorn laut.

9. Demodecosis.

Penyakit kulit kucing yang paling berbahaya. Agen penyebab adalah tungau kulit. Ketika gigitan membentuk titik merah meningkat, rambut jatuh di moncong, bintik berdarah muncul, jerawat - dengan mengklik yang mana, Anda akan memprovokasi keluarnya cairan putih dengan sejumlah besar larva mikroskopis. Mengatasi dengan salep belerang demodicosis, obat hewan Stronghold dan Advocad. Anda juga dapat menggunakan sampo manusia dari seri StopDemodex.

Untuk profilaksis, sediakan hewan peliharaan Anda dengan diet seimbang yang diperkaya.

10. Alergi.

Kucing sangat rentan terhadap alergi. Sebagai aturan, itu dimanifestasikan oleh masalah kulit. Hilangnya rambut, terutama di perut, mengatakan bahwa hewan peliharaan itu alergi. Perhatikan bahwa protein ayam adalah alergen yang kuat. Pemberian fillet ayam jangka panjang mengarah pada pengembangan alergi dan penipisan umum tubuh karena kekurangan nutrisi. Beri makan kucing jarang.

Bagaimana mendiagnosa, kucing apa yang sakit

Dalam hal menentukan penyakit kulit, jangan mencoba membuat diagnosis sendiri. Di sini hanya analisis dokter hewan dan goresan yang akan membantu. Mengingat patogen berbeda, perawatannya juga berbeda. Untuk mempercepat pemulihan hewan peliharaan Anda, hubungi spesialis, jangan bereksperimen sendiri.

Untuk pencegahan, simpan mangkuk, nampan, alas tidur, rumah kucing bersih. Secara teratur makan dengan pakan seimbang, sikat bulu Anda dan periksa keberadaan parasit atau luka. Setelah mengetahui bagaimana penyakit kulit terlihat di foto dan pengobatan penyakit, segera lakukan terapi. Penyakit kulit diobati dengan cepat jika penyebabnya bukan kutu atau jamur.

Biarkan hewan peliharaan Anda sehat, dan bulunya akan berkilau dan halus.

Detail tentang penyakit telinga pada kucing: gejala dan perawatan di rumah

Penyakit telinga kucing domestik memiliki klasifikasi sendiri dan dibagi menjadi penyakit invasif, infeksi dan tidak menular.

Klasifikasi penyakit telinga pada kucing

Ear tick pada kucing termasuk ke dalam kelompok penyakit telinga yang invasif.

  1. Invasif - penyakit, sumber yang merupakan parasit dari spesies hewan: serangga, kutu, cacing.
  2. Penyakit infeksi adalah penyakit yang muncul selama infeksi oleh mikroorganisme patogen dan mampu ditularkan ke organisme hidup lainnya melalui kontak taktil atau dengan saluran pernapasan.
  3. Tidak menular - konsep umum penyakit terapeutik, yang dihasilkan dari pengaruh semua faktor non-invasif dan non-invasif lainnya pada tubuh.

Gejala visual

Gejala-gejala visual yang khas dari penyakit telinga.

Perlu dicatat bahwa gejala visual untuk semua jenis penyakit telinga pada kucing adalah umum:

  • Kecemasan
  • Nyeri dalam kontak sentuhan dengan telinga.
  • Goresan telinga yang konstan dengan anggota badan depan.
  • Pembuangan purulen.
  • Hiperemia.
  • Bau karakteristik.

Gambaran yang lebih rinci tentang penyakit ini dideteksi dengan pemeriksaan yang cermat dan pemeriksaan klinis.

Video tentang cara membersihkan telinga kucing

Proses inflamasi pada kucing di telinga dan jenisnya

Pemeriksaan kucing untuk penyakit telinga oleh dokter hewan.

Otitis adalah radang telinga. Ada tiga jenis: eksternal, tengah dan internal. Ketiga spesies ini termotivasi untuk menular, tetapi terprovokasi mungkin merupakan faktor yang berbeda.

