Kucing memiliki hidung meler, dan dia bersin: bagaimana cara mengobati?

Breeding

Rhinitis, atau, lebih sederhananya, hidung berair, tidak sering terjadi pada kucing, dan dalam banyak kasus adalah gejala penyakit umum yang serius, dan karena itu memerlukan perawatan yang hati-hati. Mari kita pertimbangkan secara terperinci mengapa kucing memiliki ingus, dan ia bersin, daripada mengobati pilek dan apa penyebabnya.

Hidung berair adalah proses peradangan di rongga hidung, yang disertai dengan peningkatan produksi lendir, yang dengan sendirinya merupakan mekanisme pelindung yang dirancang untuk menghilangkan mikroba dan partikel asing. Pengeringan, lendir mendapatkan warna gelap, berubah menjadi kerak coklat.

Jika prosesnya sudah cukup jauh, dan bakteri berkembang biak dengan kuat, maka kotoran menjadi purulen. Selain itu, jaringan membengkak, kapiler di dalamnya meledak, dan kemudian garis-garis darah mungkin muncul di lendir.

Penyebab rhinitis dapat dibagi menjadi dua kelompok: penyakit tidak menular dan infeksi, dan pengobatan rhinitis secara langsung berkaitan dengan penyebab utamanya.

Penyebab tidak menular

Kucing di mulut dapat menyebabkan penyakit di rongga mulut, radang pada gusi dan gigi. Juga, dapat menyebabkan tumor dan polip di saluran hidung, dan di sinus (sinus). Jarang, tetapi itu terjadi bahwa kucing menghirup beberapa objek kecil yang bisa terjebak di saluran hidung dan melukai mereka.

Pada penyakit ini, gejala akan berkembang - lendir lendir yang melimpah akan segera digantikan oleh tebal dan bernanah. Kemudian hindari rhinoskopi (operasi pengangkatan penyebab di klinik), serta jalannya antibiotik sistemik untuk menghancurkan mikroflora sekunder (bakteri yang berkembang biak dalam peradangan) tidak mungkin berhasil.

Kadang-kadang hidung berair pada kucing dapat terjadi karena sistemik yang berat, termasuk penyakit autoimun. Dalam hal ini, pemilik harus memperhatikan perlakuan yang panjang dan rumit, yang tidak selalu membawa hasil 100%.

Rinitis yang disebabkan oleh penyebab non-infeksius, paling sering berkembang secara bertahap dan jarang disertai dengan gejala lain. Dengan tidak adanya perawatan tepat waktu, hidung berair dapat berubah menjadi proses kronis, di mana mukosa hewan dan bahkan mukosa hidung tumbuh, membuat sulit bernapas.

Pengobatan rinitis infeksi dan bersin pada kucing

Bahkan jika hewan, seperti yang Anda pikirkan, hanya bersin, sebelum mengobati flu kucing, Anda perlu membuat diagnosis yang akurat - sebagai suatu peraturan, hanya dokter hewan yang dapat melakukan ini. Pertama-tama, perlu untuk mengecualikan penyakit menular. Mereka sering berkembang cukup cepat, sering setelah kontak dengan hewan lain, dan sebagai suatu peraturan, hidung berair disertai dengan gejala lain. Tergantung pada penyakit dan perawatannya akan berbeda. Mari kita bahas lebih detail.

Infeksi virus

Ini termasuk calicivirosis, herpesvirus (rhinotracheitis), panleukopenia (distemper), poxvirus, immunodeficiency virus dan leukemia feline, infeksi reovirus. Sangat sulit untuk mengobati penyakit virus, karena virus sulit diobati dengan obat-obatan, oleh karena itu, upaya utama difokuskan pada mempertahankan pertahanan alami tubuh, serta memerangi infeksi bakteri sekunder.

Obat tetes yang paling sering diresepkan, imunostimulan dan antivirus, baik secara sistemik (Roncoleukin, Immunofan, Interferon), dan secara lokal, dalam bentuk tetes hidung (Fosprenil, Maxidin, Derinat), meskipun efektivitas obat ini oleh banyak ahli dipertanyakan.

Dalam kasus keputihan berat, saluran hidung diresepkan - untuk rincian lebih lanjut tentang cara melakukan ini, lihat artikel “Apa yang harus dilakukan di rumah, jika kucing bersin.” Dengan pengembangan proses purulen, antibiotik digunakan. Karena ada vaksinasi efektif terhadap infeksi virus yang paling umum (calicivirosis, rhinotracheitis dan panleukopenia), yang terbaik adalah mencegahnya.

Infeksi bakteri

Ini termasuk klamidia, mycoplasmosis, pasteurellosis dan infeksi stafilokokus. Secara sistematis diresepkan antibiotik, mungkin tidak satu, lokal - mencuci hidung, penggunaan tetes antibakteri (isofra, polydex). Kucing Chlamydia juga telah mengembangkan vaksin khusus.

Penyakit jamur

Pada kucing, infeksi jamur jarang terjadi, dan mereka dapat mengembangkan aspergillosis atau cryptococcosis. Dalam hal ini, terapi antibiotik antijamur sistemik (itraconazole) diresepkan, infus lokal obat antijamur, seperti clotrimazole, yang dilakukan di klinik, efektif.

Penyakit parasit

Anehnya, parasit juga bisa menyebabkan bersin dan pilek pada kucing - dan di sini perawatannya harus benar-benar berbeda. Dalam iklim panas ada serangga seperti pengganggu nasofaring, larva yang disemprotkan betina dengan cepat, dan mereka memasuki lubang hidung sapi, serta hewan lainnya, termasuk kucing dan anjing.

Akibatnya, hidung myase berkembang, disertai batuk, bersin, gatal dan terbakar. Gejala serupa menyebabkan beberapa nematoda - cacing bulat. Perawatan dalam hal ini akan terdiri dalam mengambil obat antiparasit dengan berbagai zat aktif (misalnya, ivermectin dari arthropoda, fenbendazol dari cacing).

Seperti yang Anda lihat, kucing hidung berair tidak pernah terjadi tanpa alasan yang signifikan. Kadang-kadang penyakit yang disertai rinitis mematikan bagi hewan, jadi penting untuk mendiagnosis dan memulai pengobatan secepat mungkin.

Hidung berair pada kucing: gejala dan pengobatan

Kucing karena karakteristik fisiologis tidak menderita flu biasa. Oleh karena itu, hidung berair kucing hampir selalu merupakan tanda penyakit serius yang tidak mungkin hilang dengan sendirinya dan tanpa konsekuensi. Mengapa hewan peliharaan Anda kehabisan hidung dan apa yang harus dilakukan jika Anda memperhatikan gejala malaise?

Efusi hidung memiliki sifat bakterisida dan antivirus, oleh karena itu, selama penyakit, "mengalir seperti ember" adalah upaya oleh tubuh untuk menyembuhkan sendiri. Efusi hidung menyelimuti selaput lendir, membersihkan debu dan partikel kecil darinya, melindunginya dari iritasi mekanis dan mengeringkan, dan "mendorong" segala sesuatu yang berlebihan ke luar. Tergantung pada penyebab rhinitis, arus keluar dapat memiliki intensitas, ketebalan dan warna yang berbeda:

  • transparan dan cair, kental dan kental, tebal dan keruh;
  • keputihan, kekuningan, abu-abu, merah atau merah;
  • melimpah atau mengoles;
  • mengalir terus-menerus atau hanya di pagi / malam / setelah aktivitas;
  • membentuk kerak, menyebabkan muntah, bersin dan mengi atau mengalir bebas.

Secara akurat menggambarkan gejala, pemilik akan membantu dokter hewan untuk mendiagnosa dengan cepat. Perhatikan bahkan untuk hal-hal kecil yang tampaknya tidak penting - kucing menggosok hidungnya atau memiliki hidung meler tidak mengganggu, tidur nyenyak atau sering bangun, tidur dengan mulut terbuka atau seperti biasa, makan dengan selera yang sama atau lamban (hidung tersumbat mengurangi indra penciuman).

Jangan mencoba memutuskan sendiri cara merawat hewan peliharaan. Bahkan jika mungkin untuk mengurangi manifestasi rinitis, itu tidak akan mempengaruhi penyebabnya. Dan Anda harus menyingkirkan terlebih dahulu dari sumber masalahnya.

