Kucing itu meneteskan air liur

Kesehatan

Saliva pada hewan, termasuk kucing, adalah produk dari tiga pasang kelenjar ludah: sublingual, submandibular, dan parotid. Selain itu, kelenjar kecil rahasia yang terletak di selaput lendir dari dinding samping lidah dan pipi disekresikan ke mulut kucing.

Pada saat yang sama, kelenjar serosa mengeluarkan ludah cair tanpa lendir, dan lendir padat di mana sejumlah besar glukoprotein (musin) terkandung mengandung kelenjar campuran. Oleh kelenjar serosa kucing termasuk kelenjar parotid. Kelenjar campuran adalah sublingual dan submandibular, karena di parenkimnya kelenjar-kelenjar ini mengandung sel serosa dan sel mukosa.

Pada kucing, air liur terjadi secara periodik hanya ketika makanan atau zat iritasi lainnya dilepaskan ke rongga mulut.

Telah ditetapkan bahwa kuantitas dan kualitas debit air liur terutama tergantung pada jenis dan sifat pakan yang diambil dan sejumlah faktor lainnya. Dengan demikian, jumlah debit air liur tergantung pada tingkat kelembaban dan konsistensi pakan: jumlah yang lebih kecil dari air liur yang dipancarkan untuk makanan basah, dan jumlah yang lebih besar untuk makanan kering. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa untuk mengompol makanan kering, kucing membutuhkan lebih banyak air liur. Lebih banyak air liur dilepaskan ketika makan daging mentah.

Air liur kucing ditingkatkan oleh apa yang disebut zat yang ditolak (pasir, kepahitan, asam, alkali dan zat non-makanan lainnya) ketika masuk ke mulut.

Komposisi saliva yang disekresikan oleh makanan dan menolak tidak sama untuk kucing. Saliva yang kaya zat organik dipisahkan untuk zat makanan, terutama jika makanan kaya protein, dan bagi mereka yang ditolak - yang disebut saliva pencuci dilepaskan. Mencuci air liur kucing adalah reaksi defensif tubuh - melalui air liur yang meningkat, kucing dibebaskan dari zat-zat non-makanan asing.

Komposisi dan sifat saliva.

Saliva adalah cairan kental sedikit basa, mengandung 99-99,4% air dan 0,6-1% dari zat kering. Ketika diperiksa di bawah mikroskop di air liur Anda dapat melihat potongan-potongan epitel yang robek dari mukosa mulut, leukosit, sisa makanan dan berbagai mikroorganisme.

Bahan organik saliva terutama diwakili oleh protein, terutama musin. Mucin memberikan viskositas air liur, menempel bersama zat makanan yang dimakan oleh kucing dan dengan demikian memfasilitasi kucing untuk menelan. Zat anorganik dalam air liur adalah klorida, sulfat, karbonat kalsium, natrium, kalium, magnesium. Air liur juga mengandung beberapa produk metabolik - urea, CO2, dan garam asam karbonat. Dengan air liur pada kucing dapat dilepaskan dan zat obat, cat digunakan dalam perawatan hewan.

Dalam air liur ada enzim ptyalin, atau amilase saliva, dan maltase. Air liur Ptyalin bekerja pada polisakarida (pati), membaginya menjadi dekstrin dan maltosa. Di masa depan, maltosa bertindak pada maltosa, mengubah disakarida ini menjadi glukosa.

Reaksi pada kucing ini dilakukan di bawah kondisi lingkungan tertentu. Enzim saliva hanya aktif pada suhu 37-40 derajat dan lingkungan basa lemah.

Air liur kucing, makanan basah, memfasilitasi proses mengunyah. Selain itu, air liur mencairkan massa makanan, membantu mengekstraksi substansi penyedap dari itu. Melalui musin, air liur saling menempel dan menyelimuti bola makanan sehingga memudahkan kucing menelannya. Enzim diastasis memberi makan, larut dalam air liur, memecah pati. Air liur kucing mengatur keseimbangan asam-basa dalam tubuh, menetralisir asam lambung dengan basa alkalinnya. Saliva mencairkan larutan kaustik dan mengurangi toksisitasnya. Air liur mengandung zat yang memiliki efek bakterisida - inhibin dan lisozim. Jika selaput lendir mulut mengiritasi, saliva melindunginya dari berbagai cedera. Saliva mengambil bagian dalam termoregulasi tubuh kucing. Melalui air liur, kucing dilepaskan dari energi panas yang berlebihan.

Air liur kucing bersifat periodik, yaitu air liur disekresikan hanya ketika menerima umpan. Dalam hal ini, jika Anda memperhatikan ketika saliva mengalir deras, maka ada sesuatu yang salah dengan kucing.

Penyebab drooling meningkat

Meningkatnya drooling pada kucing bisa karena berbagai alasan.

Penyebab fisiologis. Peningkatan air liur pada kucing terjadi sebagai akibat dari pemberian makan, ketika jenis pakan menyebabkan kucing bekerja lebih keras untuk kelenjar ludah. Terlebih lagi, meneteskan air liur pada kucing dapat berlanjut selama penerimaan makanan yang ditawarkan kepadanya. Beberapa kucing memancarkan peningkatan jumlah air liur sebagai respons terhadap kasih sayang oleh pemilik ketika membelai mereka. Penerimaan obat yang tidak menyenangkan biasanya menyebabkan peningkatan air liur pada kucing (memberikan obat anthelmintik, makanan hidung, dll.).

Penyebab psikologis. Berbagai macam situasi stres di mana kucing jatuh - perjalanan dalam transportasi umum, berbagai macam ketegangan yang berlebihan. Permainan aktif, terutama dengan anak-anak, dapat menyebabkan stres berat dan air liur berlebihan.

Penyebab patologis. Penyakit kucing berbagai penyakit.

Rabies (hydrophobia) adalah penyakit virus akut pada hewan dan manusia yang disebabkan oleh virus, di mana otak dan sumsum tulang belakang dipengaruhi dan dimanifestasikan oleh gejala karakteristik kompleks encephalomyelitis dan polyneuritis. Ini, terutama berbahaya bagi manusia dan hewan, penyakit dalam beberapa tahun terakhir telah sering tercatat di kota dan daerah pedesaan. Jenis rabies perkotaan menyebar di kota-kota, dan jenis rabies alami (hutan) berlaku di daerah pedesaan. Dalam penyebaran rabies, peran dimainkan oleh tikus dan tikus. Rabies pada kucing biasanya terjadi dalam 3 bentuk - kekerasan, paralitik dan atipikal. Salah satu gejala yang diperhatikan oleh pemilik hewan adalah berlebihnya air liur.

Pemilik kucing, jika mereka menduga bahwa kucing memiliki tanda-tanda rabies, harus:

  • Isolasi kucing di ruangan terpisah atau di kotak untuk mengangkut hewan dan kecualikan kontak apa pun dengan anggota keluarga.
  • Segera laporkan gejala penyakit ke fasilitas dokter hewan negara bagian Anda, yang akan menempatkan kucing di karantina.

