Tinjau penyakit kulit umum pada kucing dengan foto

Kebersihan

Baru-baru ini, penyakit kulit telah meluas pada kucing, yang, menurut statistik, setiap hewan peliharaan ketiga telah menderita. Seringkali, masalah dengan kulit adalah konsekuensi dari patologi internal yang membutuhkan perawatan segera. Banyak penyakit kulit berbahaya tidak hanya untuk kucing, tetapi juga bagi pemiliknya, jadi sangat penting untuk mengenali gangguan pada waktunya dan memulai perawatan.

Daftar penyakit kulit pada kucing

Ada berbagai macam penyakit kulit yang terdiversifikasi dan menampakkan diri dalam cara yang benar-benar berbeda. Lesi kulit dapat dipicu oleh berbagai alasan - keturunan, buatan manusia, menular, bahkan perubahan pola makan yang biasa dapat menyebabkan ruam pada tubuh.

Beberapa jenis penyakit kulit tidak diekspresikan, itulah sebabnya hewan peliharaan dapat menderita untuk waktu yang lama. Untuk meresepkan pengobatan yang sesuai secara tepat waktu, Anda harus membiasakan diri dengan tanda-tanda klinis utama penyakit kulit tertentu.

Parasit kulit

Salah satu penyebab lesi pada kulit adalah adanya ektoparasit, di antaranya yang paling umum adalah kutu. Selama gigitan, mereka menyuntikkan ludah ke luka yang menyebabkan gatal. Hewan itu mulai menyisir lokasi gigitan, membawa infeksi ke dalam, yang menyebabkan proses peradangan. Dia mulai jatuh wol, kulitnya menjadi merah dan dipenuhi luka.

Untuk perawatan, perlu untuk merawat mantel hewan dengan persiapan anti-parasit, serta untuk mendisinfeksi habitat hewan peliharaan. Untuk mengurangi rasa gatal, resepkan antihistamin dan hormon.

Perhatian. Kita tidak boleh lupa bahwa kutu adalah pembawa cacing dan dapat menginfeksi hewan melalui gigitan normal. Oleh karena itu, bersama dengan pengobatan untuk infeksi kutu, hewan harus dibasmi secara tepat waktu.

Pelajari lebih lanjut tentang penyakit ini, seperti kucing dermatitis kutu.

Kurap

Kurap Ringworm - patologi jamur yang menular yang sering menginfeksi hewan muda dengan kekebalan yang berkurang, serta kucing yang telah mengalami kanker atau penyakit virus.

Penyebab penyakit ini adalah spora jamur yang dapat dibawa pada pakaian atau sepatu. Infeksi terjadi melalui kontak dengan hewan yang sakit, melalui mainan umum, makanan dan item perawatan.

Tanda-tanda klinis kurap adalah:

  • daerah botak di kepala, ekor dan anggota badan;
  • di pusat area yang terkena, kulit berubah menjadi merah dan serpihan, kadang-kadang ada bisul, sisik putih, dan krusta.

Perawatan penyakit ini dilakukan dengan bantuan salep antijamur dan larutan antiseptik. Dalam kasus yang parah, antibiotik, vaksin dan obat antijamur oral diresepkan.

Jerawat adalah penyakit jerawat yang ditandai dengan pembentukan komedo tertutup dan terbuka, paling sering di dagu.

Penyebab jerawat bisa menjadi perawatan yang tidak tepat untuk kucing, stres, penyakit infeksi, perkembangan kelenjar sebaceous dan folikel rambut yang abnormal. Secara visual, penyakit ini dimanifestasikan oleh adanya bintik-bintik hitam atau putih, hilangnya sebagian rambut, peningkatan kerak yang keras. Jerawat bisa berkembang menjadi bisul dan bisul yang menyakitkan, yang dapat memicu peradangan dan infeksi bakteri.

Perawatan jerawat terdiri dari mengobati dengan sabun dan sampo antiseptik dan antiseborrhoeic (misalnya, tar), menerapkan larutan antiseptik (Chlorhexidine, Miramistin, dll.). Dalam kasus lanjut, antibiotik dan kortikosteroid digunakan.

Infeksi bakteri

Infeksi bakteri terjadi dalam dua bentuk: kering dan basah. Dalam kasus pertama, ada formasi padat dan remah pada kulit. Bentuk kedua ditandai dengan adanya area kulit dengan hiperemia dan kelembaban yang parah, yang disertai dengan ruam, bisul, gatal dan krusta.

Untuk memahami bentuk penyakit pada hewan peliharaan, penting untuk tidak membiasakan diri dengan deskripsi penyakit, tetapi juga untuk mempelajari foto dengan saksama.

Penyebab infeksi bakteri bisa menjadi jumlah yang sangat besar:

  • alergi, disertai gatal;
  • faktor keturunan;
  • stres;
  • pelanggaran proses metabolisme;
  • kehadiran luka dangkal;
  • diabetes, tumor, kerusakan ginjal, dll.

Perawatan didasarkan pada penggunaan antibiotik dan persiapan lokal (Miramistin, Levomekol, aluminium - dan salep yang mengandung seng).

Penyakit kulit bakteri termasuk pioderma kucing.

Penyakit kulit alergi

Reaksi alergi adalah hasil dari respon yang tidak memadai dari sistem kekebalan tubuh kucing terhadap konsumsi zat asing. Penyebab alergi bisa apa saja: komponen pakan tertentu, bahan kimia rumah tangga, serbuk sari tanaman, kain sintetis, debu di rumah, dll. Ketika terkena alergen, ada hiperemia kulit, kehadiran daerah yang meradang, gatal parah, rambut rontok dan peningkatan suhu tubuh.

Itu penting. Efek jangka panjang dari alergen penuh dengan perkembangan dermatitis atopik, granuloma eosinofilik dan sindrom asthmatic.

Terapi untuk reaksi alergi termasuk minum antihistamin untuk meredakan gatal, obat hormonal dan antibiotik untuk kebutuhan mendesak. Untuk mengurangi kondisi hewan peliharaan menggunakan sampo obat dan decoctions herbal.

Dermatitis atopik

Dermatitis atopik adalah penyakit peradangan kronis pada kulit yang disebabkan oleh alergen lingkungan. Penyebab penyakit ini adalah peningkatan reaksi tubuh terhadap zat tertentu (jamur, serbuk sari, bahan kimia rumah tangga, makanan tertentu, debu, dll.).

Dermatitis atopik memiliki gambaran klinis berikut:

  • gatal parah dan, akibatnya, menggaruk;
  • ruam kulit;
  • rambut rontok;
  • dengan infeksi di pustula luka terbentuk;
  • daerah yang terkena berada di kepala, telinga, leher atau dada, di perut bagian bawah dan di antara paha.

Untuk mencegah perkembangan infeksi, antibiotik spektrum luas dan antimikroba diresepkan, dan antihistamin standar (Chlorpheniramine, Clemastine) digunakan untuk menghilangkan tanda-tanda alergi.

Baca tentang gejala dan pengobatan dermatitis atopik pada kucing.

Eksim

Eksim adalah penyakit yang ditandai dengan peradangan kulit sebagai akibat kerusakan lapisan permukaannya. Penyakit muncul karena perawatan kulit hewan peliharaan yang tidak tepat, mengabaikan prosedur higienis dasar, keberadaan parasit atau bakteri, dan bahkan karena gesekan yang kuat dari kerah terhadap kulit hewan peliharaan. Ada kasus ketika eksim terjadi dengan latar belakang patologi hati, perut, ginjal, sistem saraf atau ovarium yang ada.

Penyakit ini dimanifestasikan oleh gejala seperti:

  • gatal parah dan menggaruk;
  • munculnya pustula, vesikula, nodul dan krusta pada kulit;
  • kemerahan kulit;
  • pengurangan berat badan;
  • demam;
  • penyakit ginjal;
  • permukaan kulit menangis.

Pengobatan eksim terdiri dari mengambil antihistamin dan obat penenang, dilengkapi dengan vitamin kompleks.

Demodecosis

Ini adalah penyakit invasif berbahaya yang disebabkan oleh gigitan kutu mikroskopik. Seringkali, kucing menderita penyakit ini di musim hangat, ketika parasit berada dalam kondisi paling aktif.

