Penyebab Ketombe Cat

Breeds

Menurut banyak orang, ketombe adalah fenomena manusia. Namun, pemilik hewan peliharaan perlu memahami bahwa masalah seperti itu dapat terjadi tidak hanya pada manusia, tetapi juga pada kucing. Mengapa ketombe kucing (seborrhea) dapat mengindikasikan terjadinya penyakit serius? Diagnostik dan profilaksis apa yang dapat menjadi bantuan untuk mengobati ketombe kucing?

Masalah kulit

Pada kucing, kulit terus diperbarui. Lapisan atas kulit terkelupas dan terkelupas, dan serpihan putih tetap berada di kulit. Ini adalah proses yang sepenuhnya normal. Tapi itu masuk ke tahap yang tidak normal, ketika kucing mulai gatal parah dan rambut rontok, sebagai akibat dari mana rambut muncul, dan bintik-bintik merah muncul di kulit. Ini berarti proses pengelupasan terjadi terlalu cepat, kulit tidak punya waktu untuk beregenerasi. Fenomena ini bukan lagi reaksi normal, tetapi tanda-tanda pertama penyakit kucing.

Jenis ketombe

Ada dua jenis penyakit:

  • Kering Sisik-sisik yang dikelupas terlihat seperti tepung terigu putih, menyebar ke seluruh wol dan dengan mudah otkrykryvayutsya dari kulit kucing.
  • Berminyak. Rambut kucing selalu terlihat kotor dan berminyak.

Penyebab penyakit

Alasan mengapa ketombe muncul pada kucing bisa sangat berbeda dan tidak terduga. Fungsi normal kelenjar sebaceous terganggu karena:

  1. malnutrisi atau perubahan pola makan, kekurangan vitamin A dan B;
  2. kegemukan;
  3. kurangnya mandi dan kebersihan atau higiene secara teratur;
  4. stres dan penyalahgunaan biasa. Orang pertama akan berteriak pada kucing, memukuli mereka tanpa mengandalkan kekuatan mereka, dan kemudian bertanya-tanya mengapa ketombe kucing menyebar ke seluruh punggung mereka. Bahkan faktor-faktor semacam itu dapat secara signifikan merusak kesehatan kucing;
  5. udara dalam ruangan kering atau terlalu lembab;
  6. pengaruh jamur, parasit, cacing (ini menjelaskan mengapa kucing memiliki ketombe dekat ekor), serangga yang hidup di bulu kucing, kutu dan kutu. Kurap Ring juga dapat menjadi alasan mengapa kucing memiliki ketombe di punggungnya untuk waktu yang lama;
  7. penyakit kulit (dermatitis, folikulitis);
  8. masalah dengan sistem endokrin. Gangguan pada kelenjar tiroid mempengaruhi keseimbangan hormon tubuh kucing;
  9. gangguan hati;
  10. penyakit pada saluran gastrointestinal;
  11. perubahan dalam sistem ekskresi;
  12. alergi terhadap obat-obatan untuk bahan kimia rumah tangga;
  13. masalah dalam sistem muskuloskeletal.

Bagaimana cara memulai perawatan?

Pada kucing putih, jauh lebih sulit untuk menentukan seborrhea daripada pada kucing berambut gelap. Oleh karena itu, pemilik hewan tersebut harus sangat memperhatikan kesehatan hewan peliharaan mereka. Perawatan ketombe pada kucing tidak dimulai dengan tindakan independen, tetapi dengan perjalanan ke klinik hewan. Hanya dokter yang dapat memberi tahu Anda apa yang menyebabkan ketombe dan cara mengatasinya. Jika masalahnya ada pada reaksi alergi, maka Anda perlu menghilangkan sumber utama alergen.

Jika ada kerusakan organ dalam, dokter pasti akan menyuruh Anda melakukan tes darah dan urin, tes hormonal, pengelupasan kulit, hasil panen dari hidung dan tenggorokan.

Dalam penyakit seperti itu, dokter meresepkan terapi yang rumit untuk perawatan organ yang sakit atau seluruh sistem, dan juga mengatur efek pembersihan penyakit. Misalnya, pemilik perlu membeli pil khusus untuk mengendurkan kelenjar sebasea. Dalam kompleks dengan pengobatan adalah shampoo yang mempromosikan penghapusan ketombe, salep, menghilangkan jamur, parasit, bakteri dan meredakan peradangan.

Langkah-langkah pencegahan - 10 aturan sederhana

Lebih baik mencegah penyakit daripada menghabiskan waktu, tenaga, dan uang untuk perawatannya. Mencegah ketombe pada kucing adalah prosedur yang cukup sederhana yang hanya membutuhkan:

  • Pantau nutrisi yang tepat dari kucing.
  • Secara teratur, tetapi cukup lakukan prosedur berenang. Sebulan sekali sudah cukup. Jangan memandikan kucing dalam air yang sangat panas.
  • Sesuaikan suhu dan kelembaban di ruangan.
  • Setiap hari, sisir rambut kucing dengan sisir dengan gigi yang bagus.
  • Jangan menyinggung kucing, jangan memukulinya dan anggota keluarga lainnya tidak mengizinkannya.
  • Berikan kucing dengan kondisi hidup dan istirahat yang baik.
  • Jangan tinggalkan kucing Anda untuk waktu yang lama.
  • Hindari kontak dekat kucing Anda dengan hewan jalanan.
  • Jangan biarkan tubuh kucing bertahan hidup dehidrasi. Air harus selalu dekat dengan binatang.
  • Perhatikan waktu yang dihabiskan di bawah sinar matahari di musim panas. Efek radiasi ultraviolet dapat merusak kulit kucing.

Kucing domestik benar-benar bergantung pada orang tersebut. Jangan memperparah kehidupan mereka yang sudah pendek dengan penyakit jahat. Perlakukan hewan peliharaan Anda tepat waktu!

Ketombe pada kucing dan kucing - penyebab dan pengobatan

Sebuah legenda terkenal mengatakan bahwa seekor kucing memiliki sembilan nyawa. Akan tidak adil jika salah satu dari mereka kecantikan yang dimurnikan hidup, menderita ketombe. Hanya sedikit orang yang tahu bahwa ketombe dapat muncul tidak hanya pada rambut manusia, tetapi juga di kepala, punggung, cakar dan ekor kucing. Pada saat yang sama, penampilan seborrhea tidak tergantung pada apakah atau tidak permen murni berbulu Anda.

Penyakit seperti ketombe, adalah lapisan atas kulit, yang terlalu cepat terkelupas akibat nekrosis. Sel-sel kulit mati dari tubuh kucing hanya menolak, sehingga partikel putih yang cukup terlihat muncul di mantel. Apakah hewan peliharaan Anda membutuhkan ketombe? Tentu saja ada! Penyakit seperti ini pada kucing adalah penyebab berbagai penyakit, baik untuk kecantikan yang halus, dan untuk pemiliknya.

Mengapa kucing muncul ketombe

Pertama-tama, Anda perlu mencari tahu apa sebenarnya yang memengaruhi terjadinya ketombe pada hewan peliharaan. Semua penyebab dapat dibagi menjadi dua kelompok besar - internal dan eksternal.