Untuk informasi lebih lanjut tentang penyakit mematikan ini untuk manusia dan kucing, lihat artikel kami, Rabies in Cat. Ini juga akan berguna bagi Anda untuk membiasakan diri dengan artikel kami - Pencegahan rabies pada manusia dan metode pemeriksaan anjing untuk rabies.

Air liur kucing juga terjadi pada penyakit virus seperti infeksi kalsifikasi kucing, penyakit kucing akut yang sangat menular yang ditandai oleh demam, lesi pada saluran pernapasan bagian atas dan pembentukan bisul di lidah, langit-langit lunak dan keras, bibir dan celah tengah dari lubang hidung, dan perkembangan pneumonia. Untuk informasi lebih lanjut tentang penyakit kucing ini, lihat artikel kami - infeksi kucing Calcivirus. Pemilik kucing harus mencurigai adanya infeksi virus pada kucing mereka sesuai dengan tanda-tanda berikut - apati, kelemahan, kehilangan nafsu makan, demam, saluran pencernaan yang terganggu (kucing diare), cairan hidung (hidung meler kucing) dan mata (konjungtivitis kucing), bersin (flu kucing) dan batuk (batuk kucing).

Keracunan pada kucing sering menjadi penyebab meningkatnya air liur. Kucing paling sering diracuni saat berjalan-jalan, ketika makanan yang rusak dijemput di jalan, dll. Di rumah, kucing dapat diracuni dengan barang-barang rumah tangga, obat-obatan yang disimpan sembarangan, persiapan untuk pengobatan kutu, tanaman rumah, makan makanan yang tidak dimaksudkan untuknya. Sebagai hasil keracunan yang dihasilkan, pemilik mencatat air liur yang parah, diare, muntah, kelemahan, dan peningkatan rasa haus. Keracunan jarang disertai demam. Dalam keracunan yang parah, kucing mengembangkan fenomena syaraf (kejang, kelumpuhan), dalam kasus keracunan dengan pestisida dan merkuri, kami mencatat dilatasi pupil.

Penyakit pada gusi dan gigi. Dalam proses peradangan di gusi dan gigi kucing, ada juga peningkatan air liur. Jika Anda memperhatikan bahwa kucing meneteskan air liur, dengan lembut mengambil dan mengunyah makanan, tidak memungkinkan untuk menyentuh kepala, maka kucing tersebut mengalami kerusakan gigi. Saat memberi makan ikan, sering ada kerusakan pada mulut dan gusi oleh tulang ikan. Penyakit dalam kasus ini muncul secara tak terduga pada kucing dan disertai dengan air liur yang melimpah, pelanggaran terhadap tindakan menelan, dan desakan untuk muntah. Kucing sakit menolak makanan atau dengan enggan mengambilnya. Akibatnya, rasa sakit mulai menggosok pipinya di rumput dan di pipi dengan cakarnya. Ketika memeriksa rongga mulut, kita menemukan benda asing, dan hewan peliharaan harus segera dibawa ke klinik hewan.

Ketika kucing memiliki penyakit cacing, pemilik mencatat ludah air liur yang kuat (cacing kucing).

Kehadiran kanker pada kucing menyebabkan peningkatan air liur dan bau yang tidak menyenangkan (onkologi pada kucing).

Penyakit pada sistem pencernaan, eksaserbasi penyakit kronis (pielonefritis, penyakit hati pada kucing) juga menyebabkan air liur yang melimpah pada kucing. Dalam hal ini, pemilik kucing perhatikan dari mulut munculnya bau busuk.

Tanda-tanda peningkatan air liur pada kucing. Pada pemeriksaan eksternal, dagu, daerah tenggorokan, dan rambut di dada basah. Kucing itu selalu menelan air liur, menggosok wajahnya di perabotan. Jika kucing memiliki rambut panjang, maka ia akan segera bergulung menjadi es. Tempat di mana kucing itu tidur, menandai tempat basah pada sampah. Harus diingat bahwa peningkatan air liur pada kucing dapat disertai dengan tanda-tanda lain dari penyakit tertentu.

Diagnosis. Jika kucing selain air liur memiliki tanda-tanda lain dari penyakit yang menjadi ciri penyakit pada sistem pencernaan atau penyakit menular, sangat penting untuk menghubungi klinik dokter hewan Anda.

Dokter hewan spesialis akan melakukan pemeriksaan klinis lengkap, di mana ia akan dengan hati-hati memeriksa rongga mulut untuk kehadiran benda asing, memeriksa lidah dan gigi, dan menghilangkan proses inflamasi di rongga mulut. Di klinik hewan akan mengambil kotoran dan darah untuk menyingkirkan cacing, urin untuk mempelajari kondisi sistem genitourinari. Jika benda asing terjebak di esofagus, X-ray dan ultrasound akan dilakukan.

Berdasarkan penelitian, kucing akan didiagnosis dan pengobatan yang diresepkan.

Pengobatan. Perawatan kucing yang sakit akan dilakukan berdasarkan penyebab penyebab meneteskan air liur. Jadi ketika membentuk penyakit cacing, kucing akan diresepkan salah satu atau obat antihelminthic lainnya. Pada penyakit pada saluran pencernaan, perawatan akan dilakukan untuk menghilangkan peradangan dari satu atau organ lain dari sistem pencernaan. Jika ada benda asing, dokter hewan akan mengangkatnya dan meresepkan salep dan tetes yang diperlukan. Dalam kasus penyakit menular, perawatan akan dilakukan sesuai (lihat artikel kami tentang penyakit menular kucing yang berhubungan).

Pencegahan. Pencegahan peningkatan air liur pada kucing harus didasarkan pada peringatan pemiliknya tentang alasan yang menyebabkan peningkatan air liur dan harus mencakup:

  • Memberi makan makanan kucing, di mana seharusnya tidak ada tulang dan elemen tajam lainnya.
  • Dengan anak kucing mengajarkan kucing untuk secara teratur membersihkan mulut, di mana Anda perlu menyikat tidak hanya gigi, tetapi juga lidah.
  • Bahan kimia rumah tangga, zat beracun dan obat yang disimpan di tempat tertutup untuk kucing.
  • Tetes kutu harus diterapkan ke withers sejauh mungkin sehingga kucing tidak menggunakan lidah untuk menghapus persiapan yang diterapkan pada rambut.
  • Batasi akses kucing ke tanaman indoor.
  • Vaksinasi secara teratur terhadap penyakit virus kucing yang umum di wilayah tersebut, terutama rabies.
  • Secara berkala melakukan cacingan kucing dari cacing.

Secara teratur mengunjungi klinik hewan untuk menghindari salivasi patologis.

Penyebab peningkatan air liur pada kucing

Memiliki kucing di rumah, banyak orang tidak memikirkan tentang kemungkinan air liur yang menggantung. Tetapi ketika dihadapkan dengan masalah ini, pemilik mulai mencari cara untuk menghadapinya. Oleh karena itu, Anda perlu mengetahui terlebih dahulu penyebab meneteskan air liur pada kucing untuk mencegah penyakit seperti itu pada hewan peliharaan Anda pada waktunya. Dan kemudian hewan itu akan dapat berterima kasih kepada Anda dengan suasana hati yang sangat baik.