Jamur, bakteri

Ada ratusan spesies bakteri dan jamur yang menginfeksi selaput lendir. Ini bisa menjadi "hama" patogen atau "tetangga" yang berbahaya, yang dalam banyak kasus tidak merusak kesehatan kucing. Tergantung pada tingkat kepekaan, jumlah bakteri / jamur, keagresifan mereka dan kondisi umum kucing, hewan peliharaan mungkin merasa berbeda. Sebagai contoh, hidung berair kronis dengan infeksi jamur yang lamban adalah keputihan transparan yang langka yang terjadi dari tidur atau secara berkala. Dengan infeksi bakteri akut (chlamydia, cocci, sticks, dll.), Eksudat membentuk kerak, ia terus mengalir, dan menyumbat hidung.

Jamur dan bakteri diperangi dengan persiapan khusus tindakan terarah. Penurunan rutin dari pilek akan mengurangi gejala, tetapi hampir pasti akan mengarah ke bentuk penyakit yang lebih kompleks, yaitu. menyembuhkan hewan peliharaan akan menjadi lebih sulit. Oleh karena itu, Anda harus segera menghubungi klinik dan melakukan analisis (membersihkan hidung untuk menentukan flora dan tingkat kepekaan).

Virus

Ini adalah salah satu penyebab rinitis yang paling berbahaya. Jika kucing memiliki hidung berair dan mata bernanah, hewan peliharaan bersin dan / atau batuk, ada masalah dengan saluran pencernaan (muntah, penolakan air atau haus, perubahan nafsu makan, diare), secara umum, kucing merasa tidak enak badan - segera untuk dokter!

Panleukopenia, rhinotracheitis, virus enteritis, calcivirosis - penyakit yang sangat berbahaya yang membutuhkan perawatan yang segera. Tanpa perawatan, hewan peliharaan dapat mati, kadang-kadang dalam hitungan hari.

Tidak ada obat untuk banyak virus kucing, yaitu Tidak ada obat yang bekerja pada virus itu sendiri. Oleh karena itu, dokter hewan akan meresepkan terapi suportif dan simtomatik - ini akan membantu hewan peliharaan Anda mengatasi penyakit. Semakin cepat perawatan dimulai, semakin banyak kucing memiliki kekuatan untuk bertarung! Anda dapat memvaksinasi kucing terhadap sebagian besar virus - jangan lupa tentang vaksinasi tepat waktu.

Alergi

Makanan baru, sampo atau pengisi, bahan kimia rumah tangga, obat kutu atau tanaman indoor baru - kekebalan dapat mengambil zat apa pun sebagai "musuh", kecuali air suling. Oleh karena itu, alergi tidak dapat dikesampingkan, bahkan jika hewan peliharaan dewasa tidak pernah menderita penyakit ini.

Sebagai aturan, dengan manifestasi pernapasan dari alergi pada kucing, hidung berair dan mata berair, cairannya cair dan jernih. Reaksinya mungkin baik segera setelah kontak dengan alergen, dan setelah beberapa waktu - jam dan bahkan berhari-hari. Pada kasus yang berat, pembengkakan, gagal napas, gatal dan berbagai bentuk dermatitis dapat terjadi. Perawatannya panjang dan rumit, dan keberhasilannya sangat bergantung pada apakah mungkin untuk melindungi hewan peliharaan sepenuhnya dari kontak dengan alergen: dari perubahan pakan sederhana ke program obat-obatan jangka panjang yang mengurangi respons terhadap debu rumah, bakteri, serbuk sari dan zat lainnya, yang sulit untuk dihilangkan sepenuhnya.

Penyakit Kronis

Diabetes, ICD, nefritis, obesitas, penyakit jantung - bisakah kucing memiliki hidung meler karena sakit yang tidak ada hubungannya dengan organ pernapasan? Secara teori, penyakit apa pun, terutama yang lamban dan tidak terlihat oleh pemakainya (yaitu, dibiarkan tanpa pengobatan) dapat menyebabkan radang mukosa hidung dan / atau mata. Hal ini disebabkan oleh penurunan kekebalan dan ketahanan keseluruhan dari organisme yang melemah - kucing menjadi rentan terhadap bakteri, virus, protozoa, dll.

Peradangan telinga

Kondisi ini menyebabkan berbagai penyakit, dari infeksi dan cedera pada penyakit sistemik. Proses peradangan di telinga sering mempengaruhi nasofaring, dan sejak itu Mukosa hidung lebih lunak dan lebih rentan daripada kulit yang melapisi daun telinga, mudah untuk membingungkan penyebab dan efek. Hidung berair tidak hilang sampai telinga hewan kesayangan disembuhkan. Oleh karena itu, penting bahwa dokter hewan sepenuhnya memeriksa kumis pasien, menilai kondisi umum.

Hipotermia

Batuk kering dan pilek pada kucing bisa diakibatkan oleh hipotermia - hewan peliharaan yang dilalui oleh cuaca dingin, tertidur dalam konsep, dikurung di balkon. Pada kasus yang berat dengan hipotermia, suhu tubuh menurun tajam - kucing harus dibungkus dengan selimut, letakkan bantalan pemanas pada cakar dan segera dibawa ke klinik. Anda tidak dapat otpaivat vodka hewan peliharaan atau dicelupkan ke dalam air hangat - itu dapat menyebabkan detak jantung atau pernafasan.

Neoplasma

Sebagai aturan, kita berbicara tentang polip atau tumor. Lebih sering, kucing yang berusia lebih dari 7 tahun menderita penyakit ini, tetapi remaja bukanlah jaminan kesehatan. Ketika hewan peliharaan memiliki hidung berair kronis (mungkin dengan darah atau gumpalan), kucing menggosok hidungnya dengan cakar, sering bersin - itu berperilaku seolah-olah ada sesuatu yang mengganggu dengannya (dan ada). Dengan tumor, berbagai cacat moncong dimungkinkan (bengkak, tidak jelas di mana kelengkungan, asimetri berasal).

Benda asing, iritasi

Mukosa hidung dapat merespon pembengkakan dan peradangan pada asap tajam, penyegar udara, pasir dan debu, bahan kimia rumah tangga, parfum dan partikel volatil lainnya. Sepotong rumput, biji, kerikil kecil dan bahkan serpihan terpisah dari cakar sendiri bisa masuk ke hidung. Sebagai aturan, dalam kasus ini, debitnya transparan, melimpah dan tak henti-hentinya. Kucing sering bersin, menggosok hidungnya, menggeleng dari sisi ke sisi. Ketika bereaksi terhadap partikel yang mudah menguap, konjungtivitis mungkin terjadi.

Jika pemiliknya melihat dengan baik dan dapat memahami benda asing, perawatan di rumah adalah mungkin - ekstrak fragmen yang mengganggu pernapasan normal dan seminggu menetes regenerasi (penyembuhan, menenangkan, menghilangkan bengkak) turun dari dingin. Jika tidak ada yang terlihat dengan mata telanjang atau jika penyebab rinitis bersentuhan dengan zat volatil atau bubuk, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter.

Kelainan kongenital

Ini adalah jenis kelengkungan dan deformasi yang berbeda dari wajah atau nasal septum, yang tidak selalu terlihat dengan segera. Dalam kasus seperti itu, dari hidung terus-menerus, dari kucing atau remaja, cairan bening mengalir, tidak terlalu banyak dan, sekilas, tidak menyebabkan ketidaknyamanan pada kucing. Mungkin aksesi infeksi sekunder - lendir hidung menjadi keruh, tebal, sering bernanah. Kelainan bentuk yang menyebabkan rinitis kronis dan kegagalan pernafasan dapat disebabkan oleh cedera - setelah memukul kepala atau di atas kepala, setelah perkelahian, jatuh dari ketinggian, dll. Perawatan bedah: tulang / tulang rawan harus dikembalikan jika terjadi cedera atau diberikan pada kasus kelainan kongenital pada posisi normal.

Parasit

Cacing, kutu, kutu, dll. "Tamu yang tidak diundang" - ini adalah kompleks alasan yang menyebabkan pilek. Arus keluar bisa sangat berbeda - transparan atau keruh, permanen atau periodik, berlimpah atau tidak. Kucing pilek karena cacing, kutu, dll. - Ini adalah iritasi mekanis pada membran mukosa, dan alergi atau hipersensitivitas, dan berbagai infeksi karena penurunan imunitas umum dan lipid. Kutu atau cacing dapat "tersesat" dan masuk ke hidung, bertindak sebagai benda asing. Jangan lupa tentang pencegahan (tablet dari cacing, tetes dari kutu dan kutu) dan segera menyingkirkan parasit, tanpa menunggu konsekuensi seperti "lingkungan".