Otitis eksternal

Meluncurkan kasus otitis bernanah pada kucing jalanan.

Peradangan permukaan luar telinga disebabkan oleh sumber yang berbeda, jadi sebelum memulai pengobatan, penting untuk memastikan bahwa tidak ada riwayat invasif - tidak ada kutu, larva serangga. Ditemani oleh bengkak, kemerahan, gatal, dalam kasus-kasus sulit - hilangnya rambut dan nanah.

Penyebab infeksi adalah sebagai berikut:

  • Kerusakan mekanis - cedera, serpihan.
  • Hipotermia
  • Infeksi berasal dari bakteri atau virus.
  • Infeksi jamur.
  • Lapisan belerang.
  • Alergi

Perawatan di Rumah

Membersihkan telinga dalam pengobatan penyakit telinga diperlukan.

Perawatan ini bertujuan untuk menghilangkan gejala-gejala visual: membersihkan, mengolesi dengan salep antibakteri, memaksakan perban fiksatif untuk menghindari infeksi.

Oleskan antibiotik di dalamnya, intramuskular. Untuk keyakinan dalam menghindari kesalahan disarankan penggunaan agen acaricidal. Dalam kasus-kasus sulit, dengan lesi traumatik, terpaksa perawatan bedah - penghapusan nanah dengan membuka dan mencuci area yang terkena.

Otitis media

Radang telinga tengah - eustachitis - penyakit langka, yang disebabkan oleh komplikasi otitis eksternal, dengan pengobatan yang tidak memadai, yang parah dari yang terakhir. Kurang sering karena cedera pada kepala binatang.

Serta patogen bertindak streptokokus, infeksi stafilokokus. Bentuk aliran adalah catarrhal, bernanah, dengan konsekuensi serius, dimanifestasikan oleh penurunan koordinasi seumur hidup, gangguan pendengaran.

Gejala: kurang nafsu makan, kepala miring ke arah daerah yang terkena, pembengkakan, keluarnya eksudat purulen, demam, pandangan yang menyebar, gaya berjalan yang tidak stabil.

Perawatan di klinik

Perawatan jenis ini hanya di klinik. Terapkan anestesi lokal, dalam bentuk blokade novocaine, desinfeksi area yang sakit: cuci saluran telinga dengan larutan yodium, hidrogen peroksida, larutan asam borat, oleskan salep anti-inflamasi, khususnya, prednison.

Intramuscular - antibiotik, antihistamin, fungisida, antijamur.

Otitis internal

Radang telinga bagian dalam - konsekuensi rumit dari otitis bagian luar dan tengah. Patologi patologi parah, dengan tanda-tanda yang jelas: kehilangan pendengaran, kerusakan alat vestibular, penolakan makanan, rasa sakit di bagian temporal kepala selama palpasi.

Komplikasi - limfadenitis, disertai rasa sakit di rahang bawah. Paralisis area wajah merupakan konsekuensi dari perkembangan neuritis. Bantuan itu rumit, itu tergantung pada penghapusan penyebab utama penyakit.

Perawatan di bawah pengawasan medis yang ketat

Dalam kasus yang parah, operasi diperlukan, drainase. Terapi dilakukan oleh dokter hewan di rumah sakit. Pemantauan ketat dan pengawasan dokter diperlukan.

Malasseziya - ragi di telinga

Salah satu gejala jamur ragi pada kucing adalah “menghitamkan” telinga.

Jamur ragi - Malasseziya - memilih kondisi basah di habitat, sehingga telinga paling sering terkena. Patologi mengacu pada jenis mikotik, bersifat menular. Diprovokasi oleh adanya spora jamur pada permukaan telinga atau pada selaput lendirnya.

Untuk menentukan jenis jamur di rumah tidak realistis, karena gejala lesi jamur sangat umum di alam: warna bulu kusam, kulit terkelupas, bau tidak menyenangkan, adanya luka pustular, lepuh berair. Disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter hewan, sampel penelitian di laboratorium.

Ketika jamur terdeteksi, penggunaan preparat topikal diindikasikan: salep antijamur. Kursus ini memperkenalkan: antibiotik, probiotik, prebiotik, sinbiotik, imunostimulan.

Hematoma pada kucing

Kucing adalah pemburu! Untuk mendapatkan hematoma bagi mereka bukanlah masalah.

Terjadi sebagai akibat dari efek mekanis pada kulit telinga, selaput lendirnya. Ketika telinga terluka, darah menumpuk di lumen antara kulit dan jaringan tulang rawan, membentuk yang sensitif, menyakitkan ketika ditekan, segel berdarah.

Ada hiperemia, dengan nyeri kontak sentuhan. Hewan itu gelisah, mencoba menggaruk telinganya. Dengan tidak adanya pengobatan, sindrom nyeri berangsur-angsur hilang, tetapi pembengkakan tetap, dipadatkan, cairan diubah menjadi jaringan inflamasi, mengarah dari waktu ke waktu ke kelengkungan cangkang.

Ketika meresepkan terapi, perlu untuk mengecualikan kemungkinan penyebab dasar hematoma: penyakit infeksi, invasif, dan jamur.

Hematoma traumatik diobati berdasarkan pengabaian penyakit. Diagnosis tepat waktu menyediakan terapi simtomatik - penggunaan salep anti-inflamasi setelah mengeluarkan eksudat dari area yang terkena, memperbaiki perban.

Lari atau bentuk parah melibatkan pembersihan bedah dengan jahitan selanjutnya. Terapi antibakteri umum dilakukan: intramuscularly, oral.

Nekrosis, sumbatan telinga, neoplasma

Patologi bersifat sekunder, muncul karena pengobatan atau komplikasi yang tidak tepat setelah otitis, hematoma.

Hal ini ditandai dengan nekrosis jaringan, yang, dengan adanya proses inflamasi, berubah menjadi ulkus fokal. Tulang rawan memiliki warna gelap, bau busuk, menjadi tipis, bentuk telinga bengkok.

Bantuan hanya operasi - pengangkatan daerah yang terkena atau amputasi lengkap dari cangkang. Terapi rehabilitasi: observasi rawat inap oleh dokter, penggunaan antibiotik, imunostimulan, anestesi lokal.

Paling sering, kehadiran gabus sulfur bukanlah masalah besar bagi kucing, tetapi dalam beberapa kasus dapat menyebabkan peradangan.Ini adalah memantau hewan peliharaan dan membersihkan telinga tepat pada waktunya.

Neoplasma - sarkoma, fibroma. Didiagnosis hanya dengan studi klinis. Diagnosa yang terlambat - tuli, kematian hewan. Bantuan - operasi pengangkatan tumor.

Telinga kudis pada kucing

Keropeng telinga pada kucing terlihat seperti ini.

Skabies telinga - otodektoz - invasi. Ini berkembang ketika kutu menginfeksi bagian dalam cangkang, bagian pendengaran.

Terjadi dalam kontak dengan hewan yang sakit, melalui serangga, pembawa patogen. Ditemani dengan rasa gatal sedang, cairan bernanah dari telinga. Diamati pada anak kucing dan kucing muda.

Pengobatan

Pembersihan telinga yang sangat hati-hati dari kerak dan scab diperlukan.

Kurangnya perawatan memerlukan konsekuensi serius: otitis media purulen, radang selaput otak, disertai kram dan kelumpuhan. Hasilnya - kematian hewan.

Direkomendasikan: membersihkan telinga secara menyeluruh dari kerak dan kudis, pengobatan dengan acariides, obat antibakteri, antijamur. Tetapkan vitamin, imunostimulan. Perlu dicatat - perawatan dilakukan dengan kedua telinga, bahkan dengan kekalahan satu.

Metode untuk pencegahan otodektoz adalah serangkaian tindakan yang bertujuan untuk menghilangkan kontak dengan hewan yang sakit, pemantauan norma sanitasi dan higienis, vaksinasi umum, penggunaan tetes Otodepin.