Memproses fitur

Di dalam tubuh hewan, saliva melakukan sejumlah fungsi penting. Pertama-tama, itu adalah perlindungan gigi, gusi dan selaput lendir mulut kucing dari kerusakan. Ini melembutkan makanan untuk membuatnya lebih mudah untuk menelan. Dan selain itu merangsang reseptor bahasa.

Cairan ini terus diproduksi oleh kelenjar ludah hewan peliharaan. Dan ketika air liur yang kuat terjadi, itu, masing-masing, mengalir berlimpah dari mulut kucing. Proses ini disebut hipersalivasi. Dan alasan untuk fenomena ini bisa banyak.

Tanda-tanda yang jelas

Ketika ada penyakit yang bermanifestasi dalam kucing, ia tidak dapat mendekati pemilik dan memberitahunya tentang hal itu. Karena itu, Anda perlu selalu memantau rumah hewan peliharaan, terutama proses air liur. Bagaimanapun, penyakit apa pun bisa berubah menjadi penyakit kronis.

Tanda-tanda bahwa kucing terus mengeluarkan air liur:

  • leher basah, dagu dan mantel di dada hewan peliharaan;
  • hewan itu secara teratur menelan air liur;
  • sangat sering dicuci;
  • bergesekan dengan perabot dan sudut di rumah;
  • bahasa pet adalah lesu, kadang-kadang bahkan jatuh;
  • bintik-bintik basah dapat dilihat di sudut tidur hewan.

Jika pemilik melihat perilaku ini pada kucingnya, maka Anda harus segera menghubungi dokter hewan untuk meminta bantuan.

Mengapa ini terjadi?

Menggantung air liur pada kucing bisa karena sejumlah alasan. Mereka dibagi menjadi beberapa kategori. Dan menurut ini, mudah untuk menentukan mengapa hewan peliharaan Anda begitu banyak meneteskan air liur.

Alasan utama

Penyakit yang paling serius bisa infeksi atau bahkan kehadiran neoplasma di tubuh hewan. Dalam kasus penyakit ini, ada air liur yang sangat berat. Situasinya mirip dengan keracunan kucing. Selain peningkatan pemisahan air liur, hewan peliharaan memiliki penampilan yang lamban, kehilangan nafsu makan dan mungkin muntah.

Dalam kasus masalah yang terkait dengan rongga mulut, mereka juga ditandai oleh air liur yang melimpah. Selain itu, kucing akan mengunyah makanan dengan perlahan dan hati-hati, dengan susah menelannya. Pada saat yang sama, lidah hewan peliharaan keluar dan, dengan pengecualian air liur berlebihan, akan ada bau yang tidak menyenangkan dari mulut.

Gejala-gejala tersebut adalah penyebab penyakit gastrointestinal. Selain itu, mungkin reaksi alergi atau keberadaan cacing pada hewan peliharaan. Dan itu bisa memancing pengobatan cacing terlambat atau vaksinasi yang tidak memadai.

Penyakit yang lebih berbahaya adalah rabies. Dan ketika kucing meneteskan air liur dari mulut karena adanya penyakit ini, perlu segera memulai perawatan. Bagaimanapun, penyakit seperti itu dianggap sangat berbahaya tidak hanya untuk hewan, tetapi juga untuk manusia.

Mengeluarkan air liur sebagai efek samping

Ada sejumlah alasan mengapa tubuh bereaksi seperti ini terhadap berbagai perubahan dalam apa yang terjadi pada hewan peliharaan:

  • Setelah kejutan besar, hasilnya akan menjadi gangguan pada sistem saraf hewan.
  • Sebelum makan kucing, ada peningkatan salivasi.
  • Selama perawatan, ketika hewan peliharaan diberikan pil rasa yang tidak menyenangkan.
  • Ketika seekor kucing menawarkan makanan baru, berbeda dengan yang sebelumnya dalam rasa.
  • Akibat komunikasi yang berlebihan dengan anak-anak.
  • Pada beberapa hewan - reaksi terhadap belaian pemilik.

Semua penyebab di atas menyebabkan peningkatan air liur pada kucing, dan ini secara langsung mempengaruhi kesehatan mereka. Oleh karena itu, perlu untuk mendiagnosa penyakit secara tepat waktu dan segera mengambil perawatannya.

Diperlukan tindakan tuan rumah

Jika kucing meneteskan air liur, terus-menerus menjulurkan lidah atau perilaku tidak alami lainnya, mereka harus segera menghubungi dokter hewan. Dia akan meresepkan tes tertentu atau memeriksa hewan yang sakit untuk membuat diagnosis. Dan hanya setelah itu akan mungkin untuk memulai perawatan.

Jika benda asing ditemukan di tenggorokan hewan peliharaan, dokter hewan harus mengangkatnya. Ini dapat ditentukan setelah dokter melihat dan memeriksa sinar-X. Dan hanya kemudian, mengambil tulang atau bahkan mainan, dokter memperlakukan rongga mulut dengan desinfektan agar tidak menginfeksi luka.

Metode pengobatan

Kriteria yang diperlukan untuk menentukan air liur berlebihan adalah pengiriman semua tes yang ditentukan oleh dokter. Jika itu adalah kotoran dan darah, maka dengan bantuan mereka Anda dapat mengetahui tentang keberadaan cacing pada hewan. Dalam kasus buang air kecil, hasilnya akan menunjukkan kemungkinan perubahan dalam sistem kemih hewan peliharaan.

Setelah melewati semua tes yang diperlukan dan prosedur lainnya, dokter hewan akan dapat menemukan penyebab ludah yang melimpah. Selain itu, ia akan membuat diagnosis yang akurat dan memberikan rekomendasi mengenai perawatan. Dan itu akan berkontribusi pada pemulihan kucing dan pada saat yang sama mempengaruhi peningkatan fungsi kelenjar ludah.

Ketika seorang dokter mendeteksi luka atau luka di mulut binatang, ia mengatur tetes dan salep tertentu. Yang pertama berarti Anda harus menetes ke lidah kucing, dan yang kedua untuk melumasi tenggorokan dan bagian dalam mulut. Hal ini diperlukan untuk penyembuhan luka dan pemulihan hewan peliharaan.

Dalam kasus yang lebih serius, diagnosis lengkap diperlukan. Ini akan membantu menentukan penyebab limpahan air liur, tingkat penyakit dan kemungkinan cara untuk mengobatinya. Dalam beberapa kasus, rawat inap mungkin diperlukan.

Tindakan pencegahan

Ketika kucing mulai ngiler, Anda harus segera menghubungi dokter hewan. Tetapi kadang-kadang, untuk mencegah situasi seperti itu, perlu untuk mencegah penyakit seperti itu, terutama air liur yang melimpah. Dan di masa depan, jangan khawatir tentang kesehatan hewan peliharaan Anda.