Bagaimana cara membantu hewan peliharaan Anda sebelum berkunjung ke klinik?

Jangan percaya teman-teman Anda, mengatakan apa yang harus dilakukan jika kucing kedinginan - biasanya mereka memberikan saran berdasarkan pengalaman mereka sendiri (ada banyak penyebab rhinitis!) Atau informasi dari jaringan (sekali lagi, kiat umum). Anda tidak boleh mencoba memperlakukan kucing dengan obat tradisional, obat-obatan manusia, atau obat-obatan dari toko obat dokter hewan yang direkomendasikan oleh penjual. Pertama, jadi Anda mempersulit pekerjaan dokter hewan - gejala akan menjadi kurang jelas, tidak bisa dimengerti. Kedua, itu bisa memperburuk situasi. Tugas pemilik adalah sebagai berikut:

  • menjaga kucing tetap tenang, hindari konsep;
  • jangan memberi makan dengan paksa. Anda bisa sedikit menghangatkan makanan untuk merangsang nafsu makan. Anda dapat menawarkan kucing, bukan pelet kaleng wangi;
  • secara teratur mengeluarkan sekresi yang mengotori wol, menyumbat hidung dan menciptakan lingkungan yang lembab di sekitar hidung, menguntungkan bagi perkembangan bakteri. Cerat dibersihkan dengan kain kasa dan air matang hangat, tidak mencoba mendorong sudut swab ke lubang hidung.

Banyak pemilik, terutama jika ada anak-anak di keluarga, tertarik - apakah kucing memiliki hidung berair yang menular untuk seseorang? Dingin itu sendiri tidak berbahaya. Namun, ada bakteri dan jamur yang umum untuk manusia dan kucing, beberapa parasit dapat menyerang manusia (misalnya, kutu tidak hidup pada manusia, tetapi mereka dapat menggigit). Oleh karena itu, aturan kebersihan dasar harus diperhatikan.

Setelah pengujian, dokter akan memutuskan bagaimana mengobati penyebab pilek biasa dan dengan cara apa untuk menghilangkan gejalanya. Antihistamin dan hormon bekerja melawan alergi, antibiotik melawan bakteri. Patologi struktur, konsekuensi dari cedera dan neoplasma dihilangkan dengan pembedahan. Virus dirawat secara komprehensif, serta penyakit kronis. Silakan hubungi dokter hewan tepat waktu, tidak mengandalkan kesehatan yang baik dan 9 kehidupan hewan peliharaan berekor.

Bagaimana jika kucing memiliki hidung berair?

Hidung kucing adalah alat analisa yang unik. Penciuman pada hewan lebih tajam daripada pada manusia 15 kali dan secara signifikan mempengaruhi perilaku mereka. Sebelum Anda mulai makan kucing mengendus mangkuk ketika orang baru datang ke rumah - mengendus mereka dan sepatu. Di jalanan, kucing tanpa bau sama sekali tidak berdaya.

Bahkan patologi pernafasan ringan membuat hidup sulit bagi kucing. Oleh karena itu, perlu untuk mengobati hidung berair, meskipun dengan pilek biasa dapat hilang dalam 7-10 hari. Jika tidak disebabkan oleh flu biasa, tetapi oleh penyakit menular, konsekuensinya bisa mengerikan.

Kucing berair

Iritan berikut dapat menyebabkan radang mukosa hidung pada kucing:

  • reaksi alergi;
  • paparan saluran pernapasan benda asing;
  • flora patogen yang menyebabkan penyakit infeksi: peritonitis, distemper, calicivirosis, pneumonia, rhinotracheitis;
  • infeksi parasit;
  • neoplasma dari sifat yang berbeda di saluran pernapasan bagian atas.

Gejala-gejala rinitis adalah sebagai berikut:

  1. nasal discharge dari sifat yang berbeda: selaput lendir transparan atau berwarna kuning keabu-abuan atau kehijauan;
  2. mata berair, cairan bernanah muncul di dalamnya;
  3. selaput lendir memerah dan membengkak;
  4. kucing bersin;
  5. menggosok moncong dengan cakar;
  6. perilakunya berubah - hewan menjadi gelisah, menolak makan.

Dalam beberapa kasus, hewan peliharaan mungkin mengalami demam.

Apa yang harus dilakukan dalam situasi ketika kucing memiliki hidung berair dan mata berair? Apakah mungkin untuk mengatasi masalah sendiri atau hewan harus ditunjukkan ke dokter hewan?

Perawatan rhinitis pada kucing

Jika kondisi kucing memuaskan dan selain itu cairan hidung transparan tidak mengganggu apa pun - makannya baik, menyenangkan, tinjunya normal - Anda bisa melakukan "terapi kucing" sendiri.

Dalam kasus yang parah - hewan menolak makan, hampir tidak bergerak, dia demam - Anda dapat menganggap infeksi parasit atau infeksi, dan kemudian saran medis tidak boleh diabaikan.

Untuk menyembuhkan hidung meler, kucing telah memperbaiki kondisi kehidupan - bahkan jika dia sudah menikmati posisi istimewa. Hewan harus dilindungi dari angin, menutup ventilasi di tempat-tempat dislokasi.

Kerak di sekitar hidung dan mata harus dihapus dengan kapas yang dicelupkan ke dalam infus herbal dengan sifat antiseptik atau larutan asam borat 2%. Mukosa hidung juga dapat diirigasi dengan 0,5% seng sulfat.

Dalam beberapa kasus, Anda dapat meneteskan tetesan bayi dari udara dingin di saluran hidung. Dimungkinkan untuk memasukkan 1 tetes dalam 1 saluran hidung setiap hari - prosedur ini diulang tidak lebih dari satu minggu. Biasanya selama waktu ini hidung meler akan lewat.

Apa yang harus dilakukan jika kucing memiliki hidung berair dan keluarnya cairan dari hidung, tetapi tidak ada suhu? Sinus nasal dapat dipanaskan dengan pasir panas yang dituangkan ke dalam kantong kecil. Prosedur ini dilakukan 2-3 kali sehari.

Saluran hidung dicuci dengan larutan hipotonik - satu sendok teh garam laut dalam setengah gelas air matang hangat - atau jus bit yang diencerkan dengan air dalam rasio 1/3. Semua cairan harus dicoba pada diri Anda sendiri, mengingat bahwa mukosa kucing lebih lembut daripada orang, dan iritasi dapat menyebabkan pembengkakan.

Untuk membuat bernapas lebih mudah, irigasi dengan mukosa tannin dilakukan - larutan 0,5%, atau soda kue biasa - solusi 1%. Cepat membunuh bubuk streptocide flora patogen, yang diperlukan untuk meniup hewan ke saluran hidung. Sayangnya, ini cukup sulit dilakukan. Hidung menetes ecmonovotsillinnom, yang diencerkan dengan saline: 1/2. Masukkan ke setiap lubang hidung 5 tetes 2 kali sehari.

Kasus serius atau rinitis, yang terjadi sebagai penyakit penyerta dalam infeksi infeksi dan parasit, memerlukan perawatan medis.

Bagaimana cara mengobati pilek serius pada kucing, pil manusia untuk digunakan atau khusus, untuk hewan?

Rinitis menular diobati bersamaan dengan penyakit yang mempengaruhinya. Meresepkan obat untuk penyakit berbahaya oleh dokter hewan - pengobatan sendiri sangat berbahaya, dan dapat menyebabkan kelumpuhan parsial dan kematian.

Dalam rinitis menular, galazolin encer dapat digunakan, irigasi mukosa hidung dengan thymogen - 1-2 tetes selama 10 hari.

Jika dokter meresepkan dioxycycline, dosis dihitung sebagai berikut: hari pertama adalah 1/5 tablet untuk setiap 1 kg berat badan. Bobot wol pada hewan berbulu berbulu panjang harus dipertimbangkan setidaknya kira-kira, jika tidak, dosisnya tidak akan mencukupi. Kemudian, selama 14 hari setiap hari, setengah dari dosis awal diberikan kepada kucing.

Dosis fosprenil, obat hewan, dihitung oleh dokter. Dosis standar: dari 0,2 hingga 0,5 bagian bahan aktif per 1 kg berat, itu tergantung pada jenis, kondisi dan usia hewan. Tablet diberikan 1 kali per hari.