Gejala demodicosis meliputi:

  • formasi pada tubuh tuberkel padat hewan peliharaan, ketika ditekan pada yang menonjol gumpalan putih;
  • menggaruk dan ruam permanen pada kulit;
  • kemerahan di daerah yang terkena;
  • kebotakan parsial;
  • kehadiran kerak merah;
  • pembentukan pustula dengan durasi penyakit.

Perhatian. Penyakit kulit inilah yang paling sering menyebabkan kematian.

Terapi untuk kucing dari demodicosis adalah penggunaan agen antiparasit (lotion, shampoo, kerah, bubuk), suntikan dan pengobatan daerah yang terkena dengan obat anti-inflamasi.

Tungau telinga

Ear tick Otodektes adalah parasit di saluran telinga hewan, seringkali karena perawatan yang tidak tepat. Penyakit ini dimanifestasikan oleh rasa gatal yang parah, menggaruk, bau tidak menyenangkan dari telinga dan cairan abu-abu gelap. Kulit di daerah yang terkena berubah menjadi merah, suhu tubuh meningkat, hewan itu terus-menerus menggelengkan kepalanya dan menggaruk telinganya. Karena gatal kucing yang tak tertahankan, itu bisa menggaruk luka besar di belakang telinga.

Perkembangan penyakit ini penuh dengan radang telinga luar, yang mampu berjalan rata-rata, yang pada gilirannya adalah ketidakseimbangan yang berbahaya. Dalam situasi seperti itu, hewan akan terus-menerus memiringkan kepalanya ke samping. Kadang-kadang infeksi mencapai ruang parotid, menyebabkan peradangan parah.

Perawatan untuk tungau telinga termasuk pembersihan saluran telinga secara sistematis dan penggunaan tetes acaricidal.

Pelajari lebih lanjut tentang penyakit umum - tungau telinga kucing.

Psikogenik Alopecia

Alopecia adalah kehilangan rambut yang cepat. Penyebab alopecia psikogenik pada kucing domestik adalah neurosis yang dihasilkan dari perubahan lingkungan (perubahan tempat tinggal, pemilik baru, penampilan anggota keluarga baru atau hewan peliharaan di rumah, dll).

Paling sering, penyakit seperti itu terjadi pada keturunan emosional: Siam, Himalaya, Burma, Abyssinian, tetapi juga terjadi pada semua spesimen anjing. Secara eksternal, penyakit ini memanifestasikan dirinya sebagai kebotakan di selangkangan, perut, sisi dan paha bagian dalam, di sepanjang garis tengah dorsal. Di area yang botak tidak ada kemerahan atau kerak.

Dalam pengobatan alopecia psikogenik, hal utama adalah untuk mengecualikan atau meminimalkan stres. Obat-obatan telah membuktikan diri sebagai perilaku korektif: Amitriptyline, Cote Bayun atau Stop Stres.

Sindrom Cushing

Sindrom Cushing (atau hyperadrenocorticism) adalah penyakit yang sangat langka yang berkembang sebagai akibat dari jumlah berlebihan hormon kortisol dalam tubuh. Kelebihan kortisol dapat terjadi ketika sejumlah besar kortikosteroid diambil melalui mulut, di tempat atau dengan suntikan, dengan tumor korteks adrenal, serta sebagai akibat dari penyakit hipofisis.

Dalam sindrom Cushing, fenomena berikut ini diamati:

  • peningkatan rasa haus dan peningkatan buang air kecil;
  • kerakusan;
  • perut membesar;
  • atrofi otot;
  • kelesuan;
  • rambut rontok;
  • penipisan kulit.

Dalam pengobatan penyakit serius ini, sebagai suatu peraturan, menggunakan obat Trilostan, menekan produksi kortisol. Dalam beberapa kasus, mungkin perlu untuk menghilangkan kelenjar adrenal atau kelenjar pituitari, serta terapi radiasi radiasi untuk tumor pituitari.

Sarkoptosis

Sarcoptosis adalah penyakit yang disebabkan oleh tungau mikroskopis dari genus Sarcoptes yang membuat parasit pada kulit hewan peliharaan. Ini lebih sering terjadi pada anjing.

Itu penting. Tungau Sarcoptes termasuk kategori parasit yang ditularkan dari kucing ke manusia. Beralih ke kulit seseorang, mereka tidak bisa berkembang biak dan mati. Meskipun demikian, dengan masuk ke dalam kontak dengan hewan yang terinfeksi, pemilik risiko mendapatkan pseudo-scabies dengan tanda-tanda karakteristik seperti ruam, kemerahan dan gatal. Gejala bertahan hingga 4 bulan.

Gambaran klinis sarkoptosis mirip dengan penyakit lain: daerah yang terkena kering dan menyebabkan gatal, kemudian di tempat-tempat ini rambut rontok, dan kudis membentuk ulkus yang tidak menarik.

Dalam pertarungan melawan kutu Sarcoptes, tetes Stronghold, yang diterapkan pada hewan layu, telah terbukti dengan baik.

Kami menawarkan untuk membaca artikel tentang penyakit kucing sarcoptosis.

Notodrosis

Notoedrosis adalah penyakit parasit lain yang disebabkan oleh kutu dari genus Notoedres cat.

Gejala-gejala penyakit ini termasuk:

  • gatal parah;
  • pada wajah, telinga, perut dan daerah inguinal ada gelembung yang, setelah menggaruk, menjadi tertutup oleh krusta;
  • rambut rontok, sering di tempat-tempat di mana kerak terkonsentrasi;
  • ketika penyakit berkembang, kulit mengental, mengering dan retak - sebagai akibat dari luka, itu membuka gerbang untuk infeksi (bakteri, jamur dan virus).

Terapi notohedrosis termasuk mandi dengan acaricidal dan keratolytic shampoo, serta aplikasi lokal obat (Demos, salep aversectin, emulsi air neocidol, salep sulfur, Stronghold).

Luka Kucing

Banyak pemilik dihadapkan pada situasi di mana ada luka di kulit kucing. Apa yang harus dilakukan dan bagaimana cara merawatnya? Hewan itu menderita dan menyisir tempat-tempat yang terkena dampak. Paling sering, penyakit ini mempengaruhi leher dan telinga. Tentukan bahwa kucing itu salah, mungkin hanya dokter hewan. Anda dapat membantu seorang spesialis dan menuliskan semua gejala dan perilaku hewan peliharaan.

Penyebab luka pada kulit anak kucing

Luka pada kulit anak kucing dapat disebabkan oleh dermatitis atau sejumlah penyakit lainnya. Mereka dapat memiliki bentuk dan penampilan yang berbeda. Pada dasarnya, gatal selalu ada dan hewan peliharaan sedang menyisir bagian tubuh yang terkena pada kulit.

Alasan utama untuk terjadinya lesi yang mempengaruhi kulit dapat:

  1. Kucing diet yang tidak benar;
  2. Predisposisi turunan;
  3. Reaksi alergi;
  4. Parasit (kutu, kutu, cacing);
  5. Kekebalan yang melemah.

Dari alasan-alasan yang tercantum di atas, menjadi jelas bahwa hewan mana pun dapat jatuh sakit dengan infeksi kulit. Alasan untuk massa ini. Namun, tidak cukup untuk mengetahui bahwa kucing benar-benar sakit, perlu untuk menentukan apa sebenarnya. Hanya dengan demikian perawatan dapat efektif dan tidak memperburuk kondisi hewan peliharaan.

Untuk penyakit tertentu kulit yang tidak sehat adalah karakteristik yang akan kita teliti secara terperinci.

Parasit pada kucing

Penyebab paling umum dari luka adalah parasit. Mereka memilih tempat terlembut dan terhangat di tubuh kucing. Misalnya, leher atau area di bawah cakar binatang. Parasit semacam itu bisa berupa kutu dan kutu. Namun, bukan mereka sendiri yang menyebabkan penyakit, tetapi komponen dari aktivitas vital mereka. Air liur, masuk ke kulit hewan peliharaan, memicu mekanisme reaksi alergi. Kucing merasa gatal dan menyisir gigitan. Selanjutnya, bakteri masuk ke luka dan perjalanan penyakit yang sudah rumit dimulai.