  • Secara teratur membersihkan mulut binatang (gigi, lidah).
  • Tetes dari kutu perlu diaplikasikan ke wol di tempat-tempat di mana kucing tidak bisa menjilatnya.
  • Cacing-cacing pada saat yang tepat.
  • Pemeriksaan rutin seorang dokter untuk menghindari penyakit yang serius.

Hanya pencegahan semacam itu yang akan membantu hewan peliharaan Anda untuk tidak sakit. Lagi pula, pemantauan konstan kesehatan kucing tidak akan berkontribusi pada air liur gantung.

Seekor kucing memiliki air liur yang mengalir dari mulutnya.

Pemilik yang baik harus hati-hati memantau keadaan kesehatan hewan peliharaannya. Kejadian umum bisa jadi tanda penyakit atau cedera. Hal-hal seperti itu termasuk air liur berlebihan, jadi Anda perlu berhati-hati dan mengetahui beberapa nuansa terlebih dahulu untuk memahami mengapa kucing meneteskan air liur, apakah aman dan bagaimana menangani masalah ini.

Berapa tingkat pelepasan saliva?

Ada kasus ketika itu normal untuk kucing memiliki air liur. Saliva adalah cairan penting dalam tubuh yang melakukan sejumlah fungsi: melindungi gigi, gusi dan mukosa mulut dari kerusakan, memfasilitasi mengunyah makanan, melumasi atau mengelemnya, memudahkan menelan, memiliki efek bakterisida dan banyak lagi. Itulah sebabnya, dalam beberapa kasus, air liur dalam jumlah yang berlebihan seharusnya tidak menyebabkan kekhawatiran Anda, yaitu:

  • ketika seekor hewan melihat makanan atau menciumnya;
  • saat menyusui;
  • saat mengunyah makanan;
  • ketika dia dielus, dan hewan peliharaan Anda mendapat kesenangan;
  • saat meneteskan air liur pada kucing dapat diamati saat mengambil obat yang tidak berasa dan pahit (misalnya, shpy atau obat untuk cacing);
  • dengan pengalaman saraf yang kuat.

Jumlah air liur yang dikeluarkan biasanya hanya sedikit meningkat jika kesehatan kucing sudah teratur. Biasanya, air liur dapat terlihat sedikit di rambut di sekitar mulut, jika prosesnya berlangsung lebih dari 10-15 menit dan air liur jauh lebih banyak - Anda harus mulai khawatir.

Proses saliva atau air liur disebut air liur, jadi jika Anda melihat ada anomali mengenai fenomena ini dan memutuskan untuk menemui dokter, jangan takut jika ia mendiagnosis hipersalivasi atau ptyalisme. Kata-kata yang menakutkan ini hanya berarti bahwa kucing meneteskan air liur dari mulutnya dalam jumlah yang lebih banyak dari seharusnya.

Penyebab Salivasi Berlebihan

Sebelum merawat hewan peliharaan Anda, Anda harus memahami mengapa kucing meneteskan air liur, dengan kata lain, untuk menemukan stimulus dan mencari tahu mengapa hal ini terjadi. Alasan mengapa kucing menggantungkan air liur dapat sangat berbeda - mulai dari kerusakan di mulut atau saluran pencernaan hingga penyakit virus.

  1. Paling sering ini disebabkan oleh akumulasi wol di perut. Kucing adalah hewan yang sangat bersih, mereka merawat diri sendiri dan sering menjilat diri.
  2. Sudah selama menjilati, lebih banyak air liur dapat dilepaskan dari biasanya, dan dengan itu wol masuk ke kerongkongan, dan seiring waktu benjolan ukuran yang cukup besar dapat mengumpulkan. Dan bagaimana dengan air liur? Semuanya sederhana - harus dikubur, dan sulit membuatnya tanpa tambahan air liur.
  3. Penyebab paling umum berikutnya adalah keracunan. Jika Anda tahu kucing Anda dengan baik, maka Anda harus sadar bahwa mereka suka berpesta dengan apa yang mereka "tangkap". Sayangnya, "piala" mereka tidak selalu membantu dan aman, dan sering menyebabkan air liur berlebihan.
  4. Seekor kucing sering mengiler alergi. Jika, karena alasan apa pun, Anda memutuskan untuk mengubah pakan hewan peliharaan Anda, dan selama adaptasi ada sejumlah besar air liur, mual atau muntah adalah tanda-tanda alergi atau keracunan.
  5. Benda asing di tenggorokan atau di kerongkongan juga dapat menyebabkan pelepasan saliva dalam jumlah besar.
  6. Jika kucing mengalami kerusakan mekanis di rongga mulut, tumor atau luka ada, pipi atau bibir terluka, gigi sakit atau enamel rusak.
  7. Penyakit virus dan onkologi.

Salah satu penyebab terburuk dari air liur berlebihan adalah rabies. Hipersalivasi adalah gejala penyakit ini. Selain itu, hewan itu mungkin takut cahaya, agresif, atau sebaliknya, terlalu lembut, nafsu makan berubah dan seterusnya. Rabies tidak dapat disembuhkan, tetapi untuk kucing yang tinggal di apartemen cukup sulit untuk mengambilnya, terutama karena hari ini secara teratur divaksinasi untuk mencegah perkembangan penyakit ini.

Gejala dan tanda

Droing yang lapar disertai dengan sejumlah perubahan fisiologis lain yang tidak begitu sulit untuk diperhatikan:

  • dengan berbagai penyakit virus atau penyakit pada saluran pencernaan ada hilangnya nafsu makan. Artinya, jika kucing Anda tidak memiliki keinginan untuk makan, tetapi pada saat yang sama air liur dikeluarkan dalam jumlah yang cukup besar - perlu waspada, berkonsultasi dengan dokter dan mengambil tindakan;
  • Jika hewan peliharaan Anda memiliki masalah gigi, mulut, atau pencernaan, ia mungkin menolak makanan padat yang ia makan dengan sangat senang. Makanan bisa jatuh keluar dari mulut, hewan itu mungkin menyimpan kepalanya dalam posisi yang tidak biasa;
  • dapat mengubah perilaku. Seperti seseorang, kucing mungkin mengalami ketidaknyamanan selama sakit, dan akibatnya mudah marah dan agresif;
  • muntah atau mual;
  • kucing sulit menelan;
  • bau mulut bisa terjadi;
  • jika kucing kesakitan atau tidak nyaman di mulut, kucing akan sering menggosok wajah;
  • berbagai gejala neurologis dapat terjadi.

Jadi, kami tahu mengapa kucing itu bernafas buruk dan meneteskan air liur, apa gejalanya dan apa penyebabnya. Tetap hanya untuk mencari tahu apa yang harus dilakukan untuk menyembuhkan hewan peliharaan Anda.

Pengobatan

Jika Anda melihat bahwa kucing meneteskan air liur dari mulut dalam jumlah yang sangat besar, Anda harus segera menghubungi dokter hewan. Hanya dia yang bisa mendiagnosa dengan benar. Di atas adalah banyak alasan untuk air liur berlebihan, dan tergantung pada mereka, pengobatan diresepkan.