Infeksi berat kadang membutuhkan terapi kompleks yang serius. Dalam kasus seperti itu, droppers ditempatkan di klinik hewan, imunomodulator diberikan, misalnya, galavit. Dropper diperlukan untuk hewan jika mereka menolak air - dehidrasi secara permanen menyebabkan kematian.

Langkah-langkah tambahan dan pencegahan

Selama sakit, kucing perlu diberi makanan dengan bau yang lebih jelas - hewan akan merasakan aroma tajam dan pasti akan memakannya. Kucing yang tidak disterilkan bisa senang dengan tuna.

Kita harus menjaga kelembaban udara, terutama di musim dingin.

Alat pemanas harus ditutup dengan handuk basah - udara kering membuat sulit untuk bernapas, itu mengiritasi mukosa yang sudah hiperemik.

Tampaknya banyak pemilik hewan peliharaan bahwa jika tidak ada kontak dengan hewan asing, kucing tersebut tidak dibawa keluar di jalan, maka tidak perlu takut infeksi menular atau parasit.

Ini adalah khayalan: virus dan bakteri ditularkan melalui tetesan udara, disimpan pada partikel debu, masuk ke rumah pada pakaian dan sol sepatu pemilik. Parasit dapat menemukan tempat berlindung sementara untuk pakaian, dan pemilik akan mengantarkannya ke hewan peliharaannya.

Agar tidak memikirkan cara mengobati hidung kucing yang meler, dan tidak perlu takut ketika dia bersin, vaksinasi biasa tidak boleh diabaikan, bahkan jika hewan itu tidak meninggalkan tempat. Jika secara berkala dibawa ke pameran, maka vaksinasi adalah keharusan.

Hidung berair pada kucing: penyebab, gejala, fitur perawatan dan pencegahan

Hidung berair pada kucing tidak jarang, dan bocor dari hidung bisa menjadi tanda berbahaya dari kerusakan dalam tubuh. Rhinitis itu sendiri tidak boleh dianggap sebagai penyakit, tetapi sebagai gejala penyakit yang bersifat menular atau tidak menular. Gejala ini ditandai dengan keluarnya cairan hidung - jernih, putih susu, kekuning-kuningan.

Penyebab utama rinitis pada kucing

Kucing pilek karena berbagai alasan yang dapat dikombinasikan menjadi dua kelompok besar. Kelompok pertama adalah penyakit menular, yang kedua tidak menular.

Hidung berair pada kucing tidak jarang, menandakan adanya penyakit.

Penyakit tidak menular diklasifikasikan sebagai faktor utama.

Penyebab utama rhinitis dengan akar non-infeksi adalah sebagai berikut:

  • hipotermia berat (makan makanan beku, tinggal di panas di zona AC, jangka panjang tinggal kucing domestik di luar ruangan selama musim dingin atau draft, dll.);
  • menghirup iritasi (asap, uap mudah menguap, partikel bahan kimia rumah tangga);
  • reaksi alergi untuk memberi makan;
  • tumor di bagian hidung (polip, sarkoma);
  • penetrasi benda asing ke dalam rongga hidung;
  • cedera yang melibatkan kerusakan pada mukosa hidung;
  • patologi bawaan nasofaring;
  • peradangan telinga;
  • penyakit gigi (radang gusi, dll.).

Kelompok kedua penyebab hidung berair pada hewan adalah infeksi berbagai asal: virus, bakteri, jamur. Seekor hewan peliharaan dapat terinfeksi dengan mereka ketika berurusan dengan hewan yang sakit dan ketika mereka bersentuhan dengan objek yang terinfeksi - misalnya, mengendus sepatu jalanan atau menggosoknya.

Penyakit infeksi virus termasuk:

Bakterial penyakit infeksi bakteri (atau kondisional bakteri) yang menyebabkan pilek pada kucing adalah:

Hidung yang berair bisa disebabkan oleh infeksi bakteri.

  • mycoplasmosis (menyebabkan rinitis kronis, sulit diobati);
  • toksoplasmosis;
  • pasteurellosis;
  • bordetellosis;
  • klamidia

Untuk infeksi jamur yang menyebabkan kebocoran dari hidung, termasuk cryptococcosis (paling sering terjadi) dan aspergillosis.

Anda juga dapat mengidentifikasi dan kelompok ketiga penyebab - penyakit parasit. Beberapa dokter hewan termasuk myco-dan toksoplasmosis. Namun, mayoritas sebagai parasit hanya mempertimbangkan organisme yang lebih kompleks, khususnya, nematoda dan kutu paru.

Penyakit infeksi dan parasit adalah penyebab sekunder rinitis pada kucing.

Perhatian. Hanya penyebab rinitis yang terdefinisi dengan baik akan membantu menyingkirkan kucing itu, oleh karena itu, diagnosis penyakit yang mendasarinya adalah sangat penting.

Jadi, jika kucing menderita pilek dan terus-menerus bersin, kucing dapat berbicara tentang sejumlah penyakit berbahaya.

Gejala dan fitur diagnosis

Hidung berair adalah reaksi defensif organisme kucing terhadap patogen, benda asing, dan iritasi mukosa lainnya. Semakin kuat sistem kekebalan mencoba menekan pusat peradangan dan semakin berbahaya penyebab pilek, semakin banyak debit dari nosel pus.

Dalam berbagai penyakit, eksudat memiliki ketebalan dan intensitas yang berbeda, serta warna yang berbeda, dari tidak berwarna hingga hijau kekuning-kuningan, kadang-kadang berdarah. Jika peradangan bernanah, mereka juga memiliki bau yang tidak menyenangkan. Seringkali, ekskresi mengering di pintu keluar dalam bentuk kerak.

Ketika kucing memiliki kepala dingin, krusta dapat terbentuk.

Hidung berair disertai dengan bersin, mendengus. Hewan itu membuat suara mendengus, mendeguk ketika bernafas, ia menjadi sesak napas, dalam bentuk yang parah menjadi sulit untuk bernafas. Kucing menggosok hidung dengan kakinya, seolah ingin menggaruknya.Ketika infeksi di alam, suhu naik dan hidung menjadi panas. Pada penyakit berat, hewan itu menolak makan, depresi.

Dengan sifat jamur dari hidung berair dan dengan polip yang terlalu besar, tumor moncong kucing dapat berubah bentuk. Jika peradangan menyebar ke otak, maka perubahan perilaku akan terjadi, kejang dapat terjadi.

Fitur kepala dingin dapat melaporkan penyebabnya:

  1. Jika keluarnya cairan hanya berasal dari satu saluran hidung, maka ini menunjukkan adanya benda asing di hidung, masalah dengan gigi atau awal pertumbuhan tumor.
  2. Penyebab infeksi paling sering menyebabkan kebocoran dari kedua rongga hidung.
  3. Peradangan bakteri memberikan eksudat mukopurulen.
  4. Alergi dan virus menyebabkan kebocoran kuat dari hidung, dan cairannya jernih dan cair. Namun, harus diingat bahwa penyakit yang berkepanjangan di mana pun asal pada akhirnya dapat mengarah pada pengenaan infeksi bakteri dan perubahan sifat debit.
  5. Tumor yang agresif, peradangan yang parah atau gangguan perdarahan pada kasus yang jarang terjadi menyebabkan perdarahan.
  6. Polip mempromosikan sekresi mukopurulen.

Dengan mengeluarkan cairan hidung, Anda dapat menentukan penyakit apa yang menyebabkan kucing terkena flu.

Untuk mendiagnosis penyakit, penting untuk mempertimbangkan semua gejala: sifat keluarnya cairan dari hidung, ada atau tidaknya demam, gejala tambahan yang mungkin menandakan penyakit tertentu.

Ketika mendaftar ke klinik dokter hewan, Anda harus lulus tes darah umum dan biokimia, membuat x-ray tengkorak dan dada, serta biopsi, kultur, bakterioskopi dari lapisan dalam hidung, tes serologis.

Pengobatan rhinitis pada kucing

Perawatan rhinitis harus dimulai dengan mengidentifikasi penyebabnya, jika tidak hewan dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Dalam kasus hipotermia yang dikonfirmasi, hewan peliharaan dapat dirawat di rumah: perlu untuk menciptakan kondisi yang nyaman baginya, untuk tetap di tempat kering yang hangat tanpa konsep. Pakan makanan hangat, diperkaya dengan vitamin dan mineral, sehingga tubuh kucing atau kucing dapat lebih mudah mengatasi penyakit. Kaldu hangat yang kuat juga memiliki efek positif.