Faktor eksternal untuk ketombe kucing

  1. Udara yang sangat kering di apartemen tempat hewan peliharaan berada. Jika udara dalam ruangan terlalu kering, kulit kucing menjadi lebih padat dan kasar, berusaha melindungi terhadap defisiensi kelembaban. Dan tanpa adanya uap air, reaksi pertama adalah seborrhea. Selain itu, ketika kucing terlalu panjang di dalam ruangan, udara yang kering, bantalan telapak kakinya dapat tertutup oleh retakan. Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa udara di apartemen selama periode pemanasan cukup lembab dan untuk menghindari fluktuasi suhu yang cepat.
  2. Parasit dan jamur. Jika Anda tidak membayar cukup waktu untuk kesehatan dan perawatan hewan peliharaan Anda, parasit dapat muncul di bulunya. Kehadiran kutu dan kutu juga mempengaruhi perkembangan ketombe. Dari penyakit jamur yang paling umum untuk kucing, mikrosporia dapat dibedakan, yang terutama mempengaruhi cakar, kulit dan bulu punggung, dan kurap, yang dimanifestasikan pada ekor dan di wajah hewan peliharaan.
  3. Sunburn. Ketombe di punggung kucing dapat muncul jika hewan peliharaan itu mengalami radiasi ultraviolet matahari yang berlebihan, yang membuat sel kulit mati lebih cepat mati.

Faktor internal seborrhea pada kucing
Di antara mereka, yang paling umum adalah:

  • penyakit organ dalam dan saluran gastrointestinal;
  • malfungsi di kelenjar tiroid dan diabetes;
  • manifestasi alergi;
  • stres

Pemilik kucing perlu tahu bahwa hewan peliharaan mereka sangat sensitif terhadap stres. Bagi Anda, ini mungkin tampak seperti perjalanan singkat, tetapi untuk kucing itu adalah kejutan besar, dan, sebagai hasilnya, rambut rontok, fobia, seborrhea.

  1. Gangguan hormonal.
  2. Penyakit genitourinary.
  3. Mengupas kulit, mantel kusam - gejala alergi terhadap produk atau faktor lingkungan.
  4. Diet yang salah - jika kucing muncul ketombe, maka sudah pasti tidak cukup asam lemak. Penting untuk menambahkan asam omega-3 dan omega-6 ke nutrisinya.
  5. Berat badan berlebih - karena kucing yang kelebihan berat badan sulit mengurus dirinya sendiri, terutama menyikat wol di tempat-tempat yang sulit dijangkau, seborrhea sering muncul di area ekor di belakang hewan peliharaan penuh.

Perlu juga dikatakan bahwa semua faktor yang tercantum di atas mempengaruhi munculnya berbagai jenis ketombe, di antaranya ada ketombe kering dan berminyak. Memahami jenis ketombe dari hewan peliharaan Anda itu mudah. Anda hanya perlu membelai kucing di atas mantel. Jika partikel kecil ketombe mudah dipisahkan dari kulit dan ditaburi, maka ketombe ini kering. Itu harus diperlakukan berbeda dari lemak.

Anda dapat menentukan seborrhea berminyak seperti ini - lihat apakah kucing Anda menempelkan rambut di belakang telinga dan di belakang, atau jika rambut berminyak berminyak. Wol berminyak tidak terkelupas ketika menggaruk hewan peliharaan, dan terjebak di bawah kuku.

Warna ketombe, tentu saja, tidak sesuai dengan warna binatang. Paling sering, ketombe berwarna putih, kuning atau abu-abu. Jika ketombe berwarna hitam, maka kemungkinan besar, kucing memiliki jerawat, parasit atau jamur.

Ketombe bisa disisir menggunakan furminator.

Perawatan Ketombe Cat

Apa yang seharusnya menjadi langkah pertama Anda jika Anda menemukan ketombe pada kucing Anda? Jika Anda tidak yakin 100% penyebabnya atau menduga bahwa mereka bisa sangat serius, segera bawa hewan peliharaan Anda ke dokter hewan, ia akan memberi tahu Anda bagaimana cara menyembuhkan seborrhea dan apa penyebabnya.

Pertama, dokter mengumpulkan anamnesis: Anda harus memberi tahu dia seberapa aktif hewan Anda, penyakit apa yang dideritanya, apa yang Anda mandi dan beri makan hewan peliharaan Anda.

Setelah itu, dokter hewan akan melakukan berbagai tes untuk menentukan kualitas ketombe dan tes berikut:

  • hitung darah lengkap dan b / x;
  • identifikasi microcultures pada kulit dan tanaman;
  • analisis hormon;
  • biopsi kulit;
  • sitologi kulit dan goresan kulit.

Jika tes ini tidak menunjukkan penyakit kronis pada kucing Anda, maka perubahan shampo dan nutrisi akan membantu Anda menyembuhkan hewan kesayangan Anda.

Produk-produk yang mengandung vitamin A dalam jumlah besar (ditemukan dalam daging sapi hati dan minyak ikan), vitamin B (sayuran dan daging) ditambahkan ke makanan kucing, dan makanan manis dan berlemak dikecualikan. Penting untuk memastikan bahwa diet hewan peliharaan Anda memiliki semua asam lemak omega-3 dan -6 yang dibutuhkan, yang secara signifikan terlibat dalam proses metabolisme yang normal, mempengaruhi penampilan sehat kulit dan lapisan kucing.

Penting untuk memberi perhatian khusus pada perawatan mantel kucing. Penting untuk secara teratur dan efisien menyisirnya menggunakan sikat dengan bulu alami. Karena pembersihan kering tepat waktu dan stabil dan menyisir folikel rambut jenuh dengan oksigen, sirkulasi darah meningkat, epidermis mulai beregenerasi.

Bagaimana menyembuhkan kucing di rumah

Pemilik makhluk berbulu halus harus tahu bahwa solusi alami yang sangat baik yang membantu menyelamatkan hewan dari seborrhea, adalah decoctions dari calendula, burdock root atau jelatang. Anda perlu menggunakan rebusan sebagai berikut: setelah memandikan kucing dengan sampo biasa, bilas dengan ramuan herbal, ini akan membantu Anda untuk cepat memecahkan masalah dengan ketombe.

Juga jangan lupakan soal dandan. Gosok kucing setiap hari, karena pijatan kulit meningkatkan sirkulasi darah hewan peliharaan, sehingga mendorong pertumbuhan mantel yang lebih sehat dan lebih kuat.

Mencegah seborrhea pada kucing

Pilih kosmetik berkualitas tinggi untuk merawat kucing Anda.

  • Jangan memandikan hewan peliharaan Anda dengan air panas.
  • Pastikan bahwa parasit tidak muncul pada bulu binatang peliharaan.
  • Jangan biarkan kucing tinggal di bawah terik matahari terlalu lama.
  • Melacak nutrisi hewan peliharaan Anda.
  • Melembabkan udara di apartemen tempat kucing Anda berada.

Kami dengan tulus berharap Anda dan hewan peliharaan Anda untuk selalu tetap sehat!

Ketombe pada kucing: cara menyelamatkan teman berkaki empat dari masalah estetika

Tidak semua anggota keluarga kucing bisa membanggakan kulit yang bersih. Sindrom seperti ketombe dapat muncul di kucing di mana saja di tubuh, tetapi paling sering dilokalisasi di bagian belakang dan dekat ekor. Karena pembaharuan kulit terjadi terus-menerus, terjadinya ketombe pada wol adalah fenomena yang benar-benar alami. Namun, dalam beberapa kasus, ketombe yang berlebihan mungkin bersifat patologis dan pelanggaran sinyal di tubuh hewan peliharaan.

Penyebab ketombe

Di lapisan dalam kulit adalah kelenjar sebaceous, yang mengeluarkan sebum, atau dalam sebum lain. Sebum melakukan fungsi pelindung, menutupi kulit dan setiap rambut dengan film pelindung paling ringan. Ketombe adalah serpihan kulit mati yang sudah usang, yang dicampur dengan sebum.

Ketombe adalah partikel kulit mati yang terkelupas.

Dengan proses alami, skala ini sangat kecil, dan mereka terkelupas secara konsisten dan tak kentara. Munculnya sejumlah besar ketombe menunjukkan perubahan negatif pada tubuh hewan peliharaan, yang tidak dapat diabaikan.

Penyakit estetika ini mungkin disebabkan oleh sejumlah alasan, baik internal maupun eksternal.

Penyebab eksternal

Faktor eksternal untuk ketombe meliputi:

  • Infeksi jamur. Setiap patologi kulit yang bersifat jamur, menyebabkan detasemen sisik kulit yang berlebihan. Salah satu penyebab umum ketombe pada kucing adalah kurap.
  • Parasit. Kehidupan aktif kutu dan kutu berkontribusi terhadap gangguan kelenjar sebaceous, dan kulit mulai terkelupas secara berlebihan. Sebagai aturan, proses ini disertai dengan kemerahan dan iritasi pada kulit.
  • Sunburn. Paparan intens terhadap sinar ultraviolet dapat mengeringkan lapisan atas epidermis kulit, yang mengarah pada pembentukan ketombe.
  • Faktor ekologi. Perubahan kelembapan dan suhu lingkungan mempengaruhi kondisi kulit dan dapat menyebabkannya kering, yang penuh dengan ketombe.
  • Kurangnya kebersihan, perawatan yang tidak tepat atau berlebihan, sanitasi yang buruk di tempat tinggal hewan peliharaan juga bisa menjadi penyebab ketombe.

Penyebab internal ketombe

Faktor internal meliputi:

  • Gangguan pada sistem hormonal. Kelenjar tiroid bertanggung jawab untuk fungsi metabolisme lipid dan bertindak sebagai pengatur produksi sebum. Pelanggaran dalam sistem ini dapat menyebabkan ketombe.

Ketombe dapat menunjukkan adanya penyakit internal.

Ketombe Kucing

Tergantung pada penyebab ketombe dan kualitas individu tubuh kucing, ketombe bisa kering atau berminyak.

Kering jenis ketombe ditandai oleh lokalisasi sisik putih di seluruh permukaan mantel. Ketika membelai hewan peliharaan melawan wol, serpihan kecil ini dengan mudah ditolak dari kulit dan mantel bulu dan jatuh dengan “salju”.

Foto itu menunjukkan ketombe kering pada kucing.

Seborrhea berminyak bisa menjadi ketombe tebal atau cair. Jika ketombe pada kucing diamati di belakang, di belakang telinga, dan di pangkal ekor itu melekatkan rambut - ini menunjukkan jenis ketombe cair. Dalam situasi ini, mantel binatang dibedakan dengan meningkatnya rasa berminyak, lengket, berat dan kelembaban visual. Setelah mengelus palem teman berkaki empat dan bersinar. Setelah mandi, wol kembali ke keadaan lemak setelah dua atau tiga hari.

Ketombe tebal hampir tidak terlihat oleh mata telanjang, tetapi ketika hewan menggaruk di belakang telinga, sisik kulit berminyak tersumbat di bawah kuku. Ketika bulu ditiupkan pada kulit, tuberkel kecil terlihat, diwakili oleh campuran sisik yang melekat. Sebum dan kulit mati membentuk lapisan tebal, tidak seperti butiran kecil, tetapi serpih besar.

Sangat menarik. Beberapa pemilik melihat ketombe hitam pada hewan peliharaan mereka, dan menganggapnya sebagai norma. Bahkan, ketombe harus memiliki warna kekuningan, putih atau keabu-abuan, dan hitam menunjukkan adanya penyakit jamur dan parasit, serta jerawat (titik hitam di dagu).

Perawatan Ketombe untuk Kucing

Jika Anda menemukan ketombe pada kucing harus menghubungi dokter hewan, yang akan mengidentifikasi akar penyebab penyakit dan memilih metode pengobatan terbaik. Pertama-tama, spesialis akan mengumpulkan anamnesis: penyakit yang ditransfer, aktivitas hewan peliharaan, sarana yang digunakan untuk mandi dan menyingkirkan parasit, dll.

Jika kucing memiliki ketombe, dokter hewan akan mengikis kulit.

Setelah itu, tes akan dilakukan untuk menentukan kualitas seborrhea dan beberapa tes (biokimia darah, KLA, analisis hormon, pengelupasan kulit dan sitologi, biopsi kulit, kultur pada medium nutrisi dan deteksi patogen).

Jika diagnosis tidak mengungkapkan penyakit kronis, maka hal pertama untuk menghilangkan ketombe akan ditugaskan mengubah pola makan dan kosmetik. Menu kucing harus mengucapkan selamat tinggal pada makanan berlemak dan makanan manis, dan diperkaya dengan sumber vitamin A dan grup B.

Peran penting dalam proses normalisasi metabolisme dimainkan oleh asam lemak esensial Omega-3 dan Omega-6 - mereka mempengaruhi kesehatan kulit dan wol.

Obat-obatan

Untuk menormalkan kerja kelenjar sebaceous, dokter hewan akan meresepkan shampo ketombe dermatologis khusus untuk kucing. Mereka tidak hanya mengeksfoliasi sel kulit mati, tetapi juga melakukan fungsi antijamur dan antibakteri. Sampo merek SynergyLabs Formula Kedokteran Antiseptik telah merekomendasikan diri di pasar produk obat-obatan hewan. Antifungal, Dokter dan Beaphar Anti Ketombe.

Jika pembentukan ketombe adalah karena adanya penyakit jamur atau parasit, maka langkah pertama untuk pemulihan yang berhasil adalah dengan menggunakan agen antijamur dan antiparasit.

Ketombe diobati dengan keramas biasa dengan sampo khusus.

Semprotan obat juga dapat digunakan untuk mengobati ketombe. Misalnya, semprotan Tropiclean Oxy-Med digunakan ketika tanda pertama gatal dan ketombe terjadi.

Komponen yang menyusun persiapan ini sangat baik dalam memerangi unsur inflamasi, menghentikan serpihan serpihan, meregenerasi kulit, mengurangi rasa gatal dan bengkak, menormalkan aktivitas kelenjar sebaceous dan meningkatkan pertahanan kulit.

Perawatan di Rumah

Kaldu dari calendula, akar jelatang dan burdock akan membantu dalam memerangi seborrhea di rumah. Setelah mandi, rambut hewan tersebut dibilas dengan ramuan seperti itu, yang memberikan kontribusi untuk menghilangkan masalah dengan cepat.

Secara sistematis, kucing harus hati-hati disisir dengan sikat dari bahan alami, sehingga merangsang pertumbuhan rambut yang kuat dan meningkatkan sirkulasi darah di bawahnya.

Perhatian. Kadang-kadang pemilik kucing tidak hanya memperhatikan ketombe, tetapi juga fakta bahwa wol secara aktif merangkak. Ini adalah salah satu konsekuensi dari perawatan akhir ketombe, yaitu untuk menghentikan suplai oksigen ke folikel rambut, dan sebagai akibat dari rambut kusam dan pecah.

Mencegah ketombe

Untuk mencegah ketombe, Anda harus mengikuti beberapa aturan:

  • prosedur kebersihan harian (membersihkan dan menyisir wol);
  • nutrisi yang tepat dan seimbang;
  • minimalisasi efek panas yang berlebihan pada hewan;
  • humidifikasi udara dalam ruangan (terutama selama periode pemanasan);
  • pemilihan sampo mandi berkualitas;
  • pencegahan kemungkinan stres dengan obat penenang;
  • bertarung dengan parasit dalam wol.

Dalam video tersebut, dokter hewan menjelaskan mengapa kucing mendapatkan ketombe dan cara mengatasinya.

Ketombe Cat: Penyebab dan Pengobatan

Penyebab Ketombe

  • udara kering;
  • kurang perawatan;
  • perawatan yang tidak tepat atau berlebihan;
  • kondisi tidak sehat;
  • parasit, jamur.
  • penyakit pada saluran gastrointestinal atau sistem urogenital;
  • gangguan hormonal;
  • reaksi alergi;
  • terlalu banyak bekerja, stres;
  • kekurangan / kelebihan vitamin, mineral;
  • reaksi terhadap obat-obatan, obat-obatan dari parasit;
  • makan yang tidak benar.

Jenis ketombe

Bagaimana cara menghilangkan ketombe?

LATAR BELAKANG LEBIH DARI PENULIS

3 KOMENTAR

Saya tidak pernah memperhatikan ketombe pada kucing saya, bahkan ketika saya tidak memandikannya untuk waktu yang lama. Mungkin aku sangat beruntung, dan mungkin hanya kucing yang istimewa bagiku.

Peran penting dalam penampilan ketombe adalah nutrisi. Itu harus mengandung jumlah asam lemak yang cukup (Omega-3). Karena pakan siap pakai yang biasa sering tidak memenuhi kebutuhan sehari-hari, Anda harus menambahkan dalam diet minyak ikan. Ini adalah faktor yang sangat penting dalam perang melawan ketombe.

Kami memiliki ketombe cair, disiksa, dokter hewan belum membantu, kami diselamatkan dengan memotong kucing, mencoba Omega 3 dapat membantu

Ketombe pada kucing dan kucing

Ketombe kucing dan kucing dapat muncul di bagian tubuh manapun, tetapi paling sering itu mempengaruhi kulit dekat ekor dan di punggung. Untuk memahami apa yang harus dilakukan jika kucing memiliki ketombe di punggung dan dekat ekor, pertimbangkan penyakitnya secara lebih rinci.

Ketombe pada bulu pada kucing adalah fenomena yang sangat umum, karena pembaharuan kulit pada kucing, seperti pada hewan lain, terjadi secara konstan. Oleh karena itu, kemunculan sejumlah kecil ketombe pada mantel kucing merupakan konsekuensi dari proses alami dan tidak perlu menimbulkan kekhawatiran. Namun, dalam beberapa kasus, ketombe yang berlebihan pada kulit kucing mungkin bersifat patologis dan memerlukan perawatan yang tepat. Untuk memahami apakah kucing memiliki ketombe dan dalam kasus mana ia membutuhkan perawatan, penting untuk memeriksa secara rinci jenis dan penyebab penyakit ini.

Ketombe pada kucing (dermatitis seboroik) secara konvensional dibagi menjadi tiga jenis:

  • ketombe berminyak (berminyak seborrhea);
  • ketombe kering (seborrhea kering);
  • bentuk campuran seborrhea.

Di bawah pengaruh berbagai faktor, kelenjar sebaceous kulit kucing mulai mengeluarkan sejumlah berlebihan sekresi (sebum) dalam kasus seborrhea berminyak. Atau, sebaliknya, sangat sedikit sebum yang disekresikan dan partikel-partikel kulit dikupas dalam bentuk ketombe kering.

Penyebab ketombe pada kucing dan kucing

Mengapa kucing mendapat ketombe? Penyebab ketombe pada kucing di punggung atau bagian tubuh lainnya cukup banyak, pertimbangkan mereka.

Udara dalam ruangan kering dan suhu turun. Kekurangan kelembaban di ruangan tempat kucing hidup, dapat menyebabkan kekeringan pada kulit dan, sebagai akibatnya, menyebabkan munculnya ketombe kering. Selain itu, jika kucing berada di ruangan dengan udara kering untuk waktu yang lama, kulit pada bantalan telapak kaki dapat retak. Oleh karena itu, selama periode pemanasan, udara di ruangan harus lebih dilembabkan, serta untuk menghindari perubahan suhu yang tiba-tiba.

Infeksi jamur. Infeksi jamur pada kulit (lichen) memprovokasi pelepasan sisik kulit yang berlebihan. Ringworm, sebagai suatu peraturan, selalu disertai dengan munculnya ketombe pada kucing.

Kehadiran parasit. Kehadiran parasit (kutu, kutu) juga bisa menyebabkan ketombe. Jika tidak diobati, aktivitas vital parasit dapat menyebabkan kerusakan pada kelenjar sebaceous hewan, dan kulit mulai terkelupas dalam jumlah yang berlebihan. Tanda-tanda yang menyertainya dalam hal ini mungkin kemerahan dan iritasi pada kulit.

Kegagalan hormonal dalam tubuh. Gangguan fungsi kelenjar tiroid, yang bertanggung jawab untuk metabolisme lipid dan mengatur produksi sebum, dapat menyebabkan ketombe. Dan gangguan hormonal lainnya dalam tubuh hewan dapat memicu gangguan kelenjar sebaceous, dan menyebabkan pembentukan ketombe.

Kegemukan. Kucing yang kelebihan berat badan biasanya kurang lincah dan tidak bisa merawat mantelnya dengan benar. Ke beberapa bagian tubuh, dia tidak bisa mencapainya. Kurangnya kebersihan juga memancing ketombe.

Reaksi alergi. Dengan dermatitis pada kucing, fokus peradangan muncul pada kulit, yang banyak gatal, dan kulit di daerah ini mulai mengelupas - ketombe muncul. Dalam beberapa kasus, ketombe dapat menyebabkan alergi pada produk perawatan rambut shampo atau kucing.

Nutrisi yang tidak benar. Ketombe sering diprovokasi oleh nutrisi yang tidak tepat. Jumlah karbohidrat yang berlebihan dalam diet, kurangnya vitamin (terutama kekurangan vitamin A dan B) dan mineral, pengenalan produk baru dalam diet - semua ini dapat memicu munculnya ketombe pada kucing.

Sunburn. Efek agresif dari radiasi ultraviolet dapat merusak dan mengeringkan lapisan atas epidermis kulit kucing, yang mengarah pada munculnya ketombe kering.

Idiopatik seborrhea. Terkadang penampilan ketombe pada kucing adalah idiopatik. Dalam kasus ini, predisposisi turun temurun terhadap ketombe pada hewan, yang disebabkan oleh produksi sebum berlebih (sebum), dicatat. Ketombe seperti ini hampir tidak mungkin untuk disembuhkan, Anda hanya dapat menghentikannya untuk sementara waktu dengan bantuan alat khusus dan sampo.

Seringkali, pemilik kucing khawatir tentang pertanyaan: dapat Suprastin menyebabkan ketombe pada kucing? Penggunaan Suprastin dalam perawatan kucing sangat tidak diinginkan. Seringkali di forum ada informasi tentang penggunaan Suprastin sebagai obat penenang dan penenang selama estrus pada kucing. Namun, kita tidak boleh lupa bahwa obat ini terutama ditujukan untuk pengobatan alergi pada manusia. Dan merupakan antihistamin kuat dengan efek samping, diwujudkan dalam bentuk peningkatan rasa kantuk. Tetapi obat itu tidak memiliki efek regulasi pada peningkatan latar belakang hormonal hewan. Oleh karena itu, penggunaan Suprastin pada kucing (terutama selama estrus) dapat menyebabkan konsekuensi yang tak terduga dan bahkan keracunan akut pada hewan. Obat semacam itu tidak akan menyebabkan ketombe pada kucing, tetapi lebih banyak masalah kesehatan global, termasuk yang memiliki sistem saraf, dapat timbul.

Perawatan Ketombe untuk Kucing

Karena penyebab ketombe pada kucing bisa berbeda, pengobatan penyakit harus ditentukan tergantung pada faktor yang memprovokasi munculnya ketombe. Lebih lanjut dalam artikel kami akan membongkar cara menghilangkan seekor kucing dari ketombe. Jika Anda menemukan ketombe pada kucing Anda, maka jangan menunda kunjungan ke dokter spesialis, semakin cepat kucing Anda akan diresepkan perawatan, akan semakin efektif. Bagaimanapun, pendekatan untuk perawatan ketombe pada kucing harus komprehensif, jadi Anda tidak boleh terbatas pada obat-obatan dan shampoo, mungkin normalisasi makanan dan kondisi hewan akan memberikan hasil terbaik.

Pertama-tama, jika kucing Anda memiliki ketombe, dianjurkan untuk benar-benar merevisi diet hewan, yaitu, makanan siap pakai yang biasa harus diganti dengan makanan berkualitas lebih tinggi dengan komposisi alami. Jaga kehadiran dalam diet kucing kompleks asam lemak esensial Omega-3 dan Omega-6, karena mereka memainkan peran penting dalam menormalkan metabolisme, bertanggung jawab untuk kesehatan kulit dan lapisan hewan. Tambahkan sumber makanan kucing dari vitamin A (hati sapi, minyak ikan) dan vitamin grup B (produk daging, sayuran). Vitamin ini memiliki sifat antioksidan yang kuat dan terlibat dalam mempertahankan keadaan normal kulit dan rambut kucing.

Jika kucing Anda memiliki berat badan berlebih, mungkin penyebab ketombe terletak di dalamnya, dalam hal ini, transisi ke diet yang tepat dan seimbang akan membantu menyelesaikan dua masalah sekaligus.

Selama musim pemanasan, cobalah melembabkan udara dalam ruangan sesering mungkin, untuk melakukan ini, letakkan wadah dengan air di dalam apartemen, secara teratur menyemprot ruangan dengan airbrush, atau membeli pelembab udara khusus. Usahakan agar kucing tidak tinggal lama di dekat radiator.

Bayar perhatian khusus untuk perawatan yang tepat dari rambut kucing, yaitu, menyisir. Untuk melakukan ini, pilih sikat berkualitas tinggi yang terbuat dari bahan alami. Pembersihan kering secara teratur dan menyisir rambut kucing memungkinkan untuk menjenuhkan bola rambut dengan oksigen, meningkatkan sirkulasi darah, meningkatkan regenerasi epidermis, dan menstimulasi pertumbuhan wol yang sehat.

Jika Anda mengikuti semua rekomendasi, maka mungkin ketombe kucing akan hilang dengan sendirinya. Tetapi sering terjadi bahwa penyebab ketombe terletak jauh lebih dalam, dan dalam hal ini tanpa menggunakan shampo dan obat-obatan khusus tidak bisa dilakukan.

Obat-obatan

Untuk memulainya, perlu dicatat bahwa penggunaan obat apa pun untuk perawatan ketombe pada kucing harus dikoordinasikan dengan dokter hewan.

Harap dicatat bahwa kadang-kadang munculnya ketombe dapat menandakan terjadinya proses patologis yang serius dalam tubuh kucing, oleh karena itu, untuk membuat diagnosis, mungkin diperlukan untuk menjalani tes dan prosedur tambahan.

Tergantung pada penyebab yang menyebabkan ketombe pada kucing Anda, dokter hewan akan meresepkan obat tertentu untuk menghilangkannya. Misalnya, jika kucing Anda memiliki ketombe yang disebabkan oleh adanya lesi kulit atau parasit jamur (kutu, kutu), maka langkah pertama untuk menghilangkan ketombe adalah penggunaan obat anti-jamur atau anti-pembajakan.

Biasanya, sampo dermatologis khusus hewan diresepkan untuk perawatan ketombe pada kucing: SynergyLabs Formula Kedokteran Hewan Antiseptik Shampo antijamur, sampo Beaphar Anti Ketombe, sampo Dokter.

Untuk pengobatan ketombe dapat digunakan obat-obatan dalam bentuk lain, misalnya, semprotkan Tropiclean Oxy-Med untuk perawatan wol.

Spray Tropiclean Oxy-Med melawan gatal - adalah obat alami, yang meliputi oatmeal koloid, protein gandum, vitamin B5, E dan asam salisilat. Asam salisilat aktif melawan peradangan, merupakan antiseptik, mencegah munculnya sisik yang disebabkan oleh seborrhea, menghilangkan ketombe. Koloid oatmeal dan vitamin E adalah antioksidan alami, mempromosikan regenerasi kulit, mengurangi rasa gatal dan bengkak, meningkatkan fungsi pelindung kulit. Vitamin B5 menormalkan aktivitas kelenjar sebaceous. Semprotan ini disarankan untuk diterapkan pada kulit dan kulit kucing pada tanda-tanda gatal dan ketombe pertama.

Cara membiasakan kucing untuk mandi dan cara mencuci binatang dengan benar dijelaskan dalam video ini:

Komplikasi

Ketombe pada kucing merupakan konsekuensi dari pelanggaran fungsi pelindung kulit dan kerusakan kelenjar sebaceous, oleh karena itu, sering munculnya ketombe disertai dengan hilangnya rambut. Partikel mati stratum korneum dari epitel menciptakan kerak pada kulit, yang mencegah udara memasuki folikel rambut. Akibatnya, rambut berhenti untuk menerima oksigen yang diperlukan dan menjadi kusam dan rapuh. Selain itu, kulit, dipengaruhi oleh ketombe, menciptakan tempat berkembang biak bagi pertumbuhan bakteri dan jamur, yang dapat memprovokasi kerontokan rambut.

Ketombe pada kucing mungkin terlihat berbeda. Paling sering itu skala cahaya kecil dan kurang terlihat. Tetapi ada beberapa kasus ketika kucing memiliki ketombe hitam, dan ini merupakan penyebab kekhawatiran. Ketombe hitam mungkin merupakan konsekuensi dari adanya infeksi jamur, parasit, atau gangguan serius lainnya dalam fungsi kelenjar sebaceous. Skala epitelium keratin yang terkelupas biasanya harus ringan dan tembus cahaya, oleh karena itu ketika ketombe hitam terdeteksi pada kucing, perlu segera menghubungi dokter hewan untuk meminta bantuan.

Meringkas hal di atas, perlu dicatat bahwa kemunculan ketombe pada kucing sering merupakan gejala yang menunjukkan bahwa hewan tersebut memiliki penyakit yang lebih serius pada hewan, jadi ketika Anda pertama kali melihat ketombe pada kucing Anda, jangan menunda kunjungan ke spesialis, karena deteksi penyakit pada tahap awal dapat mempermudah perawatan lebih lanjut.

Ada pertanyaan? Anda dapat meminta mereka untuk merawat dokter hewan di situs kami di kotak komentar di bawah ini, yang akan menanggapi mereka sesegera mungkin.

Ketombe pada kucing di belakang dan dekat ekor: penyebab dan pengobatan, apa yang harus dilakukan?

Seringkali, tampaknya pemilik kucing dan kucing bahwa kehadiran ketombe pada hewan peliharaan adalah masalah yang terlalu tidak penting untuk diperhatikan. Namun, sikap ini merupakan kesalahan serius.

Apakah kucing memiliki ketombe?

Seborrhea dapat muncul di setiap jenis kucing.

Nama yang benar untuk penyakit ini adalah seborrhea. Semua ras kucing tunduk, tanpa memandang jenis kelamin dan usia.

Apa seborrhea itu?

Seborrhea disertai dengan kematian dan pengelupasan lapisan atas epidermis.

Suatu penyakit di mana proses patologis terjadi pada kulit, dipicu oleh kerusakan kelenjar sebaceous, sebagai akibat dari kelebihan lemak terakumulasi pada permukaan kulit. Dalam hal ini, ada segel berlemak, dan kulit kepala terlihat menempel di pangkalan.

Lapisan atas epidermis mulai mati dan mengelupas, menghasilkan pembentukan sisik keputihan.

Faktor dan penyebab provokatif

Penyebab ketombe banyak dan mereka semua tergantung pada dua faktor - faktor eksternal dan internal.

Serangga di bulu kucing bisa menyebabkan ketombe.

Faktor eksternal meliputi:

  • infeksi jamur;
  • serangga;
  • kulit terbakar;
  • pembuahan udara tidak mencukupi.

Kucing memiliki ketombe di bagian belakang lebih dekat ke ekor

Mikrosporia dapat dikaitkan dengan infeksi jamur ketika punggung dan cakar terpengaruh. Dermatomikosis dapat melekat pada kelompok yang sama, di mana moncong hewan dan daerah ekor sangat terpengaruh.

Jika udara di ruangan terlalu kering dan tidak lembab, kulit hewan peliharaan itu sepuluh kali lebih tebal dan lebih tebal, yang menyebabkan seborrhea.

Kurang perawatan yang baik dari hewan dan habitatnya menjadi faktor dalam munculnya serangga - kutu atau kutu, yang merusak lapisan pelindung kulit, menyebabkan kerusakan pada kelenjar sebaceous, dan menyebabkan seborrhea.

Lama tinggal di bawah sinar matahari terbuka membakar, dan, karenanya, merusak kelenjar epidermis dan sebasea. Sinar ultraviolet berfungsi sebagai akselerator kematian sel.

Lama terpapar matahari bisa menyebabkan ketombe.

Faktor internal

Stres bisa menjadi faktor internal penyakit.

Faktor internal adalah patologi yang ditemukan di dalam tubuh hewan. Ini termasuk:

  • penyakit pada sistem pencernaan;
  • patologi sistem genitourinari;
  • ketidakseimbangan hormon;
  • patologi endokrin;
  • reaksi alergi;
  • stres;
  • reaksi obat;
  • gangguan makan;
  • kegemukan.

Stres terbesar untuk kucing bergerak. Setelah menderita stres, ketombe dapat terjadi.

Sebagai efek samping setelah minum obat, seborrhea mungkin muncul karena fakta bahwa beberapa obat, khususnya sampo, memprovokasi pengeringan kulit.

Kurangnya omega-3 dan omega-6 yang mengandung asam lemak dalam menu menyebabkan munculnya ketombe, sementara total rambut rontok adalah mungkin.

Kucing dan kelebihan berat badan

Paling sering, kucing seborrhea kelebihan berat badan.

Hewan yang kelebihan berat badan menderita seborrhea, yang memanifestasikan dirinya terutama di belakang, lebih dekat ke ekor karena fakta bahwa hewan peliharaan gemuk tidak dapat merawat dirinya sendiri secara memadai.

  1. Selain itu, untuk kucing penuh, kualitas ketombe berbeda dengan yang lebih ramping.
  2. Keropeng terlihat berminyak dan sedikit licin saat disentuh, yang memperlambatnya dari garis rambut.
  3. Sisik kering dengan mudah meluncur dari wol dan jatuh dengan butiran halus. Pada tipe ini, perawatan yang diresepkan oleh dokter hewan berbeda.
  4. Kehadiran tipe lemak dapat dilihat dengan mata telanjang - garis rambut terlihat lengket pada potongan-potongan berminyak.
  5. Warna keropeng kulit mati juga bisa bervariasi. Dicat bisa berwarna putih, kuning atau abu-abu.

Partikel hitam

Partikel hitam menunjukkan adanya infeksi jamur.

Kehadiran partikel hitam dari epidermis akan menunjukkan adanya infeksi jamur, parasit atau jerawat.

Diagnosis dan pengobatan

Dokter hewan perlu berbicara tentang cara-cara yang digunakan untuk merawat kucing.

Diagnosis yang akurat dan alasan yang berkontribusi terhadap munculnya gejala ini dilakukan dengan mengambil anamnesis.

  1. Informasi tersebut harus mencakup informasi tentang tingkat aktivitas kucing, penyakit yang dimiliki atau telah dimiliki oleh hewan peliharaan. Dan juga penting adalah informasi tentang langkah-langkah medis yang diterapkan, yang dilakukan di hadapan penyakit.
  2. Dokter harus diberitahu tentang kosmetik yang digunakan dalam perawatan rumah hewan peliharaan daripada perawatan terhadap parasit.
  3. Selanjutnya adalah tes laboratorium. Darah diambil untuk analisis tingkat umum, biokimia dan hormon. Sitologi kulit dilakukan, sampel ditaburkan pada medium nutrisi, biopsi epidermis dan penelitian oleh laboratorium dilakukan.

Malnutrisi

Jika diagnosis tidak mengungkapkan patologi serius dan manifestasi gejala merupakan konsekuensi dari reaksi terhadap diet yang tidak sehat, maka bantuan akan mengubah pola makan hewan.

Menu hewan peliharaan seharusnya tidak mengandung makanan bergula dan berlemak, sebaliknya, makanan yang kaya vitamin dari golongan A harus ditambahkan ke ransum. zat.

Menu kucing tidak boleh mengandung makanan manis dan berlemak.

Obat herbal

Menyisir kucing meningkatkan pertumbuhan rambut dan memperkuat folikel rambut.

Di rumah, Anda bisa menggunakan jamu.

Saran bagus menggunakan ramuan akar burdock. Tetapi juga dianjurkan untuk menggunakan decoctions calendula dan jelatang.

Setelah pemandian penuh hewan, sudah cukup untuk membilas wol dengan kaldu ini. Selain itu, Anda tidak bisa diskon menyisir kucing. Prosedur harian mempromosikan pertumbuhan rambut tercepat dan memperkuat folikel rambut karena pijatan lembut pada kulit dengan sikat, yang berkontribusi meningkatkan sirkulasi darah.

Tindakan pencegahan

Kotu harus menyediakan akses gratis untuk minum.

Setiap penyakit lebih mudah dicegah daripada mengobati, jadi pencegahan memiliki signifikansi yang sangat signifikan.

  • Untuk mencegah kulit mengering, perlu secara berkala melembabkan udara di ruangan tempat binatang itu hidup.
  • Selain itu, perlu untuk menyediakan akses gratis untuk minum. Memilih sampo untuk kucing, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter hewan.
  • Tidak bisa berenang hewan di air panas, mandi harus dengan air hangat.
  • Perawatan parasit yang sistematis adalah dasar yang baik untuk menjaga kebersihan dan kesehatan epidermis kucing.
  • Batasi lama paparan sinar matahari terbuka.
  • Hindari situasi yang menekan untuk hewan peliharaan, jika itu terjadi, dianjurkan untuk menggunakan obat penenang ringan.
  • Nutrisi yang seimbang, mencegah makan berlebih, mencegah obesitas.

Penyebab dan pengobatan ketombe pada kucing

Proses pengelupasan lapisan atas kulit cornified terjadi terus-menerus, sehubungan dengan pembaharuan epidermis. Akumulasi "sisik" yang berlebihan pada kulit binatang disebut ketombe. Ketombe adalah gejala dari kondisi patologis yang disebabkan oleh kerusakan kelenjar sebaceous dan ditandai dengan peningkatan tingkat pengelupasan partikel-partikel kulit dalam bentuk skala untuk waktu yang lama. Nama ilmiah dari penyakit ini adalah seborrhea. Anak kucing dan kucing dewasa dari jenis apa pun tunduk padanya, tanpa memandang jenis kelamin.

Dalam artikel tersebut, kami akan menjelaskan mengapa ketombe muncul, apa yang harus dilakukan ketika terdeteksi, bagaimana menyembuhkan seborrhea dengan pergi ke dokter dan di rumah, serta kemungkinan komplikasi penyakit dan tindakan pencegahan.

Fitur utama

Tanda-tanda memiliki seborrhea pada kucing:

  • kulit berminyak berlebihan di bawah mantel;
  • jumlah yang berlebihan dari "sisik" putih kulit kornifikasi;
  • peradangan (kemerahan) kulit;
  • Kehadiran gatal.

Seborrhea ada tiga jenis:

  • kering: "sisik" kulit berserakan saat membelai wol;
  • lemak: ketombe tidak berjumbai ketika menyisir, “timbangan” direkatkan;
  • tipe campuran.

Penyebab Ketombe

Alokasikan penyebab eksternal dan internal dari penyakit.

Untuk eksternal termasuk:

  1. Kelembaban udara rendah. Udara kering memiliki efek negatif pada kulit binatang, kulitnya dipadatkan dan dikeringkan, muncul ketombe. Seringkali disertai dengan retakan pada cakar.
  2. Kurangnya perawatan yang tepat untuk bulu kucing dan tempat tinggalnya, kondisi tidak sehat. Dalam hubungan ini, kutu, kutu dan parasit lainnya muncul dan aktif bereproduksi, menyebabkan iritasi dan gatal pada kulit. Kutu dapat menyebabkan ketombe jika hewan berjalan di luar.
  3. Dampak kosmetik dan produk pembersih pada bulu binatang.

Itu penting! Penggunaan sampo yang ditujukan untuk manusia dapat menyebabkan reaksi alergi pada kulit hewan peliharaan.

  1. Salah menyisir wol. Ini menyebabkan iritasi, menggaruk dan mikrotrauma pada kulit hewan, yang mengarah pada percepatan regenerasi kulit dan munculnya "sisik".
  2. Sinar matahari atau sinar UV berlebih. Mereka menyebabkan percepatan kematian sel di epidermis dan, karenanya, munculnya ketombe.
  3. Situasi yang menegangkan. Misalnya: sterilisasi, pindah ke tempat baru, penampilan di rumah hewan peliharaan atau anak lain.
  4. Sering kontak dengan air. Pembasahan konstan pada kulit menyebabkan iritasi dan pengeringan lapisan atas epidermis.

Faktor internal:

  1. Diet yang diformulasikan secara tidak benar. Ini melibatkan banyak masalah kesehatan, seperti:
  • Obesitas. Dengan kelebihan berat badan, sulit bagi seekor hewan untuk merawat dirinya sendiri, mencapai ke belakang dan daerah lumbal, karena di tempat-tempat ini jumlah ketombe yang berlebihan menumpuk.
  • Reaksi alergi.

Perhatian Alergi tidak hanya dapat menyebabkan makanan, tetapi juga bahan kimia dalam komposisi pakan jadi.

  • Masalah dengan sistem pencernaan. Mereka menimbulkan gangguan metabolisme dalam tubuh, yang mempengaruhi penampilan kucing.
  • Kekurangan vitamin atau kelebihan vitamin. Misalnya, dengan kekurangan dalam tubuh vitamin kelompok A dan B, atau dengan jumlah kelebihan mereka, seborrhea muncul.
  1. Penyakit bakteri atau jamur. Sebagai contoh, mikrosporia atau versikolor menyebabkan iritasi kulit, gatal-gatal terus-menerus dan rambut rontok di daerah yang terkena.
  2. Gangguan hormonal (hipotiroidisme, ketidakseimbangan hormon seks, sindrom Cushing). Metabolisme terganggu terkait dengan kerja kelenjar tiroid menyebabkan seborrhea.
  3. Penyakit pada sistem muskuloskeletal (radang sendi, arthrosis). Nyeri pada persendian ketika bergerak mencegah kucing dari merawat area sakrum dan ekor, yang menyebabkan endapan berlebihan dari "sisik" pada kulit di tempat-tempat ini.
  4. Diabetes. Penyakit yang terkait dengan produksi hormon insulin yang tidak mencukupi dan mengakibatkan gangguan metabolisme, yang mempengaruhi, antara lain, kulit hewan.
  5. Penyakit pada sistem saluran kencing.
  6. Bentuk idiopatik seborrhea. Ini adalah penyakit keturunan yang ditandai dengan sekresi sebum aktif.
  7. Efek samping dari perawatan obat. Ada reaksi kulit terhadap sampo obat atau untuk menerima obat.

Jenis ketombe

Dengan warna dan lokalisasi membedakan ketombe:

  1. Dengan warna:
  • Kuning-putih (biji-bijian atau serpih) terlokalisasi di punggung dan area lain karena alergi, kulit terbakar, atau tidak berfungsinya organ internal.

    Kotoran hitam dalam ketombe

  • Butir hitam dalam wol bersama dengan ketombe dapat menjadi tanda infeksi jamur atau adanya parasit.
  1. Dengan pelokalan:
  • Gejala seborrhea karena penyebab penyakit jamur (misalnya, mikrosporia, kurap), cacing, kulit terbakar, atau karena hewan yang kelebihan berat badan, paling sering terlihat di belakang di zona ekor dan punggung bawah. Penyakit pada sistem muskuloskeletal, yang tidak memungkinkan kucing untuk sepenuhnya melaksanakan prosedur higienis independen, juga dapat mempengaruhi.
  • The "mengembara" sifat seborrhea menunjukkan adanya parasit dalam tubuh, misalnya, kutu subkutan. Bisa juga disertai dengan kebotakan di area kulit tertentu, yang merupakan salah satu gejala lumut atau adenitis.

Bagaimana cara mencegah seborrhea

Cobalah untuk membantu hewan peliharaan Anda untuk menyingkirkan penyakit dengan metode berikut:

  • menghabiskan di rumah perawatan antiparasit;
  • periksa tingkat kelembapan, Anda mungkin membutuhkan pelembab ruangan;

Mandi kucing dalam pengobatan ketombe

  • periksa rambut hewan untuk kutu dan kutu, jika perlu, gunakan sampo atau semprotan khusus untuk menyingkirkannya;
  • memeriksa komposisi diet kucing untuk makanan yang dapat menyebabkan alergi atau masalah pencernaan;
  • mengevaluasi penampilan hewan, mungkin itu adalah obesitas, dan perlu untuk menyesuaikan skema dan diet;
  • jangan mencuci hewan peliharaan lebih sering 1 kali dalam 2 bulan, gunakan hanya sampo yang dimaksud dan jangan terlalu banyak air panas untuk mencuci;
  • periksa komposisi bahan kimia rumah tangga yang digunakan saat membersihkan rumah, Anda mungkin harus mengubah dana untuk mengurangi alergi.
  • Itu penting! Jika setelah semua kegiatan di atas, penyakit berkembang, hubungi dokter hewan Anda.

    Persiapkan terlebih dahulu jawaban atas pertanyaan yang akan ditanyakan dokter Anda di bagian penerima untuk diagnosis yang benar. Daftar pertanyaan sampel:

    1. Apa diet kucing (makanan dasar, diet, jumlah makanan).
    2. Kebiasaan dasar dan perilaku hewan peliharaan (misalnya, apakah ia suka berbaring di bawah sinar matahari, yang dapat menyebabkan kulit terbakar).
    3. Seberapa baik peraturan kebersihan diikuti di rumah.
    4. Apa artinya dan seberapa sering Anda gunakan saat memandikan hewan peliharaan Anda dan saat membersihkan rumah.
    5. Suplemen vitamin apa yang Anda berikan?
    6. Di mana dan dalam kondisi apa kucing itu hidup.
    7. Apa itu sakit atau sakit? Obat apa yang digunakan untuk pengobatan.
    8. Bagaimana Anda merawat mantel Anda?

    Setelah mengumpulkan riwayat, dokter akan meresepkan tes berikut:

    • hitung darah lengkap dan biokimia;
    • tes darah untuk hormon;
    • goresan kulit;
    • tanaman pada medium nutrisi dan identifikasi budaya kulit;
    • biopsi kulit.

    Pengobatan seborrhea

    Pengobatan seborrhea diresepkan kompleks, itu termasuk:

    • meresepkan obat;
    • mengubah mode dan komposisi makanan;
    • resep vitamin ("Sherstevit", "Phytomines VEDA", "Farmavit NEO", "Beaphar" dan lain-lain) dan suplemen nutrisi yang memiliki asam lemak Omega-3 dalam komposisi mereka;
    • penunjukan terapi antijamur dan antibiotik untuk infeksi jamur dan bakteri, serta retinoid;
    • peningkatan kondisi sanitasi ruangan tempat kucing tinggal;
    • perubahan dalam perawatan hewan peliharaan;
    • penggunaan shampoo terapeutik;
    • penggunaan obat tradisional;
    • pijat kulit dan menyisir dengan benar.

    Perhatian Di rumah, pengobatan seborrhea dapat dilakukan setelah berkonsultasi dengan dokter, meresepkan deterjen khusus dan izin untuk menggunakan obat tradisional.

    Untuk sampo yang efektif dari seborrhea termasuk:

    1. Antifungal dan anti-seboric: "Dokter", "Perawatan Klinis Rumus Veteriner", "Pohon Teh", SinergiLabs Formula Kedokteran Hewan, Antiseptik Anti jamur, Anju Beauté.
    2. Dari kutu dan parasit: "Celandine", "Bayer Adventage 80", "Beaphar", "Fipreks".
    3. Dari ektoparasit: "Lufenuron Oral Suspension For Cats".
    4. Untuk normalisasi kelenjar sebaceous: "Biovax"

    Komposisi sampo seperti itu dalam dosis tertentu termasuk zat yang mampu melawan penyakit dan konsekuensinya, misalnya:

    • klorheksin (efek antibakteri);
    • seng (regenerasi dan penyembuhan kulit);
    • asam salisilat (pengelupasan sel epitel mati, penyembuhan kulit);
    • cuka (melawan infeksi, memiliki efek antibakteri);
    • minyak zaitun, burdock atau calendula (berkontribusi terhadap pelunakan dan pembaharuan);
    • herbal: turn, chamomile, burdock (pengangkatan gatal, iritasi, pemulihan epitelium).

    Penggunaan independen dari banyak bahan-bahan ini untuk pengobatan seborrhea berbahaya untuk berlatih tanpa persetujuan dokter Anda, Anda perlu mengetahui dosis yang tepat, frekuensi dan durasi penggunaannya.

    Perawatan di Rumah

    Ada alat dan resep obat tradisional, yang dokter mungkin akan memungkinkan untuk diterapkan dalam perang melawan penyakit di rumah:

    • Memandikan hewan peliharaan setiap 2 bulan dengan sampo khusus, memijat kulit dan menyisir sisik kulit yang basah selama prosedur. Tindakan selama dan setelah mencuci:
      • untuk seborrhea kering, gunakan pelembab dalam bentuk minyak yang ditambahkan ke air (urea, propilen glikol, natrium laktat, asam laktat);
      • Jika seborrhea berminyak, dalam kasus yang parah dan komplikasi dermatitis, hapus bulu dari kulit hewan peliharaan, gunakan dressing lebih lanjut dengan etil alkohol untuk mendisinfeksi, obati kulit dengan Engystol untuk menghilangkan peradangan dan gatal. Selain itu, dengan jenis sarana penyakit yang digunakan, yang degrease dan kering kulit berminyak berlebihan (senyawa sulfur 0,5-2%, asam salisilat 0,5-2%, selenium sulfida, benzoil peroksida).
    • Sebelum mencuci, gosokkan burdock atau minyak zaitun ke kulit hewan peliharaan.
    • Gunakan obat herbal. Sehari kemudian, bilas mantel dengan infus herbal, lap kulit binatang itu dengan mereka. Herbal untuk menyembuhkan seborrhea:
      • suksesi;
      • akar burdock;
      • calendula;
      • jelatang;
      • coltsfoot;
      • kaldu oatmeal.

    Komplikasi

    Komplikasi seborrhea mungkin sebagai berikut:

    1. Dermatitis purulen. Terjadi di zona terpengaruh oleh seborrhea, karena layering flora bakteri, biasanya terletak di lapisan atas epitel dan tidak menyebabkan reaksi. Bentuk ulserasi, gatal meningkat, dan kulit menjadi sangat merah.
    2. Eksim. Kemerahan dan gatal pada daerah yang terkena setelah menggaruk menjadi tertutup oleh papula (nodul), di tempat yang vesikula (gelembung) dengan cairan muncul. Bakteri piogenik masuk ke tempat dengan vesikel terbuka, luka menjadi terinfeksi dan bisul, bisul dan erosi muncul. Kulit terus-menerus meradang, bengkak, lembab, hewan tersiksa oleh rasa sakit.

    Pencegahan

    Langkah-langkah pencegahan penyakit meliputi:

    • Ventilasi ruangan dan pelembab udara yang cukup.

    Lemak Omega-3 untuk pencegahan ketombe

  • Pengendalian lama tinggal kucing dekat alat pemanas.
  • Pilihan produk perawatan rambut, pengisi toilet dan selimut untuk menghilangkan reaksi alergi.
  • Prosedur rutin untuk memijat kulit dan menyisir rambut dengan sisir atau sikat khusus.
  • Akses kucing ke air minum bersih.
  • Mandi tidak lebih dari 1 kali dalam 2 bulan dengan shampoo pencegahan yang dipilih dengan baik, kontrol suhu air.
  • Diet seimbang dan bergizi dengan kontrol berat badan teratur pada kucing.
  • Vitamin dan suplemen makanan mengandung asam lemak omega-3.
  • Pemeriksaan rutin dan pembuangan hewan peliharaan dari kutu, kutu dan parasit lainnya.
  • Melacak waktu saat hewan berada di bawah sinar matahari langsung untuk menghindari sengatan matahari.
  • Eliminasi situasi yang menegangkan kapan pun memungkinkan.
  • Menggunakan jasa seorang groomer untuk perawatan profesional dengan kosmetik medis untuk rambut dan kulit binatang sekitar 1 kali dalam 2 bulan.
  • Untuk menghindari konsekuensi serius bagi kesehatan hewan peliharaan, pantau secara seksama kondisi dan gaya hidup, berikan perawatan yang tepat dan kondisi optimal untuk kehidupan, dan jangan lalai menghubungi dokter hewan yang berpengalaman dengan sedikit tanda penyakit.