Seorang profesional akan melakukan pemeriksaan lengkap, termasuk rongga mulut, dan akan dapat mengatakan dengan pasti apa yang kucing Anda miliki begitu banyak air liur dan apa yang harus dilakukan dengan itu. Jika benda asing masuk ke mulut, tenggorokan atau kerongkongan, dokter akan dapat dengan cepat menghapusnya, yang sangat sulit dilakukan di rumah.

Jika penyebab ludah dalam jumlah besar adalah penyakit apa pun, dokter spesialis akan meresepkan pengobatan dan memberikan rekomendasi tentang cara memastikan pemulihan cepat hewan peliharaan Anda.

Tips

Berikut adalah beberapa tips yang perlu Anda ketahui dan, jika mungkin, ikuti jika Anda ingin mengembalikan produksi air liur hewan peliharaan Anda kembali normal sesegera mungkin:

  • Pertama-tama, perlu untuk bersembunyi di tempat yang tidak dapat diakses oleh kucing semua zat berbahaya untuk kesehatan, obat-obatan dan obat-obatan;
  • berikan lebih banyak cairan sehingga hewan itu mengaktifkan metabolismenya dan tidak mengalami dehidrasi;
  • produk dalam makanan kucing harus diperkenalkan secara bertahap, Anda harus mulai hanya dengan makanan cair;
  • agar tidak memperburuk situasi dan menghindari pengulangannya, perhatikan dengan seksama bagaimana Anda memberi makan kucing: itu tidak boleh diberi ikan atau makanan bertulang, di mana mungkin ada potongan kecil yang keras;
  • jika ada kerusakan di rongga mulut, maka harus segera diobati dengan disinfektan;
  • selama pemrosesan kutu hewan peliharaan Anda dan centang rambut, letakkan perban di leher kucing, yang akan mencegah kucing menjilat lapisan persiapan.

Jika air liur menurunkan jumlah air liur secara bertahap kembali ke normal, maka semua rekomendasi dari dokter dilakukan, dan hewan peliharaan Anda pulih.

Drooling kucing sering terjadi, tetapi untungnya, penyebabnya sangat jarang mengancam jiwa. Paling sering ini terjadi karena kecerobohan pemilik dan keingintahuan binatang itu sendiri. Tapi, jika Anda masih dihadapkan pada masalah air liur, bantuan spesialis yang cepat dan berkualitas akan membantu menyelesaikan semua masalah. Semua yang diperlukan dari pemilik adalah untuk memperhatikan dan merawat kucing Anda. Selama masa sakit, cinta Anda diperlukan untuknya seperti halnya perawatan biasa, itu tidak akan mendukung Anda, tetapi itu akan sangat membantu hewan itu.

Seekor kucing meneteskan air liur: penyebab, gejala, pengobatan, pencegahan. Kenapa kucing ngiler?

Jika kucing meneteskan air liur, itu selalu menjadi sinyal kekhawatiran. Identifikasi secara independen penyebabnya tidak berhasil, karena penyebab penyakitnya sangat banyak. Diagnosis dibuat hanya oleh spesialis, atas dasar sejumlah tes dan pemeriksaan kucing oleh seorang spesialis.

Oleh karena itu, jika kucing meneteskan air liur, Anda harus menghubungi dokter hewan sesegera mungkin untuk mencegah komplikasi. Dalam artikel kami, Anda akan menemukan jawaban atas pertanyaan paling umum tentang kemungkinan penyebab, bagaimana memahami bahwa kucing memiliki air liur berlebihan, dan bagaimana mengobati penyakit tersebut.

Penyebab peningkatan air liur pada kucing

Faktanya, faktor-faktor yang mempengaruhi penyakit jauh lebih banyak daripada yang dapat diasumsikan. Yang paling umum:

Konsekuensi penyakit serius

Dalam kasus ini, air liur kental, transparan, sebagai suatu peraturan, bau busuk berasal dari mulut kucing:

· Penyakit virus dan infeksi. Mungkin peningkatan suhu tubuh, debit dari hidung dan mata, mengurangi nafsu makan, kucing menjadi lesu;

· Radang di rongga mulut. Ulkus di lidah dan / atau gusi kucing, dalam kasus gingivitis dan stomatitis, perdarahan gingiva mungkin terjadi;

· Masalah dengan saluran pencernaan. Selain meneteskan air liur, mungkin ada diare, muntah, kehilangan nafsu makan;

· Kehadiran parasit di dalam tubuh. Dalam kebanyakan kasus, peningkatan air liur disertai dengan diare busuk, mungkin dengan bercak lendir;

· Penyakit onkologi. Apatis yang melekat, kehilangan nafsu makan, palpasi dapat diamati neoplasma, tergantung pada lokasi tumor.

Faktor fisiologis

Air liurnya kental, jarang cair. Transparan, tanpa kotoran. Bau busuk dari mulut tidak diamati:

· Overheating pada hewan. Kucing mulai sering bernapas, lidah tersangkut pada saat yang sama, air liur, sebagai suatu peraturan, adalah cairan, kadang-kadang lesu bergabung. Ketika gejala ini terdeteksi, kucing harus dipindahkan ke ruang dingin, untuk menyediakan air minum yang cukup. Suhu yang menguntungkan untuk kucing 25 derajat;

· Meningkatnya kecemasan dan ketakutan akan sesuatu. Ini biasanya terjadi ketika mengangkut kucing di angkutan umum atau di pameran. Selain peningkatan air liur, mungkin ada takikardia dan peningkatan pupil;

· Pengerahan fisik yang berlebihan, seperti permainan. Dalam hal ini, kucing terengah-engah, lidah menjadi merah cerah, lengket dari mulutnya.

Alasan lain

Dalam banyak kasus, air liur transparan, tanpa bau busuk dari mulut:

· Reaksi terhadap obat-obatan pahit, manis atau asam. Antibiotik, obat anti-alergi dan obat-obatan anthelmintik biasanya memberikan reaksi semacam itu. Dalam hal ini, air liur selalu berlimpah dan berbusa;

· Reaksi alergi terhadap produk dan / atau obat-obatan. Selain air liur, rambut rontok, sering bersin, serta keluarnya cairan dari mata dan hidung bisa terjadi;

· Keracunan oleh makanan basi atau bahan kimia beracun. Bergabung dengan muntah, sering buang air besar, apatis, kehilangan nafsu makan. Tergantung pada jenis zat beracun, kucing dapat dengan cepat menurunkan berat badan, tubuh mengalami dehidrasi;

· Menemukan benda asing di antara gigi.

Itu penting! Jika kucing meneteskan air liur, itu bisa menjadi penyakit berbahaya - rabies. Dalam hal ini, air liur akan berbusa, banyak sekali. Hewan itu berperilaku gelisah dan mencoba bersembunyi di tempat gelap dan terpencil. Jika gejala ini terdeteksi, kucing harus segera diangkut ke klinik hewan.