Agar mikroorganisme patologis tidak berkembang biak dalam rongga hidung, dianjurkan untuk menjatuhkan satu tetes larutan garam 1% (1 gram garam per 100 gram air matang, atau 10 gram garam (ini adalah 1 sdt) per liter air).

Bilas hidung kucing jika dingin bisa menjadi garam (Natrium klorida).

Anda dapat mengubur saline. Jika ada luka di hidung atau ada susu atau kotoran berwarna, maka lebih baik menggunakan larutan furatsilina (1/4 bagian dari tablet untuk 1,2 liter air matang) atau larutan merah muda dari kalium permanganat.

Itu penting. Ada banyak tetes efektif dari flu biasa yang ditujukan untuk manusia: naphthyzin, sanorin, galazolin, dll. Namun, kucing tidak diizinkan untuk menguburnya.

Jika penyebab pilek adalah polip, maka perawatan hanya bisa dilakukan pembedahan. Sebelum operasi, penting untuk menyediakan kucing dengan nutrisi yang baik, tetap di udara segar.

Tidak ada obat khusus dari banyak virus kucing, oleh karena itu, dalam kasus sifat virus pada tahap awal penyakit, beberapa dokter hewan merekomendasikan terapi pemeliharaan - pengenalan serum atau imunoglobulin.

Sedangkan untuk imunomodulator, beberapa peneliti menganggap penggunaannya di tengah-tengah penyakit berbahaya. Oleh karena itu, hanya dokter hewan yang berpengalaman yang harus memutuskan untuk menggunakan tetes dengan imunomodulator, seperti maxidine.

Jika hewan memakannya sendiri, maka dukunglah dengan makanan lunak seimbang yang lebih baik dan cuci cerat dengan garam.

Dengan kucing dingin, hemobalance bisa digunakan.

Seringkali pemilik memiliki pertanyaan: apa yang harus dilakukan jika hewan peliharaan memiliki gangguan terhadap latar belakang infeksi, kurangnya nafsu makan, penolakan dari air? Anda dapat memasuki hemobalance (dosis - ketat sesuai dengan instruksi, dengan berat kucing hingga 5 kg - 0,1-0,25 mg), ulangi setelah tiga hari. Memperkenalkan intramuskular di "kaki" atau subkutan di withers (ke kulit di atas tulang belikat). Jarum harus dimasukkan dengan cepat tetapi lembut, dan obat harus disuntikkan secara perlahan sehingga hewan peliharaan tidak merasakan sakit.

Immunostimulan (tidak harus bingung dengan imunomodulator) hemobalance adalah agen kuat yang dapat mengangkat hewan ke kakinya, tetapi dapat meningkatkan pertumbuhan tumor jika mereka hadir dalam kucing (termasuk tumor pada kelenjar susu). Oleh karena itu, perlu menggunakan obat hanya dalam kasus yang parah, setelah menimbang semua pro dan kontra.

Kadang-kadang dalam buku referensi hewan, disarankan untuk mengubur larutan minyak mentol 1%. Tetapi sebelum itu perlu untuk memberikannya kepada kucing untuk mencium, dan pada jarak tertentu, dan melihat reaksinya. Jika hewan menjauhi minyak mentol, mulai bersin, tampaknya merobek, maka hampir tidak layak menggunakan agen berbau seperti itu.

Itu penting. Dalam kasus asal virus rinitis, penggunaan obat steroid (misalnya, nasonex) tidak dianjurkan, karena mereka mencegah tubuh dari melawan virus.

Cara mengobati rinitis dingin

Perawatan "bakteri" dingin didasarkan pada penggunaan antibiotik:

  • seri tetrasiklin (doxycillin dan lain-lain) - dengan mycoplasmosis dan klamidosis;
  • fluoroquinolones (levofloxacin, ciprofloxacin) - dengan bordetellosis, tetapi hanya pada hewan dewasa, karena untuk anak kucing obat-obatan ini berbahaya.

Doxycycline sering digunakan pada kucing dengan bakteri dingin pada kucing.

Hal ini sangat penting dalam pengobatan rinitis infeksius untuk mencuci hidung dan membersihkannya dari mengeringkan eksudat. Tanamkan ekstrak streptocide di hidung (lima gram sachet yang diencerkan dalam 1/4 cangkir air matang dan bersikeras 2 jam): 1 tetes 2-3 kali sehari selama 3-5 hari, jika perlu - hingga 7 hari. Oxolinic melumasi rongga hidung salep, remah - dengan petroleum jelly.

Dalam kasus rinitis bakteri, jus lidah buangan segar, encer 1: 1 (1 tetes jus, 1 tetes air matang atau 1 tetes minyak buckthorn laut) dapat membantu. Tanamkan 1 tetes.

Biasanya, lidah dapat ditoleransi dengan baik oleh hewan, tetapi di bawah tekanan tinggi pada kucing, obat ini dikontraindikasikan. Salah satu tanda utama peningkatan tekanan adalah adanya pendarahan di mata, dan penglihatan juga bisa memburuk, dan kelemahan bisa muncul.

Jika kucing memiliki remah-remah yang menyakitkan dan retakan di hidung, Anda bisa menggunakan minyak buckthorn laut. Ini sangat efektif: mengurangi rasa sakit, melembutkan. Satu-satunya masalah adalah bahwa pasien kecil secara intensif menjilati obat ini. Ini, bagaimanapun, tidak akan membahayakan, karena dengan rinitis menular, kebutuhan vitamin A dan E, yang melimpah dalam minyak ini, meningkat.

Minyak seabuckthorn harus asli, dan karena itu mahal. Minyak gelap yang nyata tidak bersinar (cahaya lampu tidak terlihat melalui botol minyak).

Pengobatan rinitis yang disebabkan oleh jamur, alergi dan parasit

Dari penyebab jamur rinitis, yang paling umum adalah cryptococcosis. Resep pengobatan hanya mungkin setelah diagnosis laboratorium.

Terhadap latar belakang makanan bergizi berkualitas tinggi, dua obat digunakan (mereka diberikan dengan makanan):

  • Itrakonazol pada tingkat 5 mg per 1 kg berat badan dua kali sehari atau satu kali sehari pada tingkat 10-15 mg per 1 kg berat; ambil satu bulan;
  • Flukonazol - dua kali sehari, 50 mg; ambil 2-5 bulan di bawah pengawasan medis.

Pengobatan rinitis alergika didasarkan pada identifikasi dan eliminasi alergen.

Jika hidung berair kucing adalah hasil dari alergi, perlu untuk mengecualikan kontak hewan dengan alergen.

Rhinitis parasit dieliminasi oleh terapi anti-parasit. Namun, obat-obatan ini hanya dapat digunakan setelah diagnosis yang dikonfirmasi oleh laboratorium, karena semuanya memiliki efek negatif pada tubuh. Mereka harus diresepkan oleh dokter yang berpengalaman dan berkualifikasi tinggi.

Seperti yang Anda lihat, setiap penyebab pilek membutuhkan perawatan sendiri. Jika tidak dimulai tepat waktu, dan penyakitnya hilang dengan sendirinya, itu dapat menyebabkan perkembangan rinitis kronis, yang akan menyebabkan ketidaknyamanan pada hewan dan menyebabkan penderitaan.

Perkembangan peradangan akan menyebabkan otitis, radang sinus maksilaris, selaput otak.Selain itu, rinitis yang tidak diobati, terutama yang bersifat menular, serta disebabkan oleh neoplasma, bisa berakibat fatal.

Pencegahan rhinitis pada kucing

Untuk mencegah rinitis pada kucing, kehadirannya di ruangan berdebu, pengap, kamar yang berventilasi buruk harus dikecualikan. Di habitatnya harus segar (tapi tanpa draft) dan bersih.

Selain itu, tindakan pencegahan adalah:

  • pembatasan kontak dengan burung liar, hewan liar;
  • menghindari hipotermia dan menghilangkan konsep;
  • gizi seimbang dan ketersediaan air bersih yang konstan pada suhu kamar;
  • tinggal di udara terbuka;
  • meminimalkan kontak kucing dengan alergen potensial (bahan kimia rumah tangga, pakan berkualitas rendah, tanaman berbahaya).

Pemilik kucing harus memastikan bahwa hewan peliharaannya tidak supercooling.

Pemuliaan kucing, terutama untuk pembibitan, dianjurkan untuk melakukan vaksinasi terhadap infeksi klamidia dan virus berbahaya.

Jika Anda mulai mengobati hidung beringus pada waktu yang tepat - pada tanda pertama, maka hewan peliharaan Anda akan memiliki lebih banyak peluang untuk pemulihan yang cepat.

Cara mengobati hidung meler kucing di rumah: apa yang harus dilakukan, tetes saat mengobati hidung berair

Bau untuk kucing - faktor penting dalam keberadaannya. Kucing dan kucing adalah predator dan melacak mangsa mereka terutama melalui aroma, tetapi, seperti manusia, kucing rentan terhadap penyakit pernapasan - khususnya hidung. Anda tidak boleh berharap bahwa penyakit itu akan berlalu dengan sendirinya, karena kurangnya aroma menyebabkan hewan peliharaan banyak kecemasan.

Penyebab rinitis kucing

Memberi hidung tanpa pilek?

Penyebab rhinitis, radang selaput lendir hidung, bisa berbeda:

Semua breed memiliki risiko peradangan, tanpa memandang jenis kelamin dan usia, sepanjang tahun.

Gejala penyebab

Hidung berair pada kucing adalah penyakit, meskipun tidak serius, tetapi membawa banyak ketidaknyamanan pada hewan dan pemiliknya.

Ada gejala umum rinitis pada kucing sebagai penyakit sekunder, tetapi seseorang tidak perlu mendiskon patologi primer.

Gejala umum termasuk gejala berikut:

  • lendir lendir dari hidung: kuning jernih atau tebal, dengan warna hijau, abu-abu;
  • mata berair dengan unsur purulen;
  • kemerahan dan pembengkakan selaput lendir;
  • kucing bersin;
  • perubahan perilaku, penolakan pakan;
  • cakar gesekan konstan cakar.

Jika penyebab pilek adalah alergi, maka gejala serupa diamati pada kucing secara konstan, tergantung pada lokasi alergen terdekat. Ini mungkin asap rokok, debu dan bahan kimia rumah tangga. Manifestasi musiman mungkin merupakan reaksi terhadap serbuk sari.

Tanaman, atau lebih tepatnya serbuk sari mereka, adalah penyebab umum rinitis alergi pada kucing.

Gejala terkait

Benda asing yang ditangkap melalui hidung tidak berlama-lama di sana, tetapi melewati laring lebih jauh daripada memprovokasi gejala yang menyertainya.

Seiring dengan rinitis berbusa, akan ada serangan batuk yang menyakitkan, mengi, sulit bagi hewan untuk bernafas, kadang-kadang ekspektasi darah.

  • Pembuangan dapat terjadi pada jalur akut distemper kucing. Tanda-tanda lain yang terlihat akan sangat penting selama perawatan. Menghilangkan penyakit utama, menghilang dan hidung berair.
  • Dengan panleukopenia, ada kurang nafsu makan pada kucing, lesu, nafas berat, muntah, diare, di perut yang bergemuruh, peningkatan suhu yang tajam. Tanda khas distemper adalah ketidakmampuan hewan untuk minum air, saat mengalami haus yang kuat. Pada kulit perut mungkin tampak dipenuhi bintik-bintik nanah. Ada juga batuk, keluarnya cairan dari mata, tersengal-sengal.
  • Tanda yang paling nyata dari keberadaan calcivirosis adalah hilangnya nafsu makan secara tiba-tiba. Selanjutnya, suhu naik menjadi empat puluh derajat, bersin, adanya luka di selaput lendir mulut, bibir, dekat cakar. Nafas cepat, sesak nafas, kepayahan menyakitkan.

Rhinitis dan penolakan untuk makan adalah dua gejala utama dari calcivirosis hewan peliharaan.

Bagaimana di rumah untuk menyembuhkan hidung meler kucing?

Jika, selain sekresi, tidak ada tanda-tanda yang menyertainya, hewan itu dapat dirawat di rumah sendiri.

  1. Untuk mulai dengan, mereka menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk menjaga: mereka menghilangkan draft, menghangatkan sampah, memindahkan kucing ke tempat yang hangat.
  2. Hal ini diperlukan untuk menghilangkan kerak kering di dekat mata dan organ penciuman. Ini harus dilakukan dengan kapas dibasahi dengan ekstrak herbal tindakan antiseptik atau dengan larutan asam borat.

Tetes dalam pengobatan rinitis

Basahi mukosa dengan seng sulfat. Untuk berangsur-angsur, Anda bisa menggunakan obat tetes hidung bayi. Satu tetes di lubang hidung setiap hari.

Jika tidak ada peningkatan suhu, Anda bisa melakukan pemanasan dengan pasir panas, hingga tiga kali sehari. Dimungkinkan untuk menyiram bagian dengan solusi hipotonik. Untuk melakukan ini, ambil satu sendok teh garam laut, larutkan dalam setengah gelas air hangat. Dan mereka juga menggunakan jus bit: satu bagian jus menjadi tiga bagian air. Melembabkan larutan 0,5% lendir tannin, atau 1% larutan soda.

Untungnya bagi tuan rumah, ada tetes khusus untuk perawatan rinitis. Seorang dokter hewan dapat merekomendasikan Anda satu atau yang lain.

Injeksi bubuk streptosidal dapat digunakan untuk menghancurkan flora patogen. Ini dapat ditanamkan dengan ecmonovocillin diencerkan dengan saline dalam rasio satu hingga dua. Dua tetes di lubang hidung.

Semua janji harus mendaftarkan dokter hewan, mulai dari penyebab penyakit.

Infeksi

Jika penyebabnya adalah infeksi, itu diizinkan untuk mengelola galazolin, mereka melembabkan selaput lendir, timogen - dua tetes dijatuhkan dalam sepuluh hari. Dioxycycline yang diberikan diberikan atas dasar: bagian kelima tablet untuk satu kilogram berat badan kucing pada hari pertama pemberian.

Selanjutnya, berikan setengah dari penunjukan awal, selama dua minggu. Dosis umum fosprenil adalah sekitar 0,2 hingga 0,5 bagian obat per kilogram berat badan. Lakukan sekali sehari. Infeksi berat membutuhkan terapi kompleks: droppers, agen imunomodulator, khususnya - Galavit.

Rinitis alergi

Rinitis alergi pada kucing adalah fenomena yang sangat umum.

Dalam kasus rinitis alergi, pengobatan jangka pendek dengan steroid dan antihistamin diindikasikan. Kegiatan utama dalam rinitis alergik ditujukan untuk menghilangkan lingkungan alergenik. Jangan biarkan latihan kucing selama periode pembungaan tanaman, jika alergi dengan serbuk sari. Setelah menyeka hidung dan mata dari pembuangan itu perlu untuk menghancurkan serbet, cukup membakarnya. Untuk membatasi berjalannya hewan selama periode lalu lintas padat, untuk menghindari iritasi dalam bentuk gas buang.

Benda asing

Hidung merah muda basah - beginilah seharusnya kucing sehat.

Ketika benda asing masuk ke saluran hidung, hidung berair biasanya banyak dan terus menerus, dengan sekresi transparan. Jika gizmos asing terlihat oleh mata telanjang, pemilik dapat menghapusnya sendiri, setelah itu ia dapat menguburnya dalam waktu seminggu dengan agen regenerasi, menghilangkan edema, dan penyembuhan kerusakan.

Jika barang tidak terlihat, tetapi ada kecurigaan kehadiran mereka - segera hubungi dokter.

Kucing berair

Masalah ini sering dihadapi oleh pemilik hewan peliharaan dari keluarga kucing, tetapi tidak dalam semua kasus kita dapat berbicara tentang adanya penyakit serius.

Sebagaimana ditunjukkan oleh praktik, hanya survei di dokter hewan yang akan dapat memberikan jawaban akurat dan membuat diagnosis, tetapi tidak akan berlebihan untuk memiliki gagasan tentang apa yang bisa menjadi penyebab pilek dan bagaimana hal itu dapat dibantu untuk mengatasi masalah ini di rumah oleh bangsal mereka. Informasi yang diberikan hanya untuk tujuan informasi dan bukan merupakan rekomendasi.

Bagaimana mengidentifikasi hidung berair dalam kucing, kucing, gejala kucing, penyebab

Untuk menentukan hidung meler dari kosha Anda, Anda perlu memantaunya dengan hati-hati. Jika dia memiliki:

- Bernapas sulit - bernapas sulit, bahkan dapat dengan mudah diperhatikan oleh mulut;
- Dia mungkin memiliki penampilan yang menyakitkan;
- Jika peradangan sudah cukup kuat, kucing bahkan bisa menggaruk hidung;
- Dapat menghasilkan lendir (nosel, semuanya seperti pada manusia) dari cairan jernih hingga kehijauan, dan terkadang dengan nanah;

- Jika penyebabnya adalah infeksi, maka suhu bisa naik, dan hidung anak kucing akan menjadi panas;
- Seringkali, rinitis menyertai robek (konjungtivitis), sementara mata membengkak.
Penyebab rinitis (rinitis pada kucing) bisa:
- Alergi. Kucing silsilah sangat rentan terhadap hal ini;

- Viral, bakteri, penyakit jamur;
- Itu overcooled di jalan atau dengan makan makanan yang sangat dingin;
- Jika Anda secara tidak sengaja menghirup serbuk deterjen, deterjen atau deterjen;
- Dari menghirup amonia atau asam;
- Kehadiran di hidung benda asing;
- Atau dari tumor di rongga hidung.

Cara menyembuhkan hidung meler kucing di rumah, antibiotik apa dan tetes untuk diberikan

Perawatan dilakukan setelah pemeriksaan dan resep obat oleh dokter hewan dan hanya di bawah kendalinya.

Jika itu adalah infeksi bakteri, maka "Amoxiclav", "Baytril" diangkat. Jika infeksi virus - kemudian berikan resep obat antivirus, seperti: "Neoferon", "Vitafel", "Giscan", dll. Nah, jika infeksi jamur adalah "Bioparox".

Anda bisa meneteskan saline 1 tetes di setiap lubang hidung 4-5 kali sehari.

Cara mengobati hidung pilek kucing dengan obat tradisional

Untuk obat tradisional adalah pemanasan: rebus air dalam panci, masukkan sepotong balm "Asterisk" di dalamnya dan bernafas dengan kucing Anda. Prosedur ini diulangi beberapa kali. Anda bisa menetralkan jus lidah buaya dengan pipet ke setiap lubang hidung selama 3 hari.

Apa yang harus dilakukan jika kucing memiliki hidung meler dan bersin

Hal ini diperlukan untuk secara teratur membersihkan cerat dari kerak, yang harus dihapus dengan kapas yang dicelupkan ke dalam peroksida. Jika dia terengah-engah, hidungnya terisi, maka perlu menggunakan obat vasokonstriktor. Dan karena mereka tidak secara khusus diciptakan untuk kucing, maka Anda perlu menjatuhkan "Nazivin" hanya untuk anak-anak atau "Derinat". Ada satu kondisi mereka tidak bisa menetes sering untuk menghindari mengeringkan lendir.

Jika sekresi mukosa aktif, maka perlu untuk mencuci hidung kucing. Gunakan untuk ini Anda membutuhkan 2% asam borat, 1% larutan soda, garam, Aquamaris. Pembilasan harus dilakukan dengan jarum suntik tanpa jarum, di setiap lubang hidung disuntikkan perlahan 0,5-1 mg, dengan aliran yang lemah. Bungkus kucing dalam selembar atau selimut. Jika dokter hewan menasihati, maka hangatkan cerat dengan kantung pasir yang dipanaskan terlebih dahulu. Hanya jika kucing tidak memiliki suhu.

Kucing hidung berair dengan cacing

Jika kucing memiliki hidung berair dari parasit, maka itu dinyatakan oleh aliran lendir yang kuat dari hidung dan bersin. Untuk pencegahan rinitis jenis ini, perlu untuk mengusir cacing dua kali setahun untuk tujuan pencegahan, kutu dan kutu.

Jika hidung meler kucing tidak lulus, tidak makan apa-apa

Hal ini diperlukan untuk menunjukkan kucing ke dokter hewan untuk pemeriksaan, resep pengobatan, mungkin menunjuk untuk lulus tes.

Kucing berair dengan darah

Jika cara konvensional tidak membantu, cobalah "Phosprinil" - Anda dapat menyiraminya, menguburnya dan menusuk, tepat sebelum prosedur, encerkan menjadi dua dengan air.
Jika berdarah, berikan dingin pada cerat, atau teteskan larutan 0,5-2% Tannin setetes demi tetes dua atau tiga kali sehari.

Dan tentu saja, diuji oleh dokter untuk menentukan penyebab pilek seperti itu.

Cat catarrh obat gramicidin, dioksidin

Dengan larutan furatsilina yang lemah atau dioksidina Anda bisa mencuci hidung kucing. Untuk irigasi, larutan 2% gramicidin 1 ml diambil dan dilarutkan dalam 100 ml air, kemudian dicuci.

Rhinitis (rinitis) pada kucing dan kucing

Hidung berair kucing (nama ilmiahnya adalah rinitis) bisa menjadi tanda penyakit ringan atau gejala penyakit serius. Jika Anda memperhatikan bahwa kucing Anda bersin, menggosok mata dan hidungnya dengan cakarnya, ada kesulitan bernapas yang nyata dan ia mengeluarkan cairan hidung, maka Anda tidak boleh berpikir bahwa ini adalah pilek ringan dan hanya menunggu untuk lewat. Keluarnya cairan dari hidung bisa menjadi tanda-tanda rinitis ringan (pilek), dan gejala penyakit yang cukup serius dan kadang-kadang sangat berbahaya, seperti calicivirosis, panleukopenia, atau rhinotracheitis. Apa penyebab rinitis dan bagaimana cara menyembuhkan hidung pilek kucing?

Penyebab rhinitis pada kucing dan kucing

Apa beberapa alasan mengapa kucing mungkin memiliki hidung meler? Mari kita lihat dalam kasus yang paling mungkin.

Dingin biasa

Alasan paling sederhana. Pet bisa lolos atau dia kedinginan. Nah, ada sedikit peluang untuk masuk angin? Tapi biasanya merobek, konjungtivitis, kelesuan ditambahkan ke rinitis.

Alergi

Ya, jika sistem kekebalan tubuh sensitif terhadap alergen apa saja, maka ketika seekor kucing “bertemu” dengan itu, hidungnya akan turun, mukosa membengkak, yang dapat menyebabkan rinitis. Karena ini, lumen dari bagian hidung menyempit sangat banyak. Bernapas itu sulit. Mungkin ada pilihan. Tetapi perlu untuk menghilangkan penyebabnya, negara segera meningkatkan. Alergi biasanya dimanifestasikan tidak hanya oleh hidung berair, tetapi juga dengan merobek, gatal, bengkak dan kemerahan.

Kekebalan lemah

Mungkin ini adalah alasan utama munculnya rinitis pada kucing. Dan sudah karena itu, yang lain dapat muncul (infeksi "melekat", hewan peliharaan menangkap dingin dengan cepat). Karena itu, memperhatikan hidung kucing yang meler, Anda tidak boleh meneteskan tetes anak-anak dari pilek, atau mencoba menghangatkan hidung Anda dengan sesuatu. Anda tidak tahu apa yang menyebabkan hidung berair kucing. Oleh karena itu, sebelum memulai perawatan yang diperlukan, kami membawanya ke dokter hewan. Dan kami membawanya secepat mungkin, karena jika itu bukan hanya hidung meler, maka dalam beberapa hari tidak ada dokter hewan yang akan membantu.

Ada benda asing di hidung

Ya, kucing itu bukan anak kecil, tidak ada yang bisa masuk ke hidung Anda. Namun, kadang-kadang ada kasus ketika benda asing terjebak di bagian hidung. Dari sini, kucing memiliki hidung berair, karena tubuh mencoba "menarik" benda asing dari hidung dengan bantuan lendir.

Dalam beberapa kasus, semuanya terpecahkan dengan aman, masalahnya akan teratasi dengan sendirinya tanpa bantuan seorang spesialis. Tetapi ada juga kasus-kasus seperti itu ketika tidak mungkin dilakukan tanpa bantuan dokter hewan, karena objeknya sangat besar atau lendir terlalu bengkak, oleh karena itu saluran hidung menjadi terlalu sempit.

Bakteri dan jamur

Di dunia ada banyak jenis jamur dan bakteri, siap, kadang-kadang, untuk menginfeksi selaput lendir binatang. Ini mungkin merupakan hama patogen atau tetangga yang kondisional berbahaya, yang diaktifkan jika terjadi pelanggaran perlindungan kekebalan kucing. Tergantung pada jumlah jamur, bakteri, tingkat kepekaan hewan peliharaan mereka dan kondisi umum hewan, manifestasi klinis rinitis dinyatakan secara berbeda.

Sebagai contoh, rinitis kronis pada kucing dengan infeksi jamur ringan memanifestasikan dirinya dalam bentuk efusi transparan langka yang muncul secara berkala. Infeksi bakteri akut memprovokasi eksudat tebal yang membentuk krusta. Alirannya bisa terus menerus, menyumbat hidung kucing.

Untuk melawan jamur dan bakteri, obat-obatan khusus yang ditargetkan digunakan. Ini tidak membantu tetes dingin biasa, dengan mereka Anda hanya dapat mencapai perbaikan sementara dalam kondisi ini, tetapi kemudian akan lebih buruk lagi. Oleh karena itu, jika ada kecurigaan dari hidung berair bakteri dan jamur pada kucing, perlu untuk pergi ke klinik dan diuji untuk mengidentifikasi pelakunya.

Parasit

Perbedaan rhinitis parasit pada sifat bilateral lesi. Itu bisa bertahan sekitar satu tahun. Ia juga ditandai oleh ekspirasi yang melimpah dari sifat yang berbeda. Seekor kucing sering bisa menggosok hidungnya, bersin, menggosok kepalanya terhadap benda-benda. Saluran napasnya tersumbat dan kelenjar getah beningnya bengkak.

Kemungkinan penyebab lainnya

Selain itu, ada banyak kemungkinan penyebab rinitis lainnya pada kucing:

Pengobatan

Bagaimana menyembuhkan hidung pilek kucing? Setelah menentukan penyebab rinitis, dokter hewan mengatur terapi. Tetapi ingat bahwa pemulihan kucing tidak hanya tergantung pada obat apa yang Anda berikan kepadanya (atau menetes). Perawatan rinitis pada kucing di rumah harus komprehensif.

Hidung berair dari hipotermia

Jika hidung berair disebabkan oleh hipotermia hewan, maka selama penyakit Anda harus sangat berhati-hati untuk memastikan kumis Anda tetap hangat.

Cobalah untuk memilih makanan secermat mungkin, karena hewan peliharaan tidak mencium bau selama dingin dan mungkin menolak untuk makan sama sekali. Anda dapat membantu bayi, memilih makanan dengan bau yang jelas. Jika tidak ada kontraindikasi, tambahkan vitamin ke pakan. Jika hidung meler milik kucing disebabkan oleh infeksi, maka ia harus diisolasi dari hewan lain. Dan pastikan untuk menghubungi dokter hewan! Tanpa pengobatan khusus (serum hyperimmune, antibiotik, antivirus, dll.) Tidak akan ada pemulihan.

Rinitis alergi

Dalam kasus rinitis alergi pada kucing, sebelum memulai pengobatan, Anda harus menyerah apa yang menyebabkan alergi pada kucing. Anda mungkin harus mengecualikan beberapa produk dari dietnya, dan mungkin untuk meninggalkan deterjen favorit Anda, atau tanaman indoor. Tetapi kesejahteraan hewan peliharaan rumah tentu sangat berharga.

Jika dokter percaya bahwa kucing membutuhkan antibiotik, maka Anda akan memerlukan perhatian khusus untuk memastikan bahwa kucing tersebut secara teratur menerima obat yang diresepkan, serta suntikan lainnya, pil, atau tetes hidung.

Cara mengobati hidung meler kucing di rumah

Sayangnya, tidak semua orang dapat selalu merawat hewan peliharaan di klinik hewan, beberapa pemilik harus melakukan ini di rumah. Oleh karena itu, peternak yang berpengalaman merekomendasikan penggunaan alat yang telah terbukti untuk perawatan rhinitis:

  1. Nah membantu untuk menyingkirkan sinus hidung yang menghangatkan metode dengan menempel pada hidung tas hewan yang diisi dengan pasir hangat atau garam.
  2. Serta orang-orang, kucing, untuk menghilangkan gejala rinitis, di setiap lubang hidung menanamkan setetes jus bit atau lidah buaya.
  3. Dengan menggunakan asam borat dan seng sulfat, hewan-hewan ini dicuci hidungnya.
  4. Terhadap hidung kering mengairi larutan soda satu persen.
  5. Streptocide dalam bentuk bubuk, ditiup menjadi kucing di setiap lubang hidung, meredakan peradangan.
  6. Menghilangkan hidung tersumbat kecil bisa menjadi perkenalan saline.

Rhinitis kronis pada kucing diperlakukan sesuai dengan prinsip yang sama. Satu-satunya hal yang patut dipertimbangkan adalah bahwa pelepasan berlebihan yang konstan menyebabkan iritasi pada kulit hidung. Untuk mencegah hal ini, kulit menjadi kering. Untuk tujuan ini, bubuk dari streptocide tidak buruk. Frekuensi aplikasi - beberapa kali sehari.

Tetes dari dingin untuk kucing

Jika hidung berair dikaitkan dengan pilek dan tidak disertai dengan gejala lain yang berbicara tentang sifat alergi atau infeksi, maka obat berikut dapat diberikan kepada kucing dengan perawatan di rumah:

  1. "Maxidine" - tetes imunostimulasi.
  2. "Anandin" - memiliki sifat antivirus dan imunostimulasi.
  3. Naphthyzinum, diencerkan setengah dengan Dioxidine, digunakan untuk mencuci hidung.
  4. "Galazolin" - tetes anak-anak, yang membantu dengan kesulitan bernapas yang kuat.

Obat, sesuai dengan instruksi, disuntikkan ke setiap lubang hidung untuk 1 (lebih jarang - 2) tetes selama 5 (dalam kasus-kasus lanjut - 7 hari).

Bagaimana dingin bisa membahayakan kucing

Rhinitis didahului oleh respon kompensasi. Tetapi paparan panjang terhadap dingin semakin melanggar mekanisme termoregulasi. Akibatnya, kucing mengalami overcooler, suhu tubuhnya menurun, yang menyebabkan gangguan dalam fungsi berbagai sistem tubuh.

Pada pandangan pertama, pilek adalah penyakit ringan, tetapi jika seekor hewan tidak datang untuk membantu rinitis, itu dapat memancing perkembangan penyakit yang jauh lebih serius, seperti:

  • penyakit radang sendi;
  • radang paru-paru dan bronkus;
  • penyakit ginjal, dll.

Di antaranya, pilek biasa mengurangi perlindungan kekebalan kucing, menurunkan daya tahan alami tubuh terhadap infeksi. Dan jika hewan peliharaan dengan sistem kekebalan yang sehat, bersentuhan dengan virus atau mikroba, menghindari penyakit, hewan yang lemah bisa mendapatkan masalah kesehatan yang serius.

Pencegahan rinitis

Beberapa rekomendasi untuk pencegahan rinitis pada kucing.

  • Pencegahan terbaik rinitis pada kucing adalah vaksinasi tepat waktu. Meskipun, sayangnya, bahkan itu tidak memberikan jaminan kesehatan 100%, tetapi meningkatkan peluang.
  • Jangan biarkan supercool hewan. Rumah tidak boleh berupa draf, dan tempat tidur hewan peliharaan tidak boleh ditempatkan di tempat yang dingin.
  • Hati-hati dengan kekebalan kucing. Benar memberi makan (seimbang), jangan lupa tentang fortifikasi. Namun, ingat bahwa kelebihan vitamin juga berdampak buruk pada kondisi hewan.
  • Hilangkan kemungkinan alergen (makanan hipoalergenik, minimal kimia dalam perawatan hewan, tanaman rumah bersih).

Penggunaan teratur dari vaksin khusus secara signifikan mengurangi risiko kucing terkena pilek. Jangan berpikir bahwa jika hewan itu selalu di rumah - ini adalah kunci untuk keselamatan. Bakteri dan virus praktis ada di mana-mana, dan Anda dapat membawanya ke rumah paling bersih di telapak sepatu. Karena itu, jika Anda peduli dengan keamanan hewan, jangan lupa tentang langkah-langkah pencegahan. Pertama-tama mengacu pada peningkatan habitat.

Perawatan rinitis pada kucing tidak selalu berjalan dengan lancar, jadi jika Anda memiliki pertanyaan tentang hal ini, tuliskan dalam komentar - kami akan menjawab Anda!