Luka Kucing

Kesehatan

Banyak pemilik dihadapkan pada situasi di mana ada luka di kulit kucing. Apa yang harus dilakukan dan bagaimana cara merawatnya? Hewan itu menderita dan menyisir tempat-tempat yang terkena dampak. Paling sering, penyakit ini mempengaruhi leher dan telinga. Tentukan bahwa kucing itu salah, mungkin hanya dokter hewan. Anda dapat membantu seorang spesialis dan menuliskan semua gejala dan perilaku hewan peliharaan.

Penyebab luka pada kulit anak kucing

Luka pada kulit anak kucing dapat disebabkan oleh dermatitis atau sejumlah penyakit lainnya. Mereka dapat memiliki bentuk dan penampilan yang berbeda. Pada dasarnya, gatal selalu ada dan hewan peliharaan sedang menyisir bagian tubuh yang terkena pada kulit.

Alasan utama untuk terjadinya lesi yang mempengaruhi kulit dapat:

  1. Kucing diet yang tidak benar;
  2. Predisposisi turunan;
  3. Reaksi alergi;
  4. Parasit (kutu, kutu, cacing);
  5. Kekebalan yang melemah.

Dari alasan-alasan yang tercantum di atas, menjadi jelas bahwa hewan mana pun dapat jatuh sakit dengan infeksi kulit. Alasan untuk massa ini. Namun, tidak cukup untuk mengetahui bahwa kucing benar-benar sakit, perlu untuk menentukan apa sebenarnya. Hanya dengan demikian perawatan dapat efektif dan tidak memperburuk kondisi hewan peliharaan.

Untuk penyakit tertentu kulit yang tidak sehat adalah karakteristik yang akan kita teliti secara terperinci.

Parasit pada kucing

Penyebab paling umum dari luka adalah parasit. Mereka memilih tempat terlembut dan terhangat di tubuh kucing. Misalnya, leher atau area di bawah cakar binatang. Parasit semacam itu bisa berupa kutu dan kutu. Namun, bukan mereka sendiri yang menyebabkan penyakit, tetapi komponen dari aktivitas vital mereka. Air liur, masuk ke kulit hewan peliharaan, memicu mekanisme reaksi alergi. Kucing merasa gatal dan menyisir gigitan. Selanjutnya, bakteri masuk ke luka dan perjalanan penyakit yang sudah rumit dimulai.

Pemilik hewan harus terlebih dahulu memperhatikan perilaku hewan peliharaan Anda yang gelisah.

Hati-hati memeriksa kulit, dan jika ada kutu atau caplak, obati mereka untuk parasit. Bagaimanapun, Anda harus menghubungi klinik hewan. Untuk memastikan bahwa respon tubuh benar-benar pada parasit.

Jika kucing gatal, dan pemiliknya belum menemukan kutu, maka, mungkin, alasannya adalah kutu. Parasit subkutan hanya dapat dideteksi oleh dokter hewan. Setelah melakukan tes tertentu, dokter membuat diagnosis dan menentukan perawatan. Paling sering, kucing membuat suntikan "Ivermeka." Tiga suntikan intramuskular diperlukan pada interval sepuluh hari.

Kebetulan tidak ada kesempatan untuk mengunjungi dokter hewan, dan kucing itu menyisir dirinya sendiri. Dalam hal ini, Anda harus mencoba mendapatkan obat yang sama, tetapi dalam bentuk gel dan menyebarkan hewan.

Reaksi alergi pada kucing

Kucing memiliki luka di kulit, apa itu? Ingat, mungkin Anda mengubah makanan atau hewan yang baru-baru ini sakit parah? Bahkan pembelian vitamin kompleks baru, dapat menyebabkan reaksi alergi pada kulit. Diagnosis sangat tidak akurat, untuk menentukan alergi, mungkin hanya dokter hewan, dengan bantuan tes untuk kelompok alergen, dan pemeriksaan visual pada hewan.

Namun, alergi makanan bukan satu-satunya pilihan, tetapi satu dari banyak. Pet dapat bereaksi terhadap debu atau produk kebersihan.

Bahkan deterjen cuci biasa bisa menjadi alergen.

Cari tahu mengapa luka terbentuk, Anda dapat menggunakan tes untuk alergen. Bagaimana tampilannya dapat dengan mudah dilihat pada foto di Internet. Ketika suatu kelompok diidentifikasi, di mana kucing memiliki reaksi, maka perlu untuk melindunginya dari jenis pengaruh ini. Jika tidak, hewan peliharaan harus terus-menerus duduk di obat-obatan.

Dermatitis pada kucing

Ada banyak jenis dermatitis. Beberapa dari mereka melanjutkan tanpa kejengkelan, yang lain bahkan bisa berakibat fatal. Jika kucing memiliki luka di seluruh tubuh, dan disertai dengan hilangnya rambut, maka kemungkinan besar itu versicolor. Penyakit ini berbahaya tidak hanya untuk anak kucing dan kucing, tetapi juga untuk manusia. Karena itu, mendesak ke dokter hewan. Ketika mengkonfirmasikan diagnosis, kucing akan diresepkan perawatan dengan salep dan sampo khusus.

Ada juga dermatitis bakterial. Jika hewan peliharaan terinfeksi, maka ada luka bernanah di kepala kucing dan di seluruh tubuh. Yang berisiko adalah hewan, dengan imunitas yang lemah, kebanyakan anak kucing hingga satu tahun. Perawatan yang diresepkan oleh dokter hewan pada dasarnya adalah sebuah program antibiotik.

Diagnosis dan pengobatan luka pada kulit anak kucing dan kucing

Ketika Anda pergi ke dokter, Anda harus bersiap. Dokter hewan pasti akan menanyakan berapa lama luka di kulit telah muncul, apakah perbaikan telah diamati, apakah mereka memiliki kecenderungan musiman. Setelah menerima jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, seorang spesialis yang berpengalaman akan melakukan tes dan menganalisa:

  • Pemeriksaan ultraviolet;
  • Biopsi;
  • Tes darah;
  • Smear dan goresan;

Setelah mendapatkan hasil, akan mungkin untuk menilai penyebab munculnya dan memperbaiki perawatan luka kucing. Dalam banyak kasus, kucing dipindahkan ke diet hipo-alergenik. Meningkatkan kekebalan hewan peliharaan dan meresepkan vitamin kompleks. Ini terutama berlaku dengan pengobatan antibiotik. Karena, sudah melemah, tubuh terkena efek kuat dari obat.

Jika semua tindakan ini mengarah pada fakta bahwa gejala luka pada anak kucing akan mulai lewat, maka pengobatannya diresepkan dengan benar. Yang tersisa adalah melanjutkan terapi yang dipilih.

Namun, itu terjadi bahwa perawatan dapat memperburuk kondisi hewan peliharaan. Luka darah pada kucing dapat muncul dan kondisi umum akan memburuk secara signifikan. Alasannya mungkin alergi terhadap obat-obatan. Dalam hal ini, mereka segera mengubah resep dan menyuntikkan obat-obatan baru dengan lembut. Kucing terus-menerus dipantau dan jika tidak ada reaksi negatif yang terdeteksi, lanjutkan perawatan penyakit yang mendasarinya.

Gatal untuk luka kucing

Banyak pemilik terutama mencoba meringankan gatal pada hewan peliharaan. Jika Anda menghilangkan gejalanya, hewan akan berhenti menyisir luka dan mereka akan mulai sembuh. Kulit akan mulai terlihat sehat. Tetapi metode ini pada dasarnya salah. Penarikan gejala bukanlah obat.

Begitu pemilik berhenti memberikan obat, gatal tidak hanya kembali, tetapi juga mengintensifkan. Bentuk penyakit yang terabaikan dapat berubah dari lokal ke umum dan mempengaruhi seluruh tubuh dan kulit kucing.

Misalnya, jika ada beberapa luka di leher, maka mereka bisa menyebar ke seluruh permukaan kulit. Dalam hal ini, hewan itu bisa mati.

Pastikan untuk menghubungi spesialis, jangan self-pet. Perawatan yang tepat waktu dan tepat akan membantu anak kucing hidup bahagia selamanya, untuk menyenangkan Anda. Jangan lupa tentang pencegahan parasit dan vaksinasi tahunan. Beri makan hewan peliharaan Anda dengan benar dan perhatikan baik-baik. Periksa kulit Anda dan lapisi setiap hari. Bagaimanapun juga, hewan sama tertekannya dengan manusia.

Tinjau penyakit kulit umum pada kucing dengan foto

Baru-baru ini, penyakit kulit telah meluas pada kucing, yang, menurut statistik, setiap hewan peliharaan ketiga telah menderita. Seringkali, masalah dengan kulit adalah konsekuensi dari patologi internal yang membutuhkan perawatan segera. Banyak penyakit kulit berbahaya tidak hanya untuk kucing, tetapi juga bagi pemiliknya, jadi sangat penting untuk mengenali gangguan pada waktunya dan memulai perawatan.

Daftar penyakit kulit pada kucing

Ada berbagai macam penyakit kulit yang terdiversifikasi dan menampakkan diri dalam cara yang benar-benar berbeda. Lesi kulit dapat dipicu oleh berbagai alasan - keturunan, buatan manusia, menular, bahkan perubahan pola makan yang biasa dapat menyebabkan ruam pada tubuh.

Beberapa jenis penyakit kulit tidak diekspresikan, itulah sebabnya hewan peliharaan dapat menderita untuk waktu yang lama. Untuk meresepkan pengobatan yang sesuai secara tepat waktu, Anda harus membiasakan diri dengan tanda-tanda klinis utama penyakit kulit tertentu.

Parasit kulit

Salah satu penyebab lesi pada kulit adalah adanya ektoparasit, di antaranya yang paling umum adalah kutu. Selama gigitan, mereka menyuntikkan ludah ke luka yang menyebabkan gatal. Hewan itu mulai menyisir lokasi gigitan, membawa infeksi ke dalam, yang menyebabkan proses peradangan. Dia mulai jatuh wol, kulitnya menjadi merah dan dipenuhi luka.

Untuk perawatan, perlu untuk merawat mantel hewan dengan persiapan anti-parasit, serta untuk mendisinfeksi habitat hewan peliharaan. Untuk mengurangi rasa gatal, resepkan antihistamin dan hormon.

Perhatian. Kita tidak boleh lupa bahwa kutu adalah pembawa cacing dan dapat menginfeksi hewan melalui gigitan normal. Oleh karena itu, bersama dengan pengobatan untuk infeksi kutu, hewan harus dibasmi secara tepat waktu.

Pelajari lebih lanjut tentang penyakit ini, seperti kucing dermatitis kutu.

Kurap

Kurap Ringworm - patologi jamur yang menular yang sering menginfeksi hewan muda dengan kekebalan yang berkurang, serta kucing yang telah mengalami kanker atau penyakit virus.

Penyebab penyakit ini adalah spora jamur yang dapat dibawa pada pakaian atau sepatu. Infeksi terjadi melalui kontak dengan hewan yang sakit, melalui mainan umum, makanan dan item perawatan.

Tanda-tanda klinis kurap adalah:

  • daerah botak di kepala, ekor dan anggota badan;
  • di pusat area yang terkena, kulit berubah menjadi merah dan serpihan, kadang-kadang ada bisul, sisik putih, dan krusta.

Perawatan penyakit ini dilakukan dengan bantuan salep antijamur dan larutan antiseptik. Dalam kasus yang parah, antibiotik, vaksin dan obat antijamur oral diresepkan.

Jerawat adalah penyakit jerawat yang ditandai dengan pembentukan komedo tertutup dan terbuka, paling sering di dagu.

Penyebab jerawat bisa menjadi perawatan yang tidak tepat untuk kucing, stres, penyakit infeksi, perkembangan kelenjar sebaceous dan folikel rambut yang abnormal. Secara visual, penyakit ini dimanifestasikan oleh adanya bintik-bintik hitam atau putih, hilangnya sebagian rambut, peningkatan kerak yang keras. Jerawat bisa berkembang menjadi bisul dan bisul yang menyakitkan, yang dapat memicu peradangan dan infeksi bakteri.

Perawatan jerawat terdiri dari mengobati dengan sabun dan sampo antiseptik dan antiseborrhoeic (misalnya, tar), menerapkan larutan antiseptik (Chlorhexidine, Miramistin, dll.). Dalam kasus lanjut, antibiotik dan kortikosteroid digunakan.

Infeksi bakteri

Infeksi bakteri terjadi dalam dua bentuk: kering dan basah. Dalam kasus pertama, ada formasi padat dan remah pada kulit. Bentuk kedua ditandai dengan adanya area kulit dengan hiperemia dan kelembaban yang parah, yang disertai dengan ruam, bisul, gatal dan krusta.

Untuk memahami bentuk penyakit pada hewan peliharaan, penting untuk tidak membiasakan diri dengan deskripsi penyakit, tetapi juga untuk mempelajari foto dengan saksama.

Penyebab infeksi bakteri bisa menjadi jumlah yang sangat besar:

  • alergi, disertai gatal;
  • faktor keturunan;
  • stres;
  • pelanggaran proses metabolisme;
  • kehadiran luka dangkal;
  • diabetes, tumor, kerusakan ginjal, dll.

Perawatan didasarkan pada penggunaan antibiotik dan persiapan lokal (Miramistin, Levomekol, aluminium - dan salep yang mengandung seng).

Penyakit kulit bakteri termasuk pioderma kucing.

Penyakit kulit alergi

Reaksi alergi adalah hasil dari respon yang tidak memadai dari sistem kekebalan tubuh kucing terhadap konsumsi zat asing. Penyebab alergi bisa apa saja: komponen pakan tertentu, bahan kimia rumah tangga, serbuk sari tanaman, kain sintetis, debu di rumah, dll. Ketika terkena alergen, ada hiperemia kulit, kehadiran daerah yang meradang, gatal parah, rambut rontok dan peningkatan suhu tubuh.

Itu penting. Efek jangka panjang dari alergen penuh dengan perkembangan dermatitis atopik, granuloma eosinofilik dan sindrom asthmatic.

Terapi untuk reaksi alergi termasuk minum antihistamin untuk meredakan gatal, obat hormonal dan antibiotik untuk kebutuhan mendesak. Untuk mengurangi kondisi hewan peliharaan menggunakan sampo obat dan decoctions herbal.

Dermatitis atopik

Dermatitis atopik adalah penyakit peradangan kronis pada kulit yang disebabkan oleh alergen lingkungan. Penyebab penyakit ini adalah peningkatan reaksi tubuh terhadap zat tertentu (jamur, serbuk sari, bahan kimia rumah tangga, makanan tertentu, debu, dll.).

Dermatitis atopik memiliki gambaran klinis berikut:

  • gatal parah dan, akibatnya, menggaruk;
  • ruam kulit;
  • rambut rontok;
  • dengan infeksi di pustula luka terbentuk;
  • daerah yang terkena berada di kepala, telinga, leher atau dada, di perut bagian bawah dan di antara paha.

Untuk mencegah perkembangan infeksi, antibiotik spektrum luas dan antimikroba diresepkan, dan antihistamin standar (Chlorpheniramine, Clemastine) digunakan untuk menghilangkan tanda-tanda alergi.

Baca tentang gejala dan pengobatan dermatitis atopik pada kucing.

Eksim

Eksim adalah penyakit yang ditandai dengan peradangan kulit sebagai akibat kerusakan lapisan permukaannya. Penyakit muncul karena perawatan kulit hewan peliharaan yang tidak tepat, mengabaikan prosedur higienis dasar, keberadaan parasit atau bakteri, dan bahkan karena gesekan yang kuat dari kerah terhadap kulit hewan peliharaan. Ada kasus ketika eksim terjadi dengan latar belakang patologi hati, perut, ginjal, sistem saraf atau ovarium yang ada.

Penyakit ini dimanifestasikan oleh gejala seperti:

  • gatal parah dan menggaruk;
  • munculnya pustula, vesikula, nodul dan krusta pada kulit;
  • kemerahan kulit;
  • pengurangan berat badan;
  • demam;
  • penyakit ginjal;
  • permukaan kulit menangis.