Tanda-tanda drooling meningkat pada kucing

Nama umum untuk penyakit ini adalah hipersalivasi. Tanda-tanda utama yang dapat dipahami bahwa kucing memiliki air liur berlebihan adalah sebagai berikut:

· Kucing sering menelan air liur;

· Mulai terlalu sering untuk mencuci dan menggosok wajahnya di perabotan;

· Rambut di dekat sudut bibir, di dagu dan kerah selalu basah;

· Titik-titik lembab terlihat di atas kompor.

Diagnostik untuk menghilangkan penyakit berbahaya

Untuk memahami mengapa kucing meneteskan air liur dan memulai terapi, perlu untuk mencari tahu penyebab penyakit tersebut. Untuk menginstalnya, tindakan berikut dilakukan:

· Pemeriksaan mulut kucing untuk menghilangkan infeksi (gingivitis, stomatitis, dll.);

· Untuk mengeluarkan benda asing di usus dan perut, USG diresepkan;

· Dokter melakukan pemeriksaan visual menyeluruh pada hewan dengan palpasi;

· Hitung darah lengkap, urine, mungkin tinja.

Jika prosedur ini tidak cukup untuk diagnosis yang akurat, dokter dapat meresepkan tes darah biokimia, PCR dan prosedur lain yang akan membantu menentukan penyebabnya.

Pengobatan drooling yang meningkat pada kucing

Jika kucing meneteskan air liur, tentu saja terapi ditentukan tergantung pada hasil tes. Perawatan biasanya didasarkan pada:

· Perawatan penyakit yang mendasarinya.

Tindakan pencegahan

Pencegahan didasarkan pada pengecualian faktor yang mempengaruhi terjadinya hipersalivasi pada kucing, yaitu:

· Menghilangkan barang-barang berbahaya di ruangan, yang kucing bisa menelan;

· Tindakan pencegahan terhadap penyakit viral dan infeksi (makan sehat, vaksinasi teratur dan pembersihan tubuh dari parasit);

· Membersihkan rongga mulut binatang, serta penggunaan pasta untuk menghilangkan wol;

· Dalam kasus deteksi gejala yang mencurigakan, jangan tunda kunjungan ke kantor dokter hewan;

· Untuk mengikuti umur simpan produk, tidak memberi kucing makanan basi;

· Kecualikan dari diet kucing makanan-makanan yang dapat menyebabkan alergi;

· Berikan lingkungan yang tenang untuk hewan, hindari situasi yang menekan.

Penyakit ini bisa berbahaya tidak hanya untuk hewan peliharaan, tetapi juga untuk seseorang. Karena dalam kasus rabies, kucing dapat menularkan penyakit ke pemilik melalui air liur, yang masuk ke luka orang itu. Itulah sebabnya, untuk melindungi diri Anda dan, pertama-tama, hewan dari komplikasi, ketika gejala pertama muncul, konsultasikan dengan dokter hewan Anda.

Seekor kucing meneteskan air liur dan bau tidak menyenangkan dari mulut: penyebab gejala dan pengobatan penyakit

Air liur kucing adalah proses fisiologis dan sangat penting untuk fungsi normal tubuh hewan. Air liur adalah cairan bening yang melakukan fungsi pelindung selaput lendir dari rongga mulut dan gigi. Dia terlibat dalam proses mengunyah makanan dan menelan. Kadang-kadang kucing air liur menjadi berlimpah, fenomena ini disebut poulizm atau hipersalivasi. Alasannya mungkin adalah proses yang biasa di dalam tubuh, tetapi kadang-kadang peningkatan air liur menandakan kelesuan dan masalah kesehatan. Penting untuk menentukan faktor yang menyebabkan fenomena ini dalam waktu singkat, karena hewan mungkin memerlukan perawatan yang berkualitas.

Hipersalivasi pada hewan dengan cepat menarik perhatian pemiliknya dan sering menyebabkan alarmnya. Untuk memahami bahwa kucing mengeluarkan terlalu banyak air liur dapat dilakukan dengan beberapa alasan:

  • hewan peliharaan terlalu sering menelan;
  • bintik basah tetap di tempat tidur binatang;
  • kucing terus-menerus menggosok wajahnya di sudut dan perabotan;
  • hewan sering dicuci;
  • terlihat rapi rambut di wajah, leher dan dada hewan peliharaan, bahkan dengan perawatan konstan;
  • lidah secara berkala jatuh keluar dari mulut dan terlihat lamban;
  • Es muncul di wol.

Di hadapan faktor-faktor ini perlu hati-hati memantau kondisi umum hewan peliharaan. Tetapi tidak perlu menunggu untuk waktu yang lama, dan jika ada manifestasi lain dari masalah kesehatan, perlu segera mengambil tindakan.

Ada banyak alasan untuk hipersalivasi, tetapi penyakit serius biasanya disertai dengan gejala lain. Seringkali, ditambah dengan air liur berlebihan, kucing mengembangkan bau tidak menyenangkan dari mulut, mata berair, busa dilepaskan, ingus mengalir, dan mungkin ada penyakit lain.

Penting untuk menentukan seberapa serius masalah itu. Faktor-faktor yang mempengaruhi peningkatan air liur dapat dibagi menjadi fisiologis, patologis dan psikologis.

Dalam kasus pertama, tidak ada alasan untuk khawatir, sementara di pihak lain, intervensi ahli diperlukan.

Kondisi umum dan perilaku hewan sangat penting. Penting untuk mengamati perubahan perilaku apa yang telah muncul, apakah gejala lain yang mengganggu telah muncul. Data ini nantinya akan membantu dokter hewan untuk menentukan penyebab pasti perubahan pada tubuh hewan peliharaan.

Hipersalivasi pada kucing muncul karena makan. Saat melihat makanan dan selama penyerapannya pada hewan, produksi jus lambung dan air liur meningkat. Ini terutama karakteristik hewan yang terbiasa dengan waktu makan tertentu. Tubuh kucing terbiasa mendapatkan makanan pada saat yang sama, sehingga air liur dapat mulai mengalir bahkan sebelum makanan muncul di depan mata. Terkadang reaksi ini terjadi pada makanan baru yang tidak dikenal.

Reaksi terhadap kasih sayang juga mengacu pada penyebab masalah. Tetapi dalam hal ini, jumlah air liur tidak meningkat sangat banyak. Hal ini terutama terjadi saat kontak fisik, jika kucing mendengkur, menggosok pemilik, lantai atau perabot. Ketika hewan tenang, air liur harus kembali normal.

Obat-obatan sering menyebabkan air liur yang berat. Antihelminthic, pahit, atau tidak enak rasanya berarti selalu memancing air liur yang kuat, kadang-kadang bahkan dengan busa. Fenomena ini terjadi dalam waktu setengah jam setelah minum obat.

Kelembaban dan panas yang berlebihan dapat memicu ptalisme. Dalam hal ini, hewan biasanya membuka mulutnya, yang membuat jumlah air liur dilepaskan lebih banyak lagi. Ketika mengubah suhu udara menjadi masalah yang lebih menguntungkan menghilang dengan sendirinya.