Pemilik hewan harus terlebih dahulu memperhatikan perilaku hewan peliharaan Anda yang gelisah.

Hati-hati memeriksa kulit, dan jika ada kutu atau caplak, obati mereka untuk parasit. Bagaimanapun, Anda harus menghubungi klinik hewan. Untuk memastikan bahwa respon tubuh benar-benar pada parasit.

Jika kucing gatal, dan pemiliknya belum menemukan kutu, maka, mungkin, alasannya adalah kutu. Parasit subkutan hanya dapat dideteksi oleh dokter hewan. Setelah melakukan tes tertentu, dokter membuat diagnosis dan menentukan perawatan. Paling sering, kucing membuat suntikan "Ivermeka." Tiga suntikan intramuskular diperlukan pada interval sepuluh hari.

Kebetulan tidak ada kesempatan untuk mengunjungi dokter hewan, dan kucing itu menyisir dirinya sendiri. Dalam hal ini, Anda harus mencoba mendapatkan obat yang sama, tetapi dalam bentuk gel dan menyebarkan hewan.

Reaksi alergi pada kucing

Kucing memiliki luka di kulit, apa itu? Ingat, mungkin Anda mengubah makanan atau hewan yang baru-baru ini sakit parah? Bahkan pembelian vitamin kompleks baru, dapat menyebabkan reaksi alergi pada kulit. Diagnosis sangat tidak akurat, untuk menentukan alergi, mungkin hanya dokter hewan, dengan bantuan tes untuk kelompok alergen, dan pemeriksaan visual pada hewan.

Namun, alergi makanan bukan satu-satunya pilihan, tetapi satu dari banyak. Pet dapat bereaksi terhadap debu atau produk kebersihan.

Bahkan deterjen cuci biasa bisa menjadi alergen.

Cari tahu mengapa luka terbentuk, Anda dapat menggunakan tes untuk alergen. Bagaimana tampilannya dapat dengan mudah dilihat pada foto di Internet. Ketika suatu kelompok diidentifikasi, di mana kucing memiliki reaksi, maka perlu untuk melindunginya dari jenis pengaruh ini. Jika tidak, hewan peliharaan harus terus-menerus duduk di obat-obatan.

Dermatitis pada kucing

Ada banyak jenis dermatitis. Beberapa dari mereka melanjutkan tanpa kejengkelan, yang lain bahkan bisa berakibat fatal. Jika kucing memiliki luka di seluruh tubuh, dan disertai dengan hilangnya rambut, maka kemungkinan besar itu versicolor. Penyakit ini berbahaya tidak hanya untuk anak kucing dan kucing, tetapi juga untuk manusia. Karena itu, mendesak ke dokter hewan. Ketika mengkonfirmasikan diagnosis, kucing akan diresepkan perawatan dengan salep dan sampo khusus.

Ada juga dermatitis bakterial. Jika hewan peliharaan terinfeksi, maka ada luka bernanah di kepala kucing dan di seluruh tubuh. Yang berisiko adalah hewan, dengan imunitas yang lemah, kebanyakan anak kucing hingga satu tahun. Perawatan yang diresepkan oleh dokter hewan pada dasarnya adalah sebuah program antibiotik.

Diagnosis dan pengobatan luka pada kulit anak kucing dan kucing

Ketika Anda pergi ke dokter, Anda harus bersiap. Dokter hewan pasti akan menanyakan berapa lama luka di kulit telah muncul, apakah perbaikan telah diamati, apakah mereka memiliki kecenderungan musiman. Setelah menerima jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, seorang spesialis yang berpengalaman akan melakukan tes dan menganalisa:

  • Pemeriksaan ultraviolet;
  • Biopsi;
  • Tes darah;
  • Smear dan goresan;

Setelah mendapatkan hasil, akan mungkin untuk menilai penyebab munculnya dan memperbaiki perawatan luka kucing. Dalam banyak kasus, kucing dipindahkan ke diet hipo-alergenik. Meningkatkan kekebalan hewan peliharaan dan meresepkan vitamin kompleks. Ini terutama berlaku dengan pengobatan antibiotik. Karena, sudah melemah, tubuh terkena efek kuat dari obat.

Jika semua tindakan ini mengarah pada fakta bahwa gejala luka pada anak kucing akan mulai lewat, maka pengobatannya diresepkan dengan benar. Yang tersisa adalah melanjutkan terapi yang dipilih.

Namun, itu terjadi bahwa perawatan dapat memperburuk kondisi hewan peliharaan. Luka darah pada kucing dapat muncul dan kondisi umum akan memburuk secara signifikan. Alasannya mungkin alergi terhadap obat-obatan. Dalam hal ini, mereka segera mengubah resep dan menyuntikkan obat-obatan baru dengan lembut. Kucing terus-menerus dipantau dan jika tidak ada reaksi negatif yang terdeteksi, lanjutkan perawatan penyakit yang mendasarinya.

Gatal untuk luka kucing

Banyak pemilik terutama mencoba meringankan gatal pada hewan peliharaan. Jika Anda menghilangkan gejalanya, hewan akan berhenti menyisir luka dan mereka akan mulai sembuh. Kulit akan mulai terlihat sehat. Tetapi metode ini pada dasarnya salah. Penarikan gejala bukanlah obat.

Begitu pemilik berhenti memberikan obat, gatal tidak hanya kembali, tetapi juga mengintensifkan. Bentuk penyakit yang terabaikan dapat berubah dari lokal ke umum dan mempengaruhi seluruh tubuh dan kulit kucing.

Misalnya, jika ada beberapa luka di leher, maka mereka bisa menyebar ke seluruh permukaan kulit. Dalam hal ini, hewan itu bisa mati.

Pastikan untuk menghubungi spesialis, jangan self-pet. Perawatan yang tepat waktu dan tepat akan membantu anak kucing hidup bahagia selamanya, untuk menyenangkan Anda. Jangan lupa tentang pencegahan parasit dan vaksinasi tahunan. Beri makan hewan peliharaan Anda dengan benar dan perhatikan baik-baik. Periksa kulit Anda dan lapisi setiap hari. Bagaimanapun juga, hewan sama tertekannya dengan manusia.

Penyakit kulit pada kucing: foto dan pengobatan. 10 Penyakit Kulit Kucing

Penyakit kulit kucing sering terjadi. Selain itu, mereka beragam dan memerlukan kesadaran dari pemilik untuk melihat penyakit pada waktunya dan memulai perawatan kucing. Beberapa penyakit kulit pada kucing ditularkan ke manusia. Tentang gejala penyakit umum pada kulit dengan foto, pengobatan yang efektif dalam waktu singkat Anda akan belajar dari artikel kami.

1. Kutu kucing.

Mereka tidak berbahaya bagi seseorang, tetapi mereka dapat menggigitnya - lepuh merah gatal muncul di tubuh. Dalam perang melawan tetes efektif kutu bar. Oleskan pada layu agar hewan tidak bisa menjilatnya. Tetes diserap melalui kulit ke dalam darah hewan. Konsentrasi tidak berbahaya bagi kucing, tetapi merusak kutu. Ketika gigitan melalui darah terjadi keracunan mereka.Setelah 3-4 hari hewan peliharaan harus dimandikan. Saat melawan kutu, pastikan untuk memberi kucing anthelmintik, karena kutu membawa telur cacing mereka.

Ketika melakukan acara anti-kutu dengan hati-hati membersihkan apartemen, karena Lubang dan kutu bisa tetap ada. Api sampah kucing dan rumah di bawah sinar matahari.

2. Otodecosis.

Penyakit kulit Auricle. Tidak ditransmisikan ke manusia. Tungau mikroskopis mengendap di telinga, yang mudah didiagnosis dengan adanya kotoran hampir hitam di telinga kucing. Otoferonol berupaya dengan tungau telinga. Perawatan ganda dengan tetes dengan istirahat seminggu menghilangkan telinga hewan peliharaan dari kutu. Jika tidak dihilangkan, peradangan (otitis) berkembang di liang telinga, goresan dan luka muncul. Saat menangani telinga kucing, ikuti aturan kebersihan pribadi. Meskipun otodektoz tidak berbahaya bagi seseorang, itu tidak akan berlebihan untuk merawat tangan Anda dengan antiseptik.

3. Lishai dari berbagai etimologi - penyakit kulit umum pada kucing.

Detail tentang merampasnya, perawatan, gejala, dan foto kucing mereka, pasien dengan menghilangkan - dalam artikel Deprive of cats: foto, tanda dan pengobatan. Pengampunan itu menular, berbahaya bagi manusia. Agen penyebab adalah jamur, tumbuh cepat melalui tubuh Murka dengan cepat, dan membutuhkan terapi segera. Perawatan dibuat dengan persiapan medis. Obat tradisional (misalnya, kulit kayu ek) terjadi dalam pengobatan penyakit kulit ini, tetapi pemulihan terjadi jauh lebih lambat daripada dari obat-obatan hewan.

4. Dermatitis empedu.

Dimanifestasikan oleh luka kering dan gatal parah. Dari luka goresan berdarah. Penyebab dermatitis miliaria adalah:

- Kutu dan gigitan kutu.

Obat antihelminthic perlu diobati dan melawan kutu. Mengapa penting untuk menyingkirkan cacing - karena mereka meracuni tubuh dengan produk limbah, dan hati rentan terhadap iritasi dan alergen, menyebabkan peradangan pada kulit.

Coba secara bergantian untuk mengecualikan produk yang secara teoritis dapat menyebabkan alergi. Ubah pengisi baki.

Alergi pada kucing bisa disebabkan oleh parfum tuan rumah.

5. Jerawat.

Pada kucing dan manusia, penyakit yang sama terjadi - radang kelenjar sebasea. Penyakit ini merupakan karakteristik sphinx, tetapi sering ditemukan pada breed lainnya. Ekor, punggung, dagu terpengaruh. Pada breed berbulu - moncong. Penyakit ini tampak seperti titik-titik hitam dengan sedikit kemerahan di sekitarnya. Perawatan dilakukan dengan disinfektan: hidrogen peroksida, klorheksidin, rebusan chamomile, air + calendula tingtur. Pada tahap lanjut, gel berbasis klorhexedin membantu, yang dapat dibeli di klinik hewan.

6. Infeksi bakteri pada kulit.

Alasannya adalah jerawat. Jika Anda tidak mengobati jerawat, bakteri yang aktif berkembang biak di epitel atas adalah bisul, luka, kerak kering, kemerahan. Menyembuhkan salep infeksi kulit Levomekol dan Miramistin. Jika obat-obatan ini tidak memperbaiki kondisi kulit, antibiotik diperlukan, misalnya, tetrasiklin.

7. Ketombe pada kucing.

Ketombe bisa muncul di belakang, di ekor, di kepala hewan peliharaan. Ada beberapa alasan. Yang utama: alergi makanan, udara terlalu kering di rumah, reaksi terhadap matahari, kehadiran parasit, kekurangan vitamin (kekurangan vitamin A dan B). Pertama-tama, hilangkan alergen potensial, dapatkan makanan kesehatan dari wol dan untuk beberapa waktu termasuk dalam makanan diet kucing kaya vitamin A dan B - daging, minyak ikan, telur. Pelajari nutrisi yang tepat untuk kucing.

Menyisir setiap hari adalah efek yang menguntungkan - semacam pijatan yang menyediakan bola-bola wol dengan oksigen.

Coba juga memandikan kucing Anda dengan sampo antijamur hewan - SynergyLabs Veterinary Formula dengan ketoconazole. Produk ini diterapkan dua kali seminggu selama 10 menit, lalu dicuci. Apa yang baik? Sampo mengandung komponen antijamur yang kuat. Eksipien - lidah buaya dan lanolin menenangkan kulit, menyehatkan dan melindungi bakteri. Jika penyebab ketombe adalah jamur, sampo akan memperbaiki masalah.

8. kudis.

Penyakit langka untuk kucing. Berbahaya bagi manusia, seperti versikolor. Agen penyebab - tungau gatal. Diwujudkan dengan rambut rontok, gatal, ruam dengan cairan putih di dalam. Ini dirawat dengan memandikan hewan peliharaan dengan emulsi hexachlorane atau menggunakan sabun. Minyak memiliki efek penyembuhan: pohon teh dan buckthorn laut.

9. Demodecosis.

Penyakit kulit kucing yang paling berbahaya. Agen penyebab adalah tungau kulit. Ketika gigitan membentuk titik merah meningkat, rambut jatuh di moncong, bintik berdarah muncul, jerawat - dengan mengklik yang mana, Anda akan memprovokasi keluarnya cairan putih dengan sejumlah besar larva mikroskopis. Mengatasi dengan salep belerang demodicosis, obat hewan Stronghold dan Advocad. Anda juga dapat menggunakan sampo manusia dari seri StopDemodex.

Untuk profilaksis, sediakan hewan peliharaan Anda dengan diet seimbang yang diperkaya.

10. Alergi.

Kucing sangat rentan terhadap alergi. Sebagai aturan, itu dimanifestasikan oleh masalah kulit. Hilangnya rambut, terutama di perut, mengatakan bahwa hewan peliharaan itu alergi. Perhatikan bahwa protein ayam adalah alergen yang kuat. Pemberian fillet ayam jangka panjang mengarah pada pengembangan alergi dan penipisan umum tubuh karena kekurangan nutrisi. Beri makan kucing jarang.

Bagaimana mendiagnosa, kucing apa yang sakit

Dalam hal menentukan penyakit kulit, jangan mencoba membuat diagnosis sendiri. Di sini hanya analisis dokter hewan dan goresan yang akan membantu. Mengingat patogen berbeda, perawatannya juga berbeda. Untuk mempercepat pemulihan hewan peliharaan Anda, hubungi spesialis, jangan bereksperimen sendiri.

Untuk pencegahan, simpan mangkuk, nampan, alas tidur, rumah kucing bersih. Secara teratur makan dengan pakan seimbang, sikat bulu Anda dan periksa keberadaan parasit atau luka. Setelah mengetahui bagaimana penyakit kulit terlihat di foto dan pengobatan penyakit, segera lakukan terapi. Penyakit kulit diobati dengan cepat jika penyebabnya bukan kutu atau jamur.

Biarkan hewan peliharaan Anda sehat, dan bulunya akan berkilau dan halus.

Mengapa kucing di tubuh muncul luka ditutupi dengan kerak: foto, apa yang harus diobati

Munculnya luka berkerak pada tubuh kucing dapat disebabkan oleh berbagai penyakit dermatologis. Penyebab keropeng kulit yang sering terjadi pada kucing adalah penurunan imunitas, penyakit organ dalam, dan kerusakan parasit.

Kucing di kulit muncul kerak

Sakit ditutupi dengan kerak di kepala.

Agar lebih mudah bagi dokter hewan untuk membuat diagnosis, awasi hewan Anda. Tuliskan gejala utama penyakitnya. Spesialis membuat pengumpulan partikel kulit mati dan analisis yang diperlukan.

Jika tidak memungkinkan untuk menghubungi dokter hewan, Anda harus memilih perawatan untuk hewan peliharaan Anda. Sementara diagnosis tidak didefinisikan penggunaan agen terapeutik "Miramistin", yang memiliki spektrum tindakan yang luas dan tidak memiliki kontraindikasi. Itu dibeli di apotek biasa. Ia memiliki sifat:

  • antiseptik;
  • penyembuhan luka;
  • imunostimulasi;
  • menenangkan (meredakan gatal).

Penyakit yang menyebabkan munculnya luka pada kulit kucing

Pertimbangkan penyakit utama yang mengarah pada munculnya luka pada kulit kucing yang ditutupi kerak.

Alergi

Rasa sakit akibat alergi sangat disisir oleh kucing.

Alergi pada hewan disebabkan oleh berbagai iritasi:

  • nutrisi;
  • elemen lingkungan eksternal (serbuk sari, debu, jamur);
  • obat-obatan;
  • air liur pengisap darah, misalnya, kutu;
  • produk kebersihan.

Penting untuk memastikan apa yang menyebabkan alergi pada kucing. Untuk perawatan yang tepat, perlu mengecualikan kontak hewan dengan zat yang menyebabkan kondisi yang menyakitkan. Obat antihistamin alergi yang diobati. Dosis diresepkan oleh dokter hewan.

Perhatian! Penting untuk mengetahui apakah kucing memiliki kutu, hewan diperlakukan dengan cara khusus. Misalnya, tetes insektisida diterapkan pada withers binatang.

Follicles

Folikel - penyakit yang terjadi sebagai akibat lesi staph tubuh hewan. Ini diobati dengan antibiotik dan obat imunostimulan.

Eksim

Eksim adalah penyakit kulit yang berkembang karena stres, setelah penyakit infeksi, penyakit organ internal.

Eksaserbasi penyakit ini diwujudkan pada musim gugur dan musim semi. Penyakit ini dirawat di kompleks: shampoo obat, penghalang terhadap stres, persiapan imunostimulasi, vitamin, diet seimbang.

Penyakit dermatologis kucing yang disebabkan oleh microgens

Perhatian! Penting untuk diketahui! Penyakit kulit kucing dapat menular untuk orang dan hewan peliharaan lainnya.

Organisme mikroskopis mendapatkan kulit kucing dengan berbagai cara dan menyebabkan berbagai penyakit dermis. Wol hewan itu terkontaminasi oleh debu atau hewan berjalan di jalan, bersentuhan dengan keluarga mereka.

Kurap

Kurap adalah penyakit menular yang menyebabkan jamur mikroskopis (microsporia, trikofisis). Mereka membentuk sejumlah besar spora, tersebar luas di mana-mana di lingkungan. Penyakit ini sering menginfeksi anak kucing dan individu dengan sistem kekebalan yang lemah.

Metode pengobatan populer

Abu dicampur dengan minyak sayur. Tempat-tempat yang terkena penyakit, diolesi dengan yodium, ditaruh di atas campuran minyak sayur dan abu. Perawatan selama 1–1,5 bulan. Wol dipotong di dekat area yang terkena.

Natoedrosis

Natoedrosis adalah penyakit parasit, yang disebabkan oleh kekalahan dermis hewan dengan tungau kecil.

Natodroz punya kucing.

Dimanifestasikan oleh peradangan kulit, pertama di kepala. Bintik-bintik sakit pada hewan gatal. Kucing menggaruk area gatal, scabs muncul. Jika perawatan tidak dimulai tepat waktu, penyakit akan menyebar lebih jauh ke seluruh tubuh.

Sarkosis

Kudis kucing terlihat seperti ini.

Sarkotosis (kudis gatal), tungau mikroskopis adalah penyebab penyakit. Penyakit berkembang dengan cepat. Gejala utama penyakit: lesi kulit, rambut rontok, gatal.

Demodecosis

Seekor kucing menderita demadekoz.

Mereka berkembang biak dengan kuat di bawah kondisi yang menguntungkan. Jika kucing melemah atau hewan muda dapat mengembangkan penyakit ini. Itu adalah relaps berbahaya.

Pada penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme, hewan tersebut diisolasi. Hal-hal yang telah dikontak oleh hewan peliharaan telah didesinfeksi. Hewan dicuci dengan keratomic (kering) sampo. Kemudian oleskan salep sulfur. Ini diterapkan pada kulit yang terkena sekali atau dua kali sehari. Salep memiliki efek antimikroba dan antiparasit. Ini juga memiliki efek pelunakan dan pengelupasan.

Perhatian! Penting untuk memastikan bahwa hewan peliharaan tidak menjilat obat beracun yang digunakan untuk perawatan!

Kesimpulannya

Jika hewan peliharaan itu sehat, maka pemiliknya senang. Kucing adalah anggota penuh keluarga kami. Kami mencintai mereka dan peduli dengan kesehatan hewan peliharaan yang tak berdaya. Lagi pula, dia tidak bisa berbicara tentang masalah mereka.

Penyakit kulit pada kucing dan keluar dari perawatan

Penyakit kulit pada kucing cukup umum. Mereka mungkin terlihat berbeda dan memiliki sifat yang berbeda. Faktor pengembangan bersifat infeksius, keturunan, antropogenik, dll.

Masalah kulit bisa begitu tidak terekspresikan sehingga hewan peliharaan menderita penyakit itu untuk waktu yang lama, karena pemiliknya tidak memperhatikan mereka. Di bawah ini adalah deskripsi penyakit kulit umum pada kucing dengan gambar gejala.

Jerawat bisa muncul karena perawatan hewan peliharaan yang tidak tepat, stres berat dan tekanan emosional. Jerawat dapat berkembang menjadi bisul dan bisul, yang menyebabkan sakit parah pada hewan peliharaan, dan kadang-kadang menyebabkan peradangan.

Komplikasi jerawat - folikulitis. Ini adalah tonjolan di sekitar rambut, biasanya dengan isi cairan. Saat disentuh, hewan kesayangan itu kesakitan.

Tidak dianjurkan untuk mengobati diri sendiri dan memeras jerawat. Anda bisa mengobati ruam dengan sabun tar atau sampo.

Otitis jamur

Penyakit ini merupakan peradangan pada saluran pendengaran eksternal. Perkembangan otitis jamur terjadi karena melemahnya sistem kekebalan tubuh. Pet menggelengkan kepalanya dan menggaruk telinganya.

Telinga cepat dan sangat memerah. Saat mempelajari telinga dengan bantuan otoskop, ada peradangan kulit yang kuat dan banyak endapan dari batu jamur.

Setiap hari Anda perlu membersihkan akumulasi tisu telinga dan cotton buds. Setelah Anda perlu mengolahnya dengan antiseptik pada alkohol.

Ear Ticks

Tungau telinga dihasilkan dari perawatan yang tidak benar. Gejala: menggaruk, bau tak sedap dari telinga, keputihan abu-abu gelap, kemerahan pada kulit telinga, peningkatan suhu.

Perawatan dapat dimulai setelah kunjungan ke dokter hewan. Oleskan berbagai aerosol (atas dasar Dermatozol atau Tsiodrin), tetes (Leopard, Tsipam, Amitrazin) dan salep (Nikohloran, Fenotiazin). Keputihan gelap harus dibuang dengan kain katun lembut atau kapas.

Psikogenik Alopecia

Karena kucing menjilati yang cermat dan berkepanjangan, bintik-bintik botak bisa muncul. Perilaku ini berarti bahwa hewan peliharaan memiliki keadaan yang menegangkan. Terkadang kebotakan terjadi karena alergi dan penyakit jamur.

Pertama, Anda perlu memeriksa hewan peliharaan Anda untuk mengetahui keberadaan parasit dan memastikan tidak ada hipersensitivitas terhadap rangsangan eksternal.

Terapi adalah menghilangkan faktor-faktor yang menyebabkan tekanan emosional pada kucing. Terkadang diperlukan penghalang mekanis yang membatasi hewan peliharaan dalam menjilati.

Kutu dan Kutu

Kutu dan kutu adalah serangga kecil yang memakan darah dan lapisan atas kulit. Jika kasusnya sedang berjalan, mereka tidak dapat diabaikan pada hewan peliharaan. Lokalisasi favorit - tempat dekat ekor dan kepala.

Pada tahap awal, ada akumulasi materi hitam, produk kutu. Juga, hewan peliharaan memiliki gatal, rambut rontok, kulit kemerahan, pembentukan luka.

Kutu dibuang dengan sampo khusus. Kutu berasal dari perawatan barang dengan kontak hewan peliharaan, pengangkut, tempat tidur, dan semua karpet di rumah.

Alergi

Alergi biasanya karena parasit. Gejala: kebotakan pada area tertentu, gatal, bintik-bintik warna yang berbeda. Alergi akan hilang setelah menghilangkan kutu setelah 5-6 minggu.

Juga, alergi dapat disebabkan oleh iritasi dan makanan eksternal. Perawatan dalam hal ini rumit, karena tidak mudah mengidentifikasi alergen. Sebagai anti alergi lokal juga membantu shampoo dengan hidrokortison.

Mereka memberikan efek instan, tetapi jangka pendek. Salep hidrokortison digunakan saat hewan peliharaan mengalami gatal. Mereka diterapkan ke daerah-daerah kecil yang tidak dapat diakses untuk dijilati.

Hiperplasia kelenjar ekor

Jika kelenjar ekor telah meningkatkan hiperplasia, akumulasi sekresi sebasea yang berlebihan muncul. Ia menonjol dan menyelimuti wol di titik pertumbuhan, menghalangi pengembangan lebih lanjut. Karena ini, dia jatuh dari rambut, ada area kebotakan.

Terapi melibatkan pemantauan area masalah. Kucing dapat membantu pengebirian.

Tumor

Pada kucing lanjut usia, tumor tunggal dapat terbentuk di bawah kulit. Terapi adalah operasi.

Kucing bertelinga putih bisa menderita kanker kulit. Gejala: perubahan dalam penampilan area kulit tertentu, gelap, penyimpangan. Tergantung pada jenis kanker, kemoterapi, terapi radiasi, dan intervensi bedah dapat diterapkan. Hal utama adalah berkonsultasi dengan dokter tepat waktu.

Kurap

Kurap adalah penyakit kulit yang serius yang tidak mudah untuk disingkirkan. Deprive ditularkan dengan cepat, pindah ke kepala, tulang belakang dan cakar kucing. Seseorang dapat dengan mudah terinfeksi, karena penyakitnya bersifat jamur.

Pertama, menyingkirkannya mudah, yang utama adalah memperhatikan dan mendiagnosa penyakit pada waktunya. Jamur tidak akan punya waktu untuk pergi ke area utama kulit. Ketika menyebar, ketidaknyamanan dan ketidaknyamanan kucing dapat meningkat.

Penyakit jamur biasanya terjadi karena jamur jamur dermatofit. Mengingat jenis bakteri, kemajuan mikroskopi dimanifestasikan dengan cara yang berbeda. Gejala dan perjalanan penyakitnya sama.

Kurap kurap berbahaya bagi kucing dan manusia. Burung dan anjing tidak bisa mendapatkannya. Jika kucing memiliki penyakit, Anda perlu mengambil tindakan pencegahan untuk semua anggota keluarga. Kurap Ringworm diobati dengan salep yang diresepkan oleh dokter yang merawat.

Demodecosis

Demodecosis adalah penyakit yang sangat berbahaya bagi hewan peliharaan. Ini dapat menyebabkan kematian kucing secara instan, pemiliknya terkadang bahkan tidak punya waktu untuk mulai mengobatinya. Demodecosis terjadi karena gigitan kutu, yang banyak di musim hangat.

Kucing sendiri tidak bisa mengambil tindakan preventif dan protektif, sehingga sering menjadi korbannya. Gejala: kerusakan pada area kulit yang luas, gatal, kemerahan. Yang terburuk adalah jika hewan kesayangan sekali sakit, maka itu adalah sumber infestasi permanen. Anak-anaknya juga akan menderita demodicosis.

Penting untuk mengambil langkah-langkah pencegahan - untuk merawat kulit dengan produk yang membunuh kutu (Leopard, Hearts). Juga perlu menggunakan obat anti-inflamasi (Dexafort, Laurobolin 50) dan obat-obatan anti-gatal (Hentikan gatal).

Eksim

Eksim adalah penyakit yang tidak bisa diprediksi.

Tampaknya karena banyak faktor, termasuk:

  1. Kontaminasi parah pada kulit dengan parasit, kotoran, bakteri;
  2. Penggunaan kerah dan pakaian sintetis yang tidak tepat untuk kucing;
  3. Komplikasi penyakit apa pun (patologi sistem saraf, penyakit ginjal, perut dan hati).

Gejala utamanya adalah permukaan kulit yang menangis. Karena goresan simpul dan kemerahan terbentuk. Kucing dengan cepat kehilangan berat badan, ada demam dan masalah ginjal.

Untuk mendiagnosis dokter hewan akan mengambil goresan kulit, menghilangkan kemungkinan penyakit lain. Setelah itu dia harus meresepkan antihistamin. Anda tidak boleh mencoba mengobati kucing tanpa dokter, karena komplikasi dapat berkembang.

Dermatitis

Dermatitis adalah peradangan lokal pada area kulit. Gejala: kemerahan, pengelupasan, pembentukan luka, hiperemia. Lokalisasi - cakar, telinga, tempat di dekat alat kelamin.

Dermatitis terdiri dari banyak jenis:

  1. Parasit. Ini terbentuk karena perawatan yang tidak benar dari mantel, kurangnya perawatan pencegahan setiap tahun. Itu muncul sesekali.
  2. Miliary Ada tonjolan yang menjulang di kulit, perkembangan berlanjut pada latar belakang penyakit lainnya.
  3. Traumatis. Bakteri masuk ke luka, itu membusuk, folikel berkembang.
  4. Kontak (alergi). Muncul karena paparan alergen ke kulit.
  5. Obat. Penyebab: terapi yang salah pilih, dosis besar obat-obatan.
  6. Terbakar

Jika dermatitis tidak diobati tepat waktu, kekebalan kucing dapat sangat terpengaruh. Dalam bentuk lanjutan, penyakit ini sulit disembuhkan. Terapi bersifat kompleks - gejala-gejala dihilangkan terlebih dahulu (pembengkakan dan gatal), kemudian infeksi sekunder dicegah dengan antibiotik.

Persiapan umum untuk semua jenis dermatitis adalah obat untuk gatal. Ini mungkin salep berhenti-gatal, salep aluminium dalam komposisi Alusprey. Dermatitis alergi melibatkan pengobatan dengan antihistamin seperti diphenhydramine dan suprastin.

Luka baring

Penyakit ini sering diamati pada kucing di usia tua atau setelah mengalami trauma. Luka baring adalah patch pada kulit yang akhirnya meluruh dan mati. Jika hewan peliharaan dalam posisi terlentang untuk waktu yang lama, penyakit dapat terjadi.

Gejala: nyeri saat menyentuh, penurunan suhu bagian yang mati, bisul, perubahan warna. Hal ini diperlukan untuk mengambil langkah-langkah pencegahan - secara berkala mengubah kucing setelah operasi, melarang duduk di kaki yang terluka untuk waktu yang lama. Terapi melibatkan mengobati luka, perban, mengangkat jaringan yang mati.

Setiap penyakit dapat berkembang, yang mengarah pada proses reproduksi virus. Karena ini, hewan peliharaan menderita, ia memiliki masalah dengan tidur dan nafsu makan, menjadi kurang ramah dan ceria.

Jika kucing mengalami iritasi di area moncong atau tubuh, Anda harus segera membawanya ke dokter spesialis. Tidak semua penyakit kucing menular untuk manusia.

Beberapa virus dan jamur dapat beradaptasi dengan tubuh, yang selanjutnya. Sangat mungkin bahwa jika hewan peliharaan tidak dirawat, tuan rumah dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan cacat pada tubuh.

Luka kucing

Kucing pada luka-luka tubuh ditutupi dengan kerak dengan foto: perawatan

Munculnya luka berkerak pada tubuh kucing dapat disebabkan oleh berbagai penyakit dermatologis. Penyebab keropeng kulit yang sering terjadi pada kucing adalah penurunan imunitas, penyakit organ dalam, dan kerusakan parasit.

Kucing di kulit muncul kerak

Sakit ditutupi dengan kerak di kepala.

Agar lebih mudah bagi dokter hewan untuk membuat diagnosis, awasi hewan Anda. Tuliskan gejala utama penyakitnya. Spesialis membuat pengumpulan partikel kulit mati dan analisis yang diperlukan.

Jika tidak memungkinkan untuk menghubungi dokter hewan, Anda harus memilih perawatan untuk hewan peliharaan Anda. Sementara diagnosis tidak didefinisikan penggunaan agen terapeutik "Miramistin", yang memiliki spektrum tindakan yang luas dan tidak memiliki kontraindikasi. Itu dibeli di apotek biasa. Ia memiliki sifat:

  • antiseptik;
  • penyembuhan luka;
  • imunostimulasi;
  • menenangkan (meredakan gatal).

Penyakit yang menyebabkan munculnya luka pada kulit kucing

Pertimbangkan penyakit utama yang mengarah pada munculnya luka pada kulit kucing yang ditutupi kerak.

Alergi

Rasa sakit akibat alergi sangat disisir oleh kucing.

Alergi pada hewan disebabkan oleh berbagai iritasi:

  • nutrisi;
  • elemen lingkungan eksternal (serbuk sari, debu, jamur);
  • obat-obatan;
  • air liur pengisap darah, misalnya, kutu;
  • produk kebersihan.

Penting untuk memastikan apa yang menyebabkan alergi pada kucing. Untuk perawatan yang tepat, perlu mengecualikan kontak hewan dengan zat yang menyebabkan kondisi yang menyakitkan. Obat antihistamin alergi yang diobati. Dosis diresepkan oleh dokter hewan.

Follicles

Folikel - penyakit yang terjadi sebagai akibat lesi staph tubuh hewan. Ini diobati dengan antibiotik dan obat imunostimulan.

Eksim

Eksaserbasi penyakit ini diwujudkan pada musim gugur dan musim semi. Penyakit ini dirawat di kompleks: shampoo obat, penghalang terhadap stres, persiapan imunostimulasi, vitamin, diet seimbang.

Penyakit dermatologis kucing yang disebabkan oleh microgens

Organisme mikroskopis mendapatkan kulit kucing dengan berbagai cara dan menyebabkan berbagai penyakit dermis. Wol hewan itu terkontaminasi oleh debu atau hewan berjalan di jalan, bersentuhan dengan keluarga mereka.

Kurap

Kurap adalah penyakit menular yang menyebabkan jamur mikroskopis (microsporia, trikofisis). Mereka membentuk sejumlah besar spora, tersebar luas di mana-mana di lingkungan. Penyakit ini sering menginfeksi anak kucing dan individu dengan sistem kekebalan yang lemah.

Metode pengobatan populer

Abu dicampur dengan minyak sayur. Tempat-tempat yang terkena penyakit, diolesi dengan yodium, ditaruh di atas campuran minyak sayur dan abu. Perawatan selama 1–1,5 bulan. Wol dipotong di dekat area yang terkena.

Natoedrosis

Natoedrosis adalah penyakit parasit, yang disebabkan oleh kekalahan dermis hewan dengan tungau kecil.

Natodroz punya kucing.

Dimanifestasikan oleh peradangan kulit, pertama di kepala. Bintik-bintik sakit pada hewan gatal. Kucing menggaruk area gatal, scabs muncul. Jika perawatan tidak dimulai tepat waktu, penyakit akan menyebar lebih jauh ke seluruh tubuh.

Sarkosis

Kudis kucing terlihat seperti ini.

Sarkotosis (kudis gatal), tungau mikroskopis adalah penyebab penyakit. Penyakit berkembang dengan cepat. Gejala utama penyakit: lesi kulit, rambut rontok, gatal.

Demodecosis

Seekor kucing menderita demadekoz.

Mereka berkembang biak dengan kuat di bawah kondisi yang menguntungkan. Jika kucing melemah atau hewan muda dapat mengembangkan penyakit ini. Itu adalah relaps berbahaya.

Pada penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme, hewan tersebut diisolasi. Hal-hal yang telah dikontak oleh hewan peliharaan telah didesinfeksi. Hewan dicuci dengan keratomic (kering) sampo. Kemudian oleskan salep sulfur. Ini diterapkan pada kulit yang terkena sekali atau dua kali sehari. Salep memiliki efek antimikroba dan antiparasit. Ini juga memiliki efek pelunakan dan pengelupasan.

Kesimpulannya

Jika hewan peliharaan itu sehat, maka pemiliknya senang. Kucing adalah anggota penuh keluarga kami. Kami mencintai mereka dan peduli dengan kesehatan hewan peliharaan yang tak berdaya. Lagi pula, dia tidak bisa berbicara tentang masalah mereka.

Luka di leher kucing: deskripsi, kemungkinan penyebab dan metode pengobatan

Setiap pemilik ingin hewan peliharaannya hidup bahagia selamanya. Karena itu, penyakit apa pun adalah tragedi kecil. Tetapi terutama menakutkan ketika hewan itu menderita, dan Anda tidak dapat membantunya. Banyak pemilik kucing akan mengerti apa yang mereka maksud.

Ini adalah saat ketika kucing memiliki luka di lehernya, dan itu mencakar dengan kakinya yang mencakar secara harfiah ke titik daging. Situs yang sangat rentan terhadap penyakit ini juga merupakan area di belakang telinga.

Apa itu, dari mana asalnya, dan apa yang harus dilakukan pemiliknya? Semua ini dalam urutan artikel kami.

Apa masalahnya?

Sangat disayangkan jika ada luka yang tidak disembuhkan di leher kucing. Karena itu, pilihan terbaik adalah membawanya ke dokter hewan. Namun, ada baiknya jika Anda tinggal di kota.

Namun, dalam kasus ini, orang tersebut juga menghadapi masalah: klinik dokter hewan membebankan tagihan untuk layanan mereka yang tidak terjangkau oleh semua orang. Dan di kota-kota kecil dan desa-desa, dokter hewan mungkin tidak sama sekali.

Jadi mari kita lihat alasan utama mengapa ada luka di leher kucing, dan cara untuk menghadapinya.

Opsi nomor 1: parasit penghisap darah

Memang, sering terjadi bahwa serangga memilih leher mereka sebagai daerah favorit mereka untuk kegiatan vital. Karena itu, kucing menggaruk tempat-tempat ini dengan cakar secara intensif. Akibatnya, jika Anda tidak mengambil tindakan, kasusnya akan berubah buruk.

Gatal memprovokasi menggaruk, luka kecil muncul di leher kucing. Tetapi serangga tidak menghentikan aktivitas mereka dan terus menggigit hewan. Akibatnya, menggaruk terus, cakar yang kotor dapat menyebabkan infeksi dan abses dimulai.

Apa yang harus dilakukan pemiliknya? Periksa hewan itu. Jika dia memiliki kutu, maka lokasinya harus terlihat di leher dan dekat ekor. Anda dapat menemukan serangga dewasa dan telur mereka. Dalam hal ini, Anda perlu memperlakukan hewan dari serangga, dan kemudian mengobati luka. Anda dapat menggunakan kerah khusus atau menjatuhkan pada withers. Ketika sumber gatal dihilangkan, itu akan jauh lebih efektif.

Tungau subkutan

Jika kucing itu gatal sebelum luka di leher, tetapi tidak ada kutu yang ditemukan, mungkin alasannya agak lebih dalam. Dapat bertindak dan penyakit kulit, yang merupakan reaksi terhadap aktivitas vital kutu subkutan. Mereka juga bisa berbeda, tetapi paling sering mereka mendiagnosis demodex atau sarkoptosis.

Dalam hal ini, juga diinginkan untuk melakukan pemeriksaan terlebih dahulu di dokter hewan. Jika gesekan menunjukkan hasil positif, dokter akan meresepkan perawatan yang optimal. Biasanya ini adalah suntikan "Ivermek", atau diambil secara lisan sesuai skema khusus. Suntikan intramuskular diberikan setiap 8-10 hari.

Yang perlu Anda lakukan tiga prosedur, dan Anda bisa melupakan masalah.

Jika kucing menyisir leher ke luka, tetapi tidak ada cara untuk mendapatkan ke dokter hewan, Anda dapat mencoba Ivermek (gel). Hanya saja, jangan meletakkannya di luka, jika tidak Anda dapat meningkatkan iritasi. Selain itu, ada tetes "Stronghold" dan "Front Line" yang dijual. Mereka terjangkau dan dijual bebas melalui jaringan apotek veteriner.

Jika tidak ada yang membantu

Saat yang paling sulit bagi seorang pemilik yang penuh kasih adalah ketika dia menjalani metode yang berbeda satu demi satu, tetapi tidak ada yang berhasil. Kucing memiliki leher yang sakit, kudis, yang juga mulai membusuk. Sampai Anda menemukan penyebabnya, Anda harus bertarung setidaknya dengan konsekuensi agar tidak memulai penyakit.

Dalam hal ini, yang terbaik adalah memilih semprotan Terramycin atau Amidel. Mereka sangat pandai membantu menyembuhkan luka kering dan meredakan peradangan. Tetapi efeknya akan bersifat sementara, karena kita masih belum menghilangkan penyebabnya.

Namun, sangat penting untuk tidak memperburuk situasi dengan sepsis, jadi tetap mencari pilihan pengobatan, tetapi sementara itu, terus menggunakan semprotan atau salep.

Reaksi alergi

Jika kucing memiliki luka darah di lehernya, maka Anda perlu memikirkan apa yang bisa dihubungkan dengannya. Anda mungkin baru-baru ini memperkenalkan makanan baru dalam diet Anda, menjalani perawatan, atau membeli vitamin kompleks.

Maka kita tidak bisa mengecualikan reaksi alergi. Hanya dokter yang bisa membuat diagnosis semacam itu, karena gejalanya terlalu samar.

Gatal-gatal, kerontokan rambut dan goresan bisa berbicara tentang lusinan alasan, termasuk penyakit organ dalam.

Dalam hal ini, alergi makanan - ini hanyalah salah satu opsi. Serbuk sari dan debu rumah tangga, jamur atau bahan kimia rumah tangga, produk kebersihan dapat memprovokasi reaksi yang sama. Saat ini, ada banyak alergen di lingkungan, dan Anda akan mencari waktu yang sangat lama untuk mencari penyebab sebenarnya pada Anda sendiri.

Namun, untuk mendiagnosis, Anda dapat menerima pengobatan dengan antihistamin. Jika sebagai akibatnya, negara mulai membaik, maka Anda berada di jalur yang benar. Sekarang tetap hanya menemukan sumber reaksi alergi, dan masalahnya akan terpecahkan.

Dermatitis miliaria

Jika luka di leher kucing di bawah bulu mirip dengan hamburan jerawat kecil, maka dokter dapat membuat diagnosis semacam itu. Padahal, ini hanya berarti satu hal: Anda perlu segera mencari dokter hewan baru yang lebih kompeten.

Faktanya adalah bahwa dermatitis miliaria bukan penyakit, tetapi hanya gejalanya. Dan alasannya bisa tak terhitung, yang harus ditangani dokter. Menolak perlu melokalisasi ruam.

Dalam beberapa kasus, hanya mencakup leher, yang lain meluas ke seluruh tubuh.

Kondisi ini dapat disebabkan oleh reaksi alergi. Dalam hal ini, sangat penting untuk menentukan penyebab kejadiannya. Ini mungkin reaksi terhadap kutu, alergen hirup atau makanan. Menurut lokasi ruam, Anda dapat kira-kira mengatakan apa sebenarnya penyebabnya. Jika jerawat dan luka terkonsentrasi di leher, maka penyebabnya adalah alergi makanan paling sering.

Bagaimana cara membantu hewan peliharaan Anda?

Apa yang harus dilakukan pemilik, jika kucing luka di leher? Cara mengobati kondisi ini, karena setiap hari hanya semakin buruk. Diagnosis dimulai dengan serangkaian tes.

Justru dengan mencari tahu penyebab sebenarnya bahwa Anda dapat memahami bagaimana memperlakukan hewan.

Jika dermatitis miliaria merupakan konsekuensi dari alergi makanan, ruam akan bertahan sampai hewan peliharaan menerima produk.

Untuk mendiagnosis dermatitis, Anda perlu menempatkan kucing pada diet khusus. Dia biasanya termasuk komponen yang belum pernah dia terima sebelumnya. Jika gejala hilang, maka alasannya ditemukan.

Sekarang mereka mulai memperkenalkan komponen diet lama satu demi satu. Segera setelah gejala pertama muncul, penyebabnya ditemukan.

Pemberian makan bisa berlangsung hingga 12 minggu dan disertai dengan pengawasan dokter hewan.

Kucing harus mengambil beberapa kerokan untuk menentukan keberadaan parasit kulit. Tiga jenis tungau dapat menyebabkan lesi kulit:

  • Cheyletiella sering disebut vagus dander. Parasit yang putih dan bergerak menyerupai serpih ketombe. Mereka tinggal di lapisan atas kulit.
  • Spesies kedua, Otodectes cynotis, adalah sejenis kutu telinga yang juga menyebabkan dermatitis miliaria di kepala dan leher.
  • Akhirnya, patogen ketiga adalah demodex.

Kurap

Ini mungkin karena aktivitas vital dari beberapa jenis parasit. Dalam hal ini, patch botak terbentuk yang memerah dan gatal.

Oleh karena itu, dalam diagnosis dermatitis miliaria, dianjurkan untuk mengambil sepotong kulit dan wol untuk analisis. Sampel ditempatkan dalam medium nutrisi yang merangsang pertumbuhan jamur.

Untuk pengobatan yang efektif menggunakan obat khusus yang menghilangkan penyebab gatal.

Menyingkirkan gatal bukanlah solusi.

Pertama-tama, pemilik berusaha meringankan kondisi hewan peliharaan mereka. Jika Anda menerapkan pengobatan standar alergi, maka setelah beberapa saat gejala kembali.

Anda perlu menggunakan obat lokal yang mengeringkan luka dan meringankan kondisi, tetapi ini bukan fokus utama. Karena itu, tugas utamanya adalah menemukan penyebab sebenarnya dari apa yang sedang terjadi.

Hanya setelah diagnosis, Anda dapat menetapkan perawatan yang efektif.

Setiap penyakit kulit dirawat untuk waktu yang lama, jadi jangan berkecil hati dengan tidak adanya hasil yang cepat. Yang paling penting adalah perhatian dan dukungan dari dokter yang berpengalaman.

Luka kucing di leher

Banyak pemilik kucing cepat atau lambat menyadari bahwa hewan peliharaan mereka memiliki luka atau area yang disisir pada kulit. Bagaimana cara mengatasi masalah seperti itu? Kucing terus mencoba menjilat atau mencakar bagian kulit yang terluka. Dalam situasi seperti itu, hanya dokter hewan yang dapat mengatasi penyebab luka atau iritasi.

Kucing sakit di leher harus segera menunjukkan spesialis, agar tidak memperburuk situasi dengan perawatan sendiri.

Paling sering, kecuali dalam situasi di mana sakit terjadi sebagai akibat dari cedera, setiap jenis ruam, tonjolan, kemerahan pada kulit atau peradangan adalah gejala dari penyakit yang serius dapat mempengaruhi kondisi hewan peliharaan berbulu.

Penyebab luka kucing Seringkali, luka kucing di leher bisa muncul karena kudis kudis. Masalah seperti itu mungkin terkait dengan kekebalan yang melemah, komunikasi dengan hewan terinfeksi lainnya, serta memberi makan anak kucing dari kucing yang sudah sakit. Penyebab lain yang tidak jarang menyebabkan munculnya luka dapat menjadi alergi.

Alergi makanan atau kimia menyebabkan kemerahan, gatal dan mengelupas kulit. Alergi bisa disebabkan oleh debu, bubuk, dan bahkan pengisi baki. Kutu biasa juga dapat berkontribusi pada munculnya berbagai luka. Lebih baik mencegah masalah ini dengan merawat kucing dengan produk anti parasit khusus.

Cara mengobati luka pada leher Untuk perawatan yang tepat, Anda perlu benar-benar membuat diagnosis. Untuk melakukan ini, dokter hewan dapat melakukan tes dan melakukan pemeriksaan terhadap kucing. Setelah dokter membuat diagnosis, kesayangan berkaki empat diresepkan. Tergantung pada apa masalahnya, perawatan luka di leher mungkin termasuk perawatan lokal dan umum.

Seringkali, kucing perlu diobati dengan antibiotik, imunomodulator, agen anti-inflamasi atau anti-parasit juga dapat digunakan.

Segera setelah Anda melihat luka di leher kucing, hubungi klinik hewan. Dokter profesional Bio-Vet akan memberikan bantuan yang diperlukan dan membantu menyembuhkan kesayangan Anda.