Pengobatan eksim terdiri dari mengambil antihistamin dan obat penenang, dilengkapi dengan vitamin kompleks.

Demodecosis

Ini adalah penyakit invasif berbahaya yang disebabkan oleh gigitan kutu mikroskopik. Seringkali, kucing menderita penyakit ini di musim hangat, ketika parasit berada dalam kondisi paling aktif.

Gejala demodicosis meliputi:

  • formasi pada tubuh tuberkel padat hewan peliharaan, ketika ditekan pada yang menonjol gumpalan putih;
  • menggaruk dan ruam permanen pada kulit;
  • kemerahan di daerah yang terkena;
  • kebotakan parsial;
  • kehadiran kerak merah;
  • pembentukan pustula dengan durasi penyakit.

Perhatian. Penyakit kulit inilah yang paling sering menyebabkan kematian.

Terapi untuk kucing dari demodicosis adalah penggunaan agen antiparasit (lotion, shampoo, kerah, bubuk), suntikan dan pengobatan daerah yang terkena dengan obat anti-inflamasi.

Tungau telinga

Ear tick Otodektes adalah parasit di saluran telinga hewan, seringkali karena perawatan yang tidak tepat. Penyakit ini dimanifestasikan oleh rasa gatal yang parah, menggaruk, bau tidak menyenangkan dari telinga dan cairan abu-abu gelap. Kulit di daerah yang terkena berubah menjadi merah, suhu tubuh meningkat, hewan itu terus-menerus menggelengkan kepalanya dan menggaruk telinganya. Karena gatal kucing yang tak tertahankan, itu bisa menggaruk luka besar di belakang telinga.

Perkembangan penyakit ini penuh dengan radang telinga luar, yang mampu berjalan rata-rata, yang pada gilirannya adalah ketidakseimbangan yang berbahaya. Dalam situasi seperti itu, hewan akan terus-menerus memiringkan kepalanya ke samping. Kadang-kadang infeksi mencapai ruang parotid, menyebabkan peradangan parah.

Perawatan untuk tungau telinga termasuk pembersihan saluran telinga secara sistematis dan penggunaan tetes acaricidal.

Pelajari lebih lanjut tentang penyakit umum - tungau telinga kucing.

Psikogenik Alopecia

Alopecia adalah kehilangan rambut yang cepat. Penyebab alopecia psikogenik pada kucing domestik adalah neurosis yang dihasilkan dari perubahan lingkungan (perubahan tempat tinggal, pemilik baru, penampilan anggota keluarga baru atau hewan peliharaan di rumah, dll).

Paling sering, penyakit seperti itu terjadi pada keturunan emosional: Siam, Himalaya, Burma, Abyssinian, tetapi juga terjadi pada semua spesimen anjing. Secara eksternal, penyakit ini memanifestasikan dirinya sebagai kebotakan di selangkangan, perut, sisi dan paha bagian dalam, di sepanjang garis tengah dorsal. Di area yang botak tidak ada kemerahan atau kerak.

Dalam pengobatan alopecia psikogenik, hal utama adalah untuk mengecualikan atau meminimalkan stres. Obat-obatan telah membuktikan diri sebagai perilaku korektif: Amitriptyline, Cote Bayun atau Stop Stres.

Sindrom Cushing

Sindrom Cushing (atau hyperadrenocorticism) adalah penyakit yang sangat langka yang berkembang sebagai akibat dari jumlah berlebihan hormon kortisol dalam tubuh. Kelebihan kortisol dapat terjadi ketika sejumlah besar kortikosteroid diambil melalui mulut, di tempat atau dengan suntikan, dengan tumor korteks adrenal, serta sebagai akibat dari penyakit hipofisis.

Dalam sindrom Cushing, fenomena berikut ini diamati:

  • peningkatan rasa haus dan peningkatan buang air kecil;
  • kerakusan;
  • perut membesar;
  • atrofi otot;
  • kelesuan;
  • rambut rontok;
  • penipisan kulit.

Dalam pengobatan penyakit serius ini, sebagai suatu peraturan, menggunakan obat Trilostan, menekan produksi kortisol. Dalam beberapa kasus, mungkin perlu untuk menghilangkan kelenjar adrenal atau kelenjar pituitari, serta terapi radiasi radiasi untuk tumor pituitari.

Sarkoptosis

Sarcoptosis adalah penyakit yang disebabkan oleh tungau mikroskopis dari genus Sarcoptes yang membuat parasit pada kulit hewan peliharaan. Ini lebih sering terjadi pada anjing.

Itu penting. Tungau Sarcoptes termasuk kategori parasit yang ditularkan dari kucing ke manusia. Beralih ke kulit seseorang, mereka tidak bisa berkembang biak dan mati. Meskipun demikian, dengan masuk ke dalam kontak dengan hewan yang terinfeksi, pemilik risiko mendapatkan pseudo-scabies dengan tanda-tanda karakteristik seperti ruam, kemerahan dan gatal. Gejala bertahan hingga 4 bulan.

Gambaran klinis sarkoptosis mirip dengan penyakit lain: daerah yang terkena kering dan menyebabkan gatal, kemudian di tempat-tempat ini rambut rontok, dan kudis membentuk ulkus yang tidak menarik.

Dalam pertarungan melawan kutu Sarcoptes, tetes Stronghold, yang diterapkan pada hewan layu, telah terbukti dengan baik.

Kami menawarkan untuk membaca artikel tentang penyakit kucing sarcoptosis.

Notodrosis

Notoedrosis adalah penyakit parasit lain yang disebabkan oleh kutu dari genus Notoedres cat.

Gejala-gejala penyakit ini termasuk:

  • gatal parah;
  • pada wajah, telinga, perut dan daerah inguinal ada gelembung yang, setelah menggaruk, menjadi tertutup oleh krusta;
  • rambut rontok, sering di tempat-tempat di mana kerak terkonsentrasi;
  • ketika penyakit berkembang, kulit mengental, mengering dan retak - sebagai akibat dari luka, itu membuka gerbang untuk infeksi (bakteri, jamur dan virus).

Terapi notohedrosis termasuk mandi dengan acaricidal dan keratolytic shampoo, serta aplikasi lokal obat (Demos, salep aversectin, emulsi air neocidol, salep sulfur, Stronghold).

Varietas luka pada kulit kucing

Kulit (kulit) melindungi organ internal dari kerusakan mekanis dan penetrasi patogen penyakit menular. Sintesis vitamin yang larut dalam lemak, termoregulasi, penghilangan senyawa beracun dari tubuh - ini adalah daftar fungsi yang tidak lengkap yang dilakukan oleh kulit terluar tubuh.

Dalam hal proses patologis di kulit, wol adalah yang pertama menderita. Kemudian muncul ulserasi dan luka. Penyakit kulit mempengaruhi fungsi sistem dan organ, oleh karena itu, seorang ahli geologi yang teliti berkewajiban untuk memantau kondisi kulit luar dari cattery. Jika terjadi kerusakan, tindakan harus diambil untuk menghilangkannya. Penyebab membedakan dermatitis dari etiologi menular dan tidak menular.

Dermatitis menular

Penyakit kulit menyebabkan kelompok kontradiksi berikut:

  • Bakteri.
  • Jamur mikroskopis.
  • Parasit.

Di antara penyakit kulit yang disebabkan oleh bakteri, bedakan yang berikut ini:

  • Dermatitis mikroba.
  • Carbunculosis.
  • Folliculitis Furunkulosis

Dermatitis mikroba

Agen penyebab penyakit ini terutama staphylococcus. Cahaya menggaruk mendahului munculnya segel kemerahan - papula, yang berubah menjadi pustula, dan bentuk bisul.

Jika infeksi bakteri berkembang di tempat cedera atau gigitan, fokus peradangan dapat mengambil bentuk tumor nanah - abses. Setelah pembukaan, isi yang berbau busuk dari rongga-rongga patologis mengalir keluar, mengering, dan scabs terbentuk berdekatan dengan papula dan vesikula yang baru terbentuk.

Carbunculosis

Peradangan purulen kelenjar sebaceous bersamaan dengan folikel rambut yang berdekatan disebut carbunculosis. Ini adalah jenis dermatitis bakteri. Pertama, saluran kelenjar diblokir dan bentuk jerawat. Akumulasi rahasia terinfeksi dengan mikroflora dangkal, terutama cocci, tekstur sekitarnya necrotized. Beberapa fokus supurasi bergabung menjadi ulkus menangis.

Folliculitis

Pertama, akibat gigitan serangga atau garukan integritas kulit. Goresan kecil terinfeksi dengan cocci yang terletak di kulit kucing. Pusat pembentukan abses sering menjadi bohlam rambut. Penyakit ini tidak separah carbunculosis.

Pengobatan

Perawatan semua dermatitis etiologi bakteri menggabungkan pengobatan dengan obat anti-inflamasi antiseptik eksternal, terapi diet, dan imunokoreksi.

Di antara penyakit kulit yang disebabkan oleh jamur, membedakan phytodermatitis, bahasa sehari-hari disebut herpes. Klasifikasi oleh patogen membedakan, terutama, patologi berikut:

Mikrosporia yang paling umum. Penyakit ini paling sering berkembang dengan kekebalan yang melemah. Infeksi bakteri bergabung. Juga terjadi bahwa phytodermatitis terjadi pada latar belakang staphylococcosis atau kutu subkutan.

Mencabut

Lesi kulit jamur dapat disertai dengan rasa gatal yang parah atau pergi tanpa itu. Ada area alopecia dengan kulit halus atau bersisik. Pada permukaan lesi dapat membentuk sisik, kerak, bisul. Tanda klasik lumut adalah munculnya bintik-bintik merah bulat dan tidak berbulu dengan perbatasan. Rambut di sekitar fokus patologis menipis dan putus, dan permukaan yang terkena terlihat terpotong.

Diagnosis yang akurat dibuat atas dasar pemeriksaan mikroskopis dari kerokan kulit dan penyemaian bahan patologis.

Penyakit ini ditularkan ke manusia. Perawatannya panjang. Gunakan antimycotics eksternal dan oral. Kamar harus dirawat dengan agen fungisida. Baca lebih lanjut di sini (tautan ke artikel "Deprive of cats".

Di antara penyakit kulit yang disebabkan oleh serangga, bedakan yang berikut ini:

Dermatitis kutu

Diwujudkan dalam bentuk reaksi hipersensitif terhadap ludah dan kotoran kutu. Beberapa menit setelah gigitan, jerawat kemerahan gatal muncul. Peradangan dengan cepat menyebar, disertai dengan menyisir panik. Goresan terinfeksi. Untuk meredakan gatal menggunakan antihistamin dan obat antiphlogisticheskie. Mereka menghancurkan parasit pada kucing dan melakukan pengendalian hama.

Penyakit Kutu Subkutan

Tungau mikroskopik hidup di epidermis, mengunyah melalui lorong, bertelur. Dari kapiler yang rusak, cairan, yang mengering, membentuk kerak. Kulit retak, terinfeksi oleh bakteri patogen kondisional, serta micromycetes. Patologi disertai dengan rasa gatal dan pembentukan cacat.

Perawatannya rumit. Obat Acaricidal, antiseptik, imunostimulan digunakan. Gabungkan bentuk obat eksternal, oral, dan parenteral.

Jika kucing terus-menerus memutar kepalanya, memiringkannya ke arah yang berbeda, menggaruk telinganya, maka, mungkin, ia memiliki otodektoz. Tungau mikroskopis hidup di permukaan bagian dalam daun telinga dan menyebabkan rasa gatal yang menyakitkan pada kucing. Debit dari saluran telinga mirip dalam warna dan tekstur bubuk kopi bubuk. Mikroflora cocc dan mikotik sekunder melekat. Perawatan terdiri dari membersihkan telinga dengan tetes khusus dengan anti-tick, antiflogistic, antiseptik, anti-kerutan dan analgesik.

Dermatitis non infeksi

Di antara penyakit kulit yang disebabkan oleh faktor non-infeksi, berikut ini dibedakan:

Alergi

Ini adalah reaksi hipersensitif terhadap alergen makanan atau iritasi inhalasi - dermatitis atopik. Permulaan penyakit diwujudkan dengan sedikit goresan. Saat alergen terakumulasi, gatal meningkat, dan ruam yang khas muncul. Jika reaksinya akut, gejala dermatosis segera muncul. Diagnostik menghadirkan beberapa kesulitan. Perawatan terdiri dari mengganti ke pakan hipoalergenik yang siap pakai. Sensitisasi dihilangkan dengan obat berdasarkan dexamethasone.

Seborrhea

Penyebab penyakit ini adalah sekresi kelenjar sebaceous yang berlebihan (sebaceous glands). Enam terlihat kotor, bahkan jika kucing dimandikan. Wol menempel bersama di pangkalan. Exfoliated epidermis diresapi dengan sebum, membentuk pertumbuhan fetus. Patologi, yang disebut "ekor berminyak", menyebabkan penyumbatan pori-pori, hilangnya rambut. Predisposisi kongenital atau penyimpangan hormonal menyebabkan kelainan.

Di tempat-tempat konsentrasi terbesar kelenjar sebaceous - dagu, bibir - komedo (jerawat) terbentuk.

Perawatan simtomatik - sampo antiseborik atau pengebirian bedah.

Eksim

Dermatitis kronis yang terjadi karena berbagai alasan. Ada bentuk kering dan basah dari penyakit.

Cat Skin Sores

Kurap adalah infeksi jamur yang sangat menular yang ditandai dengan munculnya plak bulat pada kulit. Daerah yang terkena bisa sangat gatal, yang mengarah pada pembentukan scab. Selain itu, di tempat luka wol jatuh (lihat foto).

Kurap Ringworm diobati dengan salep khusus dan shampoo. Karena penyakit ini sangat menular, pengobatan profilaksis harus diterapkan pada semua hewan di rumah. Deprive dapat ditularkan dari kucing ke manusia dan sebaliknya, jadi semua anggota keluarga harus berhati-hati. Untuk pengobatan orang yang merampas, salep khusus juga digunakan. Dari pengobatan rumahan untuk merampas dengan baik, yodium biasa membantu.

Kucing Jerawat

Jerawat Feline ditandai dengan kombinasi belut (komedo) pada dagu kucing. Jerawat dapat menyebabkan peradangan dan pembentukan luka (lihat foto). Perawatan terdiri dari pembersihan biasa dari area yang terkena, mengganti mangkuk plastik dengan keramik atau logam. Penting untuk memperhatikan kebersihan yang ketat dan mencuci mangkuk setiap kali selesai digunakan. Juga, dokter hewan dapat meresepkan antihistamin untuk mengurangi rasa gatal.

Stres

Tanda-tanda stres pada kucing bisa berbeda, seperti penolakan untuk makan, upaya untuk melakukan kesalahan di tempat yang salah, atau menjilati kulit secara berlebihan. Seperti menjilati dapat menyebabkan pembentukan luka di tubuh. Sangat sering kucing menjilat punggung mereka. Stres dapat disebabkan oleh perubahan dalam gaya hidup rutin, munculnya anggota keluarga baru (hewan atau manusia), pindah ke rumah baru, semacam penyakit.

Stres dapat diatasi dengan banyak cara, termasuk penghilangan penyebab stres (jika mungkin), terapi bermain dan obat penenang.

Infeksi bakteri

Pyoderma adalah infeksi bakteri pada kulit. Bakteri menyebabkan iritasi dan peradangan pada kulit, menghasilkan pustula. Kucing dengan sistem kekebalan yang lemah lebih mungkin mengembangkan pioderma dan infeksi lainnya.

Perawatan termasuk antibiotik.

Gigitan serangga

Gigitan serangga dapat menyebabkan reaksi lokal, dimanifestasikan oleh rasa gatal yang hebat. Jika kucing menggaruk keras, menggaruk kulit, pada akhirnya akan mengarah pada pembentukan luka dan kudis. Satu atau dua luka kecil di tubuh kucing bisa disebabkan oleh gigitan serangga. Dalam hal ini, benadril dapat membantu, mengurangi rasa gatal dan menghilangkan ketidaknyamanan.

Mendiagnosis penyebab luka dan kudis pada kucing

Dokter hewan akan melakukan pemeriksaan fisik hewan dan mendengar dari Anda riwayat medis kucing. Dia mungkin bertanya tentang berapa lama kucing memiliki luka, mereka muncul dan menghilang, mereka terjadi pada waktu tertentu dalam setahun (musim semi, musim panas, dll.), Apakah Anda memperhatikan gejala lain, apakah kucing minum obat, apakah itu tidak ada perubahan dalam kondisi hidup kucing. Semua informasi ini dapat membantu dokter hewan menentukan penyebabnya.

Beberapa tes diagnostik mungkin diperlukan, tergantung pada penyebab yang dituju. Lampu ultraviolet dapat digunakan untuk mengidentifikasi kurap. Kerokan kulit mungkin diperlukan untuk memeriksa keberadaan parasit dan kultur jamur. Biopsi bisa dilakukan. Jika alergi makanan dicurigai, kucing dapat dipindahkan sementara ke diet hypoallergenic untuk melihat apakah gejala hilang.

Penyakit kulit pada kucing: foto dan pengobatan. 10 Penyakit Kulit Kucing

Penyakit kulit kucing sering terjadi. Selain itu, mereka beragam dan memerlukan kesadaran dari pemilik untuk melihat penyakit pada waktunya dan memulai perawatan kucing. Beberapa penyakit kulit pada kucing ditularkan ke manusia. Tentang gejala penyakit umum pada kulit dengan foto, pengobatan yang efektif dalam waktu singkat Anda akan belajar dari artikel kami.

1. Kutu kucing.

Mereka tidak berbahaya bagi seseorang, tetapi mereka dapat menggigitnya - lepuh merah gatal muncul di tubuh. Dalam perang melawan tetes efektif kutu bar. Oleskan pada layu agar hewan tidak bisa menjilatnya. Tetes diserap melalui kulit ke dalam darah hewan. Konsentrasi tidak berbahaya bagi kucing, tetapi merusak kutu. Ketika gigitan melalui darah terjadi keracunan mereka.Setelah 3-4 hari hewan peliharaan harus dimandikan. Saat melawan kutu, pastikan untuk memberi kucing anthelmintik, karena kutu membawa telur cacing mereka.

Ketika melakukan acara anti-kutu dengan hati-hati membersihkan apartemen, karena Lubang dan kutu bisa tetap ada. Api sampah kucing dan rumah di bawah sinar matahari.

2. Otodecosis.

Penyakit kulit Auricle. Tidak ditransmisikan ke manusia. Tungau mikroskopis mengendap di telinga, yang mudah didiagnosis dengan adanya kotoran hampir hitam di telinga kucing. Otoferonol berupaya dengan tungau telinga. Perawatan ganda dengan tetes dengan istirahat seminggu menghilangkan telinga hewan peliharaan dari kutu. Jika tidak dihilangkan, peradangan (otitis) berkembang di liang telinga, goresan dan luka muncul. Saat menangani telinga kucing, ikuti aturan kebersihan pribadi. Meskipun otodektoz tidak berbahaya bagi seseorang, itu tidak akan berlebihan untuk merawat tangan Anda dengan antiseptik.

3. Lishai dari berbagai etimologi - penyakit kulit umum pada kucing.

Detail tentang merampasnya, perawatan, gejala, dan foto kucing mereka, pasien dengan menghilangkan - dalam artikel Deprive of cats: foto, tanda dan pengobatan. Pengampunan itu menular, berbahaya bagi manusia. Agen penyebab adalah jamur, tumbuh cepat melalui tubuh Murka dengan cepat, dan membutuhkan terapi segera. Perawatan dibuat dengan persiapan medis. Obat tradisional (misalnya, kulit kayu ek) terjadi dalam pengobatan penyakit kulit ini, tetapi pemulihan terjadi jauh lebih lambat daripada dari obat-obatan hewan.

4. Dermatitis empedu.

Dimanifestasikan oleh luka kering dan gatal parah. Dari luka goresan berdarah. Penyebab dermatitis miliaria adalah:

- Kutu dan gigitan kutu.

Obat antihelminthic perlu diobati dan melawan kutu. Mengapa penting untuk menyingkirkan cacing - karena mereka meracuni tubuh dengan produk limbah, dan hati rentan terhadap iritasi dan alergen, menyebabkan peradangan pada kulit.

Coba secara bergantian untuk mengecualikan produk yang secara teoritis dapat menyebabkan alergi. Ubah pengisi baki.

Alergi pada kucing bisa disebabkan oleh parfum tuan rumah.

5. Jerawat.

Pada kucing dan manusia, penyakit yang sama terjadi - radang kelenjar sebasea. Penyakit ini merupakan karakteristik sphinx, tetapi sering ditemukan pada breed lainnya. Ekor, punggung, dagu terpengaruh. Pada breed berbulu - moncong. Penyakit ini tampak seperti titik-titik hitam dengan sedikit kemerahan di sekitarnya. Perawatan dilakukan dengan disinfektan: hidrogen peroksida, klorheksidin, rebusan chamomile, air + calendula tingtur. Pada tahap lanjut, gel berbasis klorhexedin membantu, yang dapat dibeli di klinik hewan.

6. Infeksi bakteri pada kulit.

Alasannya adalah jerawat. Jika Anda tidak mengobati jerawat, bakteri yang aktif berkembang biak di epitel atas adalah bisul, luka, kerak kering, kemerahan. Menyembuhkan salep infeksi kulit Levomekol dan Miramistin. Jika obat-obatan ini tidak memperbaiki kondisi kulit, antibiotik diperlukan, misalnya, tetrasiklin.

7. Ketombe pada kucing.

Ketombe bisa muncul di belakang, di ekor, di kepala hewan peliharaan. Ada beberapa alasan. Yang utama: alergi makanan, udara terlalu kering di rumah, reaksi terhadap matahari, kehadiran parasit, kekurangan vitamin (kekurangan vitamin A dan B). Pertama-tama, hilangkan alergen potensial, dapatkan makanan kesehatan dari wol dan untuk beberapa waktu termasuk dalam makanan diet kucing kaya vitamin A dan B - daging, minyak ikan, telur. Pelajari nutrisi yang tepat untuk kucing.

Menyisir setiap hari adalah efek yang menguntungkan - semacam pijatan yang menyediakan bola-bola wol dengan oksigen.

Coba juga memandikan kucing Anda dengan sampo antijamur hewan - SynergyLabs Veterinary Formula dengan ketoconazole. Produk ini diterapkan dua kali seminggu selama 10 menit, lalu dicuci. Apa yang baik? Sampo mengandung komponen antijamur yang kuat. Eksipien - lidah buaya dan lanolin menenangkan kulit, menyehatkan dan melindungi bakteri. Jika penyebab ketombe adalah jamur, sampo akan memperbaiki masalah.

8. kudis.

Penyakit langka untuk kucing. Berbahaya bagi manusia, seperti versikolor. Agen penyebab - tungau gatal. Diwujudkan dengan rambut rontok, gatal, ruam dengan cairan putih di dalam. Ini dirawat dengan memandikan hewan peliharaan dengan emulsi hexachlorane atau menggunakan sabun. Minyak memiliki efek penyembuhan: pohon teh dan buckthorn laut.

9. Demodecosis.

Penyakit kulit kucing yang paling berbahaya. Agen penyebab adalah tungau kulit. Ketika gigitan membentuk titik merah meningkat, rambut jatuh di moncong, bintik berdarah muncul, jerawat - dengan mengklik yang mana, Anda akan memprovokasi keluarnya cairan putih dengan sejumlah besar larva mikroskopis. Mengatasi dengan salep belerang demodicosis, obat hewan Stronghold dan Advocad. Anda juga dapat menggunakan sampo manusia dari seri StopDemodex.

Untuk profilaksis, sediakan hewan peliharaan Anda dengan diet seimbang yang diperkaya.

10. Alergi.

Kucing sangat rentan terhadap alergi. Sebagai aturan, itu dimanifestasikan oleh masalah kulit. Hilangnya rambut, terutama di perut, mengatakan bahwa hewan peliharaan itu alergi. Perhatikan bahwa protein ayam adalah alergen yang kuat. Pemberian fillet ayam jangka panjang mengarah pada pengembangan alergi dan penipisan umum tubuh karena kekurangan nutrisi. Beri makan kucing jarang.

Bagaimana mendiagnosa, kucing apa yang sakit

Dalam hal menentukan penyakit kulit, jangan mencoba membuat diagnosis sendiri. Di sini hanya analisis dokter hewan dan goresan yang akan membantu. Mengingat patogen berbeda, perawatannya juga berbeda. Untuk mempercepat pemulihan hewan peliharaan Anda, hubungi spesialis, jangan bereksperimen sendiri.

Untuk pencegahan, simpan mangkuk, nampan, alas tidur, rumah kucing bersih. Secara teratur makan dengan pakan seimbang, sikat bulu Anda dan periksa keberadaan parasit atau luka. Setelah mengetahui bagaimana penyakit kulit terlihat di foto dan pengobatan penyakit, segera lakukan terapi. Penyakit kulit diobati dengan cepat jika penyebabnya bukan kutu atau jamur.

Biarkan hewan peliharaan Anda sehat, dan bulunya akan berkilau dan halus.

Mengapa kucing di tubuh muncul luka ditutupi dengan kerak: foto, apa yang harus diobati

Munculnya luka berkerak pada tubuh kucing dapat disebabkan oleh berbagai penyakit dermatologis. Penyebab keropeng kulit yang sering terjadi pada kucing adalah penurunan imunitas, penyakit organ dalam, dan kerusakan parasit.

Kucing di kulit muncul kerak

Sakit ditutupi dengan kerak di kepala.

Agar lebih mudah bagi dokter hewan untuk membuat diagnosis, awasi hewan Anda. Tuliskan gejala utama penyakitnya. Spesialis membuat pengumpulan partikel kulit mati dan analisis yang diperlukan.

Jika tidak memungkinkan untuk menghubungi dokter hewan, Anda harus memilih perawatan untuk hewan peliharaan Anda. Sementara diagnosis tidak didefinisikan penggunaan agen terapeutik "Miramistin", yang memiliki spektrum tindakan yang luas dan tidak memiliki kontraindikasi. Itu dibeli di apotek biasa. Ia memiliki sifat:

  • antiseptik;
  • penyembuhan luka;
  • imunostimulasi;
  • menenangkan (meredakan gatal).

Penyakit yang menyebabkan munculnya luka pada kulit kucing

Pertimbangkan penyakit utama yang mengarah pada munculnya luka pada kulit kucing yang ditutupi kerak.

Alergi

Rasa sakit akibat alergi sangat disisir oleh kucing.

Alergi pada hewan disebabkan oleh berbagai iritasi:

  • nutrisi;
  • elemen lingkungan eksternal (serbuk sari, debu, jamur);
  • obat-obatan;
  • air liur pengisap darah, misalnya, kutu;
  • produk kebersihan.

Penting untuk memastikan apa yang menyebabkan alergi pada kucing. Untuk perawatan yang tepat, perlu mengecualikan kontak hewan dengan zat yang menyebabkan kondisi yang menyakitkan. Obat antihistamin alergi yang diobati. Dosis diresepkan oleh dokter hewan.

Perhatian! Penting untuk mengetahui apakah kucing memiliki kutu, hewan diperlakukan dengan cara khusus. Misalnya, tetes insektisida diterapkan pada withers binatang.

Follicles

Folikel - penyakit yang terjadi sebagai akibat lesi staph tubuh hewan. Ini diobati dengan antibiotik dan obat imunostimulan.

Eksim

Eksim adalah penyakit kulit yang berkembang karena stres, setelah penyakit infeksi, penyakit organ internal.

Eksaserbasi penyakit ini diwujudkan pada musim gugur dan musim semi. Penyakit ini dirawat di kompleks: shampoo obat, penghalang terhadap stres, persiapan imunostimulasi, vitamin, diet seimbang.

Penyakit dermatologis kucing yang disebabkan oleh microgens

Perhatian! Penting untuk diketahui! Penyakit kulit kucing dapat menular untuk orang dan hewan peliharaan lainnya.

Organisme mikroskopis mendapatkan kulit kucing dengan berbagai cara dan menyebabkan berbagai penyakit dermis. Wol hewan itu terkontaminasi oleh debu atau hewan berjalan di jalan, bersentuhan dengan keluarga mereka.

Kurap

Kurap adalah penyakit menular yang menyebabkan jamur mikroskopis (microsporia, trikofisis). Mereka membentuk sejumlah besar spora, tersebar luas di mana-mana di lingkungan. Penyakit ini sering menginfeksi anak kucing dan individu dengan sistem kekebalan yang lemah.

Metode pengobatan populer

Abu dicampur dengan minyak sayur. Tempat-tempat yang terkena penyakit, diolesi dengan yodium, ditaruh di atas campuran minyak sayur dan abu. Perawatan selama 1–1,5 bulan. Wol dipotong di dekat area yang terkena.

Natoedrosis

Natoedrosis adalah penyakit parasit, yang disebabkan oleh kekalahan dermis hewan dengan tungau kecil.

Natodroz punya kucing.

Dimanifestasikan oleh peradangan kulit, pertama di kepala. Bintik-bintik sakit pada hewan gatal. Kucing menggaruk area gatal, scabs muncul. Jika perawatan tidak dimulai tepat waktu, penyakit akan menyebar lebih jauh ke seluruh tubuh.

Sarkosis

Kudis kucing terlihat seperti ini.

Sarkotosis (kudis gatal), tungau mikroskopis adalah penyebab penyakit. Penyakit berkembang dengan cepat. Gejala utama penyakit: lesi kulit, rambut rontok, gatal.

Demodecosis

Seekor kucing menderita demadekoz.

Mereka berkembang biak dengan kuat di bawah kondisi yang menguntungkan. Jika kucing melemah atau hewan muda dapat mengembangkan penyakit ini. Itu adalah relaps berbahaya.

Pada penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme, hewan tersebut diisolasi. Hal-hal yang telah dikontak oleh hewan peliharaan telah didesinfeksi. Hewan dicuci dengan keratomic (kering) sampo. Kemudian oleskan salep sulfur. Ini diterapkan pada kulit yang terkena sekali atau dua kali sehari. Salep memiliki efek antimikroba dan antiparasit. Ini juga memiliki efek pelunakan dan pengelupasan.

Perhatian! Penting untuk memastikan bahwa hewan peliharaan tidak menjilat obat beracun yang digunakan untuk perawatan!

Kesimpulannya

Jika hewan peliharaan itu sehat, maka pemiliknya senang. Kucing adalah anggota penuh keluarga kami. Kami mencintai mereka dan peduli dengan kesehatan hewan peliharaan yang tak berdaya. Lagi pula, dia tidak bisa berbicara tentang masalah mereka.

Penyakit kulit kucing

Informasi umum tentang semua penyakit kulit kucing. Gejala setiap penyakit kulit dan rekomendasi untuk pengobatan, pencegahan.

Penyakit kulit kucing - salah satu masalah paling umum yang dihadapi oleh dokter hewan dan pemilik hewan peliharaan berbulu dan "botak". Yang paling berisiko adalah penyakit kulit kucing yang sesekali mengunjungi jalan. Hewan yang tinggal di apartemen juga tidak diasuransikan terhadap mereka.

Meskipun prevalensi, penyakit kulit pada kucing memerlukan perawatan jangka panjang yang serius, banyak dari mereka dapat menyebabkan konsekuensi serius dan secara serius merusak kesehatan dan kekebalan hewan. Dan beberapa - merupakan bahaya bagi kesehatan manusia.

Oleh karena itu, pada tanda-tanda pertama patologi, kucing harus ditunjukkan ke dokter hewan. Hanya dokter yang dapat membuat diagnosis yang benar dan meresepkan yang efektif, aman untuk hewan peliharaan dan pemiliknya, pengobatan penyakit kulit pada kucing.

Penyakit kulit kucing - jenis dan daftar

Berdasarkan sifatnya, mereka dibagi menjadi penyakit parasit dan non-parasit. Selain itu, pada kulit kucing paling sering memanifestasikan reaksi alergi.

1.1. Infestasi Kutu;

1.2. Infeksi jamur;

  • Trichophytosis;
  • Microsporia.

1.3. Infeksi tick-borne:

  • kudis;
  • notoedrosis;
  • demodicosis;
  • sarkoptosis;
  • otodecosis;
  • cheyletiosis.
  1. Infeksi bakteri:

3.1. Intoleransi pakan;

3.2. Dermatitis atopik;

3.3. Dermatitis miliaria.

Penyakit Kulit pada Kucing - Gejala dan Pengobatan

Infestasi kutu

Infeksi kutu adalah penyakit kulit paling umum yang setiap kucing miliki setidaknya sekali dalam hidup mereka. Infeksi terjadi dari hewan yang sakit atau di daerah di mana ada kutu.

Beberapa pemilik hewan peliharaan secara keliru percaya: jika kucing tidak diijinkan keluar, ia tidak akan pernah menangkap kutu. Kutu dan larva mereka dengan mudah menembus rumah melalui sepatu manusia. Di setiap pintu masuk, seseorang yang kujang dapat berlari. Kutu bukan parasit permanen. Mereka bisa dan harus diperangi. Tapi, jika Anda tidak menghapus parasit, dermatitis kutu akan berkembang di hewan peliharaan Anda.

Gejala pertama dan terpenting dari infestasi kutu adalah gatal parah di seluruh tubuh hewan. Dalam kasus yang paling parah, anemia bisa berkembang. Jika Anda mendorong bulu kucing, Anda bisa melihat kutu dan kotoran mereka dengan mata telanjang.

Kutu memakan darah mangsa mereka. Mereka menggigit kulit dan meluncurkan air liur ke tempat gigitan, yang mengencerkan darah - ini adalah penyebab kulit gatal. Seekor kucing terus-menerus menyisir lokasi gigitan, merusak kulit, menyebabkan infeksi - proses peradangan dimulai. Selain fakta bahwa kutu menyebabkan gatal dan dermatitis, air liur mereka dapat memancing reaksi alergi. Juga melalui gigitan serangga di tubuh kucing bisa mendapatkan larva cacing.

Infestasi kutu adalah salah satu penyakit yang dapat diobati tanpa bantuan dokter hewan. Agar pengobatan menjadi efektif, harus diingat bahwa kutu hanya memakan kucing. Mereka tinggal di celah-celah, karpet karpet, di bawah perabotan, dan di tempat-tempat terpencil lainnya. Di sana mereka berkembang biak dan bertelur. Oleh karena itu, perawatan harus mencakup kegiatan-kegiatan berikut:

  1. Pengobatan antiparasit pada hewan: "FrontLine", "Hartz", "Bayer", "Advokat", "Bar".
  2. Pengolahan ruangan: "Pyrethrum", "Dichlorvos", "ParaStop".
  3. Pengobatan Anthelmintic: "Drontal", "Prazitsid".
  4. Pengantar obat anti alergi: "Pipolzin", "Tavegil".

Perawatan kucing dan ruangan dilakukan dengan insektisida dalam beberapa tahap untuk benar-benar menyingkirkan orang dewasa dan telur mereka. Perawatan semacam itu harus diulang setiap beberapa bulan.

Infeksi jamur: trichophytosis, microsporia

Trichophytosis dan mikroskopi adalah dua infeksi jamur yang menyebabkan penyakit kulit yang serius yang dikenal sebagai kurap. Bahaya penyakit ini adalah mudah ditularkan dari kucing ke manusia.

Anak-anak sangat rentan terhadap infeksi. Infeksi terjadi dari hewan yang sakit, dan spora jamur mudah masuk ke apartemen melalui sepatu seseorang. Kurap adalah penyakit yang menyebar dengan cepat ke tubuh hewan. Gejala penyakit:

  • di kepala, cakar, punggung kucing muncul daerah bulat rambut yang rontok;
  • kulit yang teriritasi di daerah yang terkena memiliki permukaan bersisik, berwarna abu;
  • lokalisasi jamur itu menyakitkan, kucing mengalami ketidaknyamanan.

Diagnosis dini adalah kunci keberhasilan pengobatan kurap. Penting untuk melokalisasi jamur dan mencegahnya menyebar melalui bagian utama kulit kucing. Semakin kecil area infeksi, semakin cepat dan mudah Anda bisa menyembuhkan hewan peliharaan. Oleh karena itu, pada kecurigaan pertama perlu untuk menunjukkan hewan ke dokter hewan. Perawatan harus komprehensif, itu harus diresepkan oleh dokter berdasarkan hasil tes.

Dalam pengobatan penggunaan kurap sebagai obat antimikotik internal, dan obat-obatan lokal penting. Perawatan terdiri dari beberapa tahap:

  • tempat di sekitar daerah yang terkena dicukur dan diobati dengan antiseptik;
  • shampoo hewan saya, yang termasuk komponen anti-jamur: "Sebozol", "Nizoral";
  • bintik-bintik botak diperlakukan dengan salep antijamur: Miconazole, Clotrimazole, Sanoderm. Perawatan dengan salep berlanjut sampai pemulihan lengkap. Rata-rata, pengobatan berkisar antara 2 minggu hingga 2 bulan;
  • bukannya salep, Anda bisa menggunakan semprotan "Fungin" - obat berdasarkan clotrimazole. Semprotkan langsung ke kulit yang terkena atau obati dengan perban kasa, yang diterapkan ke area bermasalah.

Dalam beberapa kasus, dokter hewan meresepkan obat vaksinasi "Polivak", "Vakderm." Vaksin ini diberikan 2-3 kali dengan selang waktu 1-2 minggu.

Beri tanda infeksi

Scab

Patogen scabies adalah tungau scabies mikroskopik yang menghancurkan dan menggigit epitelium kucing. Mereka selalu hadir di tubuh hewan, tetapi hanya diaktifkan pada tubuh yang lemah. Yang paling terpengaruh adalah kucing dengan sistem kekebalan yang lemah dan hewan-hewan yang kekurangan vitamin.

Kudis adalah penyakit parasit yang menular dan cepat. Gejala penyakit: gatal terus-menerus, menggaruk kulit binatang. Di tempat-tempat menggaruk, munculnya infeksi bakteri sekunder adalah mungkin. Diagnosis yang benar hanya dapat dilakukan di klinik hewan setelah penelitian dermatologis.

Perawatan dilakukan secara ketat sesuai dengan penunjukan dokter hewan. Ini mungkin termasuk:

  • suntikan subkutan (tembakan) dari obat "Ivermectin";
  • tetes tindakan tick-borne: "Bar", "Inspektur", "Pengacara". Tetes menetes di atas layu seekor hewan;
  • salep anti-gatal: "Ivermectin", "Aversectin".

Sebelum menggunakan segala persiapan untuk kudis, kucing dapat dimandikan dengan sampo dermatologis - ini akan meredakan gatal. Selama pengobatan tidak bisa memandikan hewan.

Notodrosis

Salah satu jenis infeksi tick-borne yang disebabkan oleh tungau subkutan Notoedres cati. Parasit menembus kulit leher kepala kucing, menggerogotinya bergerak, menyebabkan rasa gatal yang hebat. Hewan-hewan mencoba menyisir diri, yang bisa dipersulit oleh dermatitis purulen. Diagnosis akhir hanya dapat dilakukan oleh dokter, berdasarkan pada penelitian kerokan dari kulit yang terkena. Perawatan dilakukan dengan menggunakan obat anti-tick: "Salep Sulfur", "Amitrazin", "Amit".

Demodecosis

Infeksi tick-borne yang sangat berbahaya. Agen penyebab - tungau Demodex cati. Puncak penyebaran demodicosis adalah musim hangat, ketika kutu ini diaktifkan.

Gejala: rambut rontok pada area besar kucing makan, kemerahan pada kulit, pustula. Bersamaan dengan tanda-tanda eksternal pada hewan menurun aktivitas. Hewan menderita demodicosis dengan menyakitkan.

Jika waktu tidak mengungkapkan penyakit dan tidak memulai perawatan yang benar, hewan itu bisa mati.

Rejimen pengobatan diresepkan oleh dokter hewan. Pemilik kucing harus mendengarkan dengan seksama janji medis dan memperbaiki nutrisi, kondisi kucing yang sakit. Demodecosis sangat merusak kekebalan hewan. Untuk menghilangkan sumber infeksi, obat suntik diresepkan: Novomek, Amitrizin, Ivermectin. Agar kucing cepat mengkompensasi kekurangan mineral, Anda bisa menyiraminya dengan air mineral non-karbonasi.

Sarkoptosis

Tipe lain infeksi tick-borne yang dapat mempengaruhi kucing dan anjing. Diagnosis dilakukan dalam kondisi laboratorium. Gejala penyakitnya mirip kudis: kulit gatal, menggaruk. Penyakit ini menular, berbahaya bagi manusia. Tetes Stronghold digunakan untuk mengobati sarcoptosis.

Otodecosis

Otodektoz - ear mite. Alasannya - perawatan yang tidak memadai untuk hewan. Sulfur terakumulasi dalam aurikula, yang berfungsi sebagai tempat berkembang biak bagi reproduksi kutu. Ketika terinfeksi, kucing menggeleng sepanjang waktu, mencoba menyisir telinganya. Hewan dalam periode ini menderita gatal parah di telinga. Gambaran klinis dilengkapi dengan krusta coklat di telinga.

Penyakit hanya pada pandangan pertama tampaknya tidak berbahaya. Jika tidak terdeteksi pada waktunya dan pengobatan tidak dimulai, itu dapat menyebabkan kekalahan gendang telinga.

Komplikasi: tuli dan meningitis.

Perawatan dilakukan dengan menggunakan obat tetes telinga: Otibiovin, Surolan, Otovedin. Untuk menghilangkan peradangan digunakan "Sulphur Ointment" dan "Colloidal sulfur."

Cheyletiosis

"Dander" atau cheilosis disebabkan oleh tungau dari genus Cheyletiella. Hewan mendapatkan ketombe di sepanjang garis tulang belakang. Kucing mengalami rasa gatal yang parah dan mulai berguling-guling di punggung mereka mencoba untuk menenangkannya. Penyakit ini didiagnosis hanya di klinik hewan.

Perawatan dilakukan dengan persiapan injeksi khusus: "Pyrethrin", "Fipronil". Selain itu, rambut hewan diperlakukan dengan sampo anti-seboric. Pada kucing berbulu panjang, Anda harus terlebih dahulu memotong wol.

Infeksi bakteri

Eksim

Eksim terjadi pada hewan dengan kulit sensitif. Terutama penyakit ini didiagnosis pada kucing "botak": sphinx, elf, bambino. Alasannya mungkin dari berbagai etiologi:

  • cedera: terbakar, menggaruk, menggigit;
  • kerusakan fisik dan kimia pada kulit;
  • neuropati - efek samping dari gangguan hormonal, diabetes.

Gejala penyakit: ruam gatal, lecet, demam. Selanjutnya, fokus infeksi pada kulit mengering dan mengelupas. Dalam beberapa kasus, mereka dilahirkan kembali dalam luka basah bernanah. Perawatan dilakukan di bawah pengawasan dokter.

Salep dan bubuk yang menenangkan diresepkan, serta antibiotik dan vitamin. Eksim kering diobati dengan salep Vishnevsky atau salep naphthalan. Salep basah - seng, salep Lassar. Sebelum menggunakan salep, area kulit yang rusak diobati dengan antiseptik: "Chlorhexidine", "Formalin", "Miramistin".

Penyebab jerawat (jerawat) adalah stres, perawatan yang tidak tepat dan kekebalan tubuh berkurang. Infeksi bakteri ini mempengaruhi kelenjar sebaceous. Gejala: pustula di seluruh tubuh kucing.

Perawatannya rumit. Pertama, hewan dicuci dengan sabun tar atau sampo anti-seboric. Selanjutnya, gunakan antiseptik lokal: "Chlorhexidine" atau "Miramistin". Dalam kasus yang sulit, dokter hewan meresepkan antibiotik lokal: "Mupirocin."

Luka baring

Setelah operasi pada kulit kucing dapat mengembangkan luka baring. Mereka muncul di tempat-tempat kontak antara tubuh hewan dan sampah. Cara utama untuk memerangi penyakit ini adalah perawatan yang baik. Kucing harus sering dibalik, dan area kontak antara tubuh dan tempat tidur dengan disinfektan dan alkohol kapur barus harus dirawat. Jika luka baring tidak bisa dihindari, mereka diolesi dengan salep Levomekol.

Reaksi alergi

Intoleransi pakan

Alergi makanan adalah salah satu reaksi alergi yang paling umum pada hewan. Ini mungkin berkembang selama transfer kucing ke diet lain. Gejala penyakit: feses longgar, urtikaria, muntah, mual, bersin, batuk, gatal. Dalam beberapa kasus, eosinophilic granuloma - nodul di mulut dan bibir. Dalam kasus yang paling parah, syok anafilaktik dapat terjadi. Hal pertama yang harus dilakukan adalah membatalkan umpan yang menyebabkan reaksi. Perawatan lebih lanjut harus dilakukan di bawah pengawasan dokter.

Untuk mengurangi rasa gatal, antihistamin dapat diresepkan: Suprastin, Tavegil, Stop Gatal. Tergantung pada tingkat keparahan penyakit, diresepkan: hormon, probiotik, imunomodulator, hepatitis dan gastroprotectors, vitamin. Kulit yang terkena diobati dengan salep antibakteri.

Dermatitis atopik

Salah satu jenis alergi yang disebabkan oleh faktor eksternal menjengkelkan: serbuk sari, debu, deterjen sintetis. Jika kucing memiliki rambut di layu atau memiliki bercak gundul di perut, di telinga, atau di antara paha, salah satu diagnosis yang mungkin adalah dermatitis atopik. Diagnosis yang akurat harus dilakukan dokter hewan.

Dalam perjalanan perkembangan kebotakan penyakit berlangsung, mungkin ada pustula pada kulit, gatal. Dokter mungkin meresepkan spektrum obat antimikroba yang luas dalam kombinasi dengan obat antihistamin ("Chlorpheniramine", "Clemastil").

Dermatitis miliaria

Ini dapat terjadi sebagai akibat dari lesi kulit jamur, infeksi cacing, karena gangguan autoimun, atau reaksi terhadap alergen. Gejala: kerontokan kulit aktif dan ruam kecil. Hewan mengalami gatal parah di lokasi lesi. Diagnosis dibuat berdasarkan pemeriksaan laboratorium menyeluruh pada kucing. Dalam kasus yang parah, biopsi diresepkan.

Rencana perawatan ditentukan oleh dokter sesuai dengan hasil diagnosis. Pertama-tama, penyebab yang menyebabkan dermatitis dihilangkan, maka terapi pemeliharaan dilakukan.

Tindakan pencegahan

Di kompleks langkah-langkah pencegahan untuk pencegahan penyakit kulit pada kucing harus hadir:

  1. Kunjungan rutin ke dokter hewan.
  2. Pengobatan tepat waktu dengan obat antiparasit dan anthelmintik. Gunakan kerah kutu.
  3. Kontrol atas kualitas makanan. Tidak dapat diterima untuk memberi makan kelas ekonomi pakan kucing.
  4. Pengamatan kebersihan tempat di mana ada hewan. Mangkuk dan nampan kucing harus tetap bersih.

Jika hewan peliharaan Anda memiliki setidaknya satu tanda patologi kulit, itu harus segera ditunjukkan kepada dokter.