Perubahan gigi pada anak kucing terjadi dalam 3-7 bulan. Proses ini mempengaruhi jumlah air liur yang disekresi. Jika hewan peliharaan kecil memiliki masalah seperti itu, Anda harus hati-hati memeriksa rongga mulut, mungkin tidak ada cukup gigi susu atau yang baru sudah muncul. Proses ini disertai dengan keinginan untuk menggerogoti sesuatu. Semuanya kembali normal setelah erupsi semua molar.

Kehadiran wol di perut kucing adalah fenomena umum, tetapi secara berkala hewan peliharaan Anda perlu memuntahkannya. Dalam persiapan untuk proses ini, hipersalivasi terjadi, karena cukup sulit bagi hewan untuk membersihkan saluran lambung. Jika usahanya tetap terlalu lama tanpa keberhasilan, ada baiknya untuk menunjukkan kucing ke dokter hewan.

Hewan itu mengalami ketegangan saraf yang kuat, yang menyebabkan air liur berlebihan. Alasannya mungkin berbeda:

  • perubahan pemilik atau kondisi kebiasaan;
  • hewan baru di rumah;
  • kunjungan ke klinik dokter hewan atau prosedur apa pun;
  • kontak dekat dengan anjing;
  • stres karena berkomunikasi dengan anak kecil;
  • perjalanan dalam transportasi (kucing goyang);
  • perubahan suhu mendadak.

Stres yang kuat pada kucing dapat memicu berbagai faktor, dan hipersalivasi merupakan konsekuensi dari ketegangan sistem saraf hewan.

Memecahkan masalah ini sendiri tidak sulit. Ini cukup untuk melakukan segalanya agar kucing tenang dan kembali ke cara hidup yang biasa. Gejala yang disebabkan oleh stres tidak segera berlalu, tetapi beberapa saat setelah penghapusan stimulus, itu menghilang tanpa bekas.

Jika kucing meneteskan air liur, dan tidak ada alasan yang jelas untuk ini, maka situasinya serius. Pelepasan cairan tetes terus-menerus dan untuk waktu yang lama adalah alasan untuk menghubungi dokter hewan. Apalagi jika tidak berhenti bahkan dalam mimpi dan disertai dengan gejala mengganggu lainnya.

Penyakit virus dapat menyerang tubuh hewan kapan saja sepanjang tahun. Dengan diagnosa seperti itu, suhu kucing naik, yang menyebabkan rasa haus dan mual, dan drooling berat adalah konsekuensi dari penyakit. Hewan ini memiliki cairan hidung, mata berair, dan kondisi umum menjadi lesu. Banyak hewan peliharaan yang menolak makan selama sakit. Gejala seperti itu - ini adalah kesempatan dalam waktu dekat untuk menemui spesialis untuk pengangkatan obat-obatan yang diperlukan.

Benda asing di tenggorokan, kerongkongan atau perut hewan peliharaan sangat berbahaya bagi kesehatannya. Selain meneteskan air liur, kucing mengalami mual dan haus, dia banyak minum, tidak makan apa-apa, dan memiringkan kepalanya. Seringkali pemiliknya sendiri bersalah. Memberikan makanan hewan dengan tulang (ikan, ayam) yang tidak bisa dia kunyah dapat membahayakan hidupnya. Hewan sering menelan benda-benda tersebut sepenuhnya, yang menyebabkan kerusakan dan iritasi selaput lendir organ internal. Terkadang proses ini disertai dengan bau mulut. Di hadapan gejala seperti itu, hewan harus dirontgen, yang hasilnya akan menentukan perawatan lebih lanjut.

Keracunan hewan peliharaan terjadi dari:

  • gizi berkualitas buruk;
  • bahan kimia rumah tangga, bahkan uapnya;
  • kosmetik;
  • makanan yang tidak cocok (serangga, tanaman, dll.)

Dalam hal ini, air liur berlebihan adalah indikasi bahwa hewan peliharaan itu sakit.

Reaksi alergi sering menjadi alasan hipersalivasi. Ini biasanya karena perubahan makanan hewan peliharaan. Periode adaptasi tubuh kucing berlangsung sekitar 2 hari, jika gejala belum berlalu, makanan tersebut tidak sesuai dengan hewan. Alergi terjadi pada gigitan serangga, maka Anda perlu mencari obat.

Peradangan pada gusi, selaput lendir dan penyakit gigi menyebabkan air liur terus menerus pada kucing. Masalah seperti itu terlihat jika Anda melihat ke mulut binatang. Kadang-kadang gusi menjadi terlalu berwarna merah, mungkin ada kerusakan atau peradangan pada mukosa mulut. Di gigi kucing bisa terjebak benda asing. Hewan sering mengembangkan stomatitis, abses atau masalah dengan gigi itu sendiri. Pet sangat mengunyah makanan, jika tidak menolak sama sekali, baunya seperti mulut.

Beberapa parasit, menetap di tubuh anak kucing, menyebabkan hipersalivasi.

Bau tak sedap dan air liur yang melimpah terjadi dengan kanker. Lesi bisa berada di rongga mulut, saluran cerna, sistem kemih, otak atau darah.

Rabies sekarang sangat langka, terutama karena sebagian besar pemilik tidak melewatkan vaksinasi hewan dari penyakit ini. Tetapi dalam sejumlah gejala penyakit ini ada peningkatan drooling, ada kejang dan perubahan yang jelas dalam perilaku hewan.

Fungsi saluran cerna yang tidak benar disertai dengan air liur yang konstan dan bau busuk dari mulut kucing. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa makanan tidak dicerna dengan baik, yang menyebabkan efek "fermentasi."

Petalisme adalah gejala yang terjadi pada hewan dengan penyakit berikut:

  • diabetes mellitus;
  • serangan jantung;
  • tetanus;
  • tukak;
  • botulism;
  • gagal ginjal kronis;
  • masalah di kantung empedu atau limpa;
  • kolitis;
  • gastritis.

Secara independen mencari tahu penyebab pastinya sangat sulit. Jika manifestasi ini bersifat sementara dan tidak mengganggu hewan peliharaan secara terus-menerus, maka tidak ada alasan untuk khawatir. Dalam kasus lain, perlu untuk menunjukkan hewan kepada seorang spesialis untuk memecahkan masalah secara tepat waktu.

Spesialis membuat diagnosis berdasarkan studi yang dilakukan secara berurutan. Terkadang ini terjadi dengan cepat, dalam kasus lain pemeriksaan lengkap terhadap kucing diperlukan. Penerimaan di dokter hewan lolos dalam beberapa tahap:

  • pemeriksaan hewan peliharaan, dimulai dengan rongga mulut;
  • Ultrasound dari semua organ pencernaan untuk mengeluarkan benda asing;
  • analisis urin, darah, dan kotoran.

Perawatan ditentukan tergantung pada diagnosis. Seorang dokter hewan meresepkan obat-obatan, topikal dan berbagai prosedur tergantung pada tingkat keparahan patologi. Dalam banyak kasus, masalahnya tidak begitu serius, yang memungkinkan pemilik untuk memberikan bantuan yang diperlukan kepada kucing di rumah.

Setiap penyakit membutuhkan pendekatan individual dan perencanaan terapi yang matang. Sebagian besar obat yang umum digunakan dapat dibeli di toko hewan peliharaan. Pemeriksaan hewan peliharaan oleh seorang spesialis adalah suatu keharusan, karena tidak mungkin untuk mendiagnosis diri sendiri dan meresepkan perawatan yang benar.

Pemeriksaan mulut hewan memungkinkan spesialis untuk menilai tingkat keparahan kerusakan atau peradangan:

  1. 1. Peradangan bibir kucing dapat dihilangkan di rumah. Hal ini diperlukan untuk mencuci area yang terkena dengan larutan antiseptik dua kali sehari dan menggunakan salep yang mengandung antibiotik. Terapi berlangsung sampai gejala hilang. Jika hewan mengalami komplikasi periodontitis, perawatan gigi dilakukan di klinik dengan anestesi umum.
  2. 2. Proses peradangan gusi melewati dari perawatan harian dari seluruh rongga mulut dengan obat antibiotik. Para ahli sering meresepkan Amoxicillin, Oxytetracycline, Clavulanate. Alat apa pun dapat digunakan secara ketat mengikuti petunjuk dan hanya setelah resep dari dokter hewan.
  3. 3. Lesi infeksi pada lidah atau peradangan karena luka bakar oleh zat kimia membutuhkan penggunaan antibiotik, agen topikal yang paling sering diresepkan. Anda perlu mencuci mulut hewan beberapa kali sehari dengan larutan antiseptik yang lemah. Makanan pada kucing harus lembut untuk menghindari cedera tambahan pada lendir dan lidah.
  4. 4. Stomatitis pada hewan peliharaan dirawat di rumah sakit dengan anestesi umum. Spesialis membersihkan rongga mulut, menghilangkan gigi tartar dan sakit jika perlu. Terapi lebih lanjut termasuk antibiotik, perawatan mulut biasa dengan antiseptik dan diet.
  5. 5. Sariawan sering terjadi sebagai komplikasi setelah pengobatan jangka panjang dengan obat-obatan ampuh atau dari proses peradangan di mulut kucing. Anda dapat membuangnya dengan agen antijamur topikal dan mengambil vitamin B dosis tinggi. Obat ini dapat dipilih setelah pengujian dan menentukan strain agen penyebab.

Salep Ranosan dan Levomekol, Hidrogel Exalet, ASD 2, Zoderm, Spray dokter gigi, larutan antiseptik Migstim, Alusprey sering digunakan sebagai obat penyembuhan dan desinfektan. Sebelum digunakan, Anda harus berkonsultasi dengan seorang spesialis.

Penyakit yang bersifat viral pada kucing cukup sulit diobati dan panjang. Dalam hal ini, terapi ditujukan untuk menghilangkan agen penyebab penyakit, memperkuat sistem kekebalan tubuh hewan, dan memulihkan fungsi pelindung selaput lendir. Pet perlu memilih diet yang tepat yang akan memungkinkan tubuh untuk jenuh dengan vitamin dan semua elemen yang diperlukan.

Pada tahap awal penyakit ini diterapkan:

  • sera dan globulin: Vitafel-C, Vitafel;
  • obat interferon: Neoferon, Kamedon, Maxidin 0,4%;
  • imunostimulan: Mastim, Immunofan, Anandin, T-activin.

Jika perawatan dimulai terlambat, maka dana ini tidak disarankan untuk digunakan. Dokter meresepkan Gamavit dan Fosprenil.

Masalah pada saluran gastrointestinal pada hewan cukup umum. Gastritis membutuhkan perawatan yang tepat untuk menghindari komplikasi. Spesialis biasanya berlaku:

  • antispasmodik: papaverine, antispasmodic;
  • obat analgesik Baralgin;
  • membungkus untuk mengembalikan selaput lendir: Kvamatel, Zantak, Gastrotsepin;
  • Dexamethasone dan obat anti-inflamasi lainnya;
  • Sinulox adalah antibiotik yang diresepkan pada suhu tinggi;
  • infus dan suntikan intravena digunakan untuk dehidrasi berat;
  • antiemetik: Metoclopyramid, Reglan, Chlorprozmalin;
  • menenangkan: valerian atau "Cat Bayun".

Istirahat dan diet ketat diperlukan untuk hewan. Sindrom nyeri dihilangkan dengan panas kering, misalnya, botol air panas. Kadang-kadang, setelah perawatan, kucing diminta untuk secara berkala memberikan agen pembungkus (Maalox, Almagel, dll.). Mereka dapat diganti dengan obat tradisional, juga membantu akar althea, biji rami, tepung kentang dan licorice. Perawatan dapat dimulai hanya setelah konsultasi dan pemeriksaan hewan peliharaan oleh dokter hewan.

Kanker kucing membutuhkan intervensi yang tepat waktu, karena tahap terakhir perkembangannya tidak dapat menerima perawatan apa pun. Pada tahap awal penyakit ini dapat dihilangkan dengan intervensi bedah, sebagai suatu peraturan, hewan pulih sepenuhnya. Nutrisi sangat penting, sebagian besar diet hewan peliharaan harus lemak dan protein, jumlah karbohidrat harus diminimalkan.

Jika pengangkatan jaringan yang terkena tidak mungkin, kemoterapi, radiasi dan imunoterapi digunakan. Kucing diresepkan obat penghilang rasa sakit dan obat jantung untuk memperbaiki kondisi umum. Beberapa pemilik lebih suka obat tradisional untuk kanker. Berbagai infus herbal, resep berbasis soda, obat SDA dan banyak lagi. Ketika memilih metode ini di samping perawatan utama, konsultasi dengan spesialis sangat penting. Terapi diri dapat membahayakan kesehatan hewan peliharaan.

Kehadiran parasit dalam tubuh pada kucing sering terjadi. Itulah sebabnya dokter hewan merekomendasikan secara teratur memberikan obat khusus peliharaan Anda untuk pencegahan. Ada parasit eksternal dan internal. Dalam kasus pertama, pengobatan ditentukan tergantung pada spesies, biasanya ini adalah kutu atau kutu. Untuk menyingkirkan kutu, sampo khusus, kerah, bubuk, semprotan atau tetes digunakan. Anda perlu membersihkan tempat tidur kucing secara teratur dan memberinya makanan berkualitas.

Ketika terinfestasi dengan parasit subkutan, kucing bisa sangat mengeluarkan air liur, wol memburuk, mengelupas, kemerahan dan gatal yang tak tertahankan terjadi. Pengobatan tick meliputi:

  • Solusi lemah Tsiteala digunakan untuk mengobati kulit yang terkena;
  • Amitraz, Butox 50, Stronghold atau "Lawyer" diterapkan secara eksternal;
  • Ivermek, Acaromectin, Neosthomazan, Tsidem juga digunakan untuk pengobatan;
  • Pada akhir terapi, diperlukan konsistensi yang tebal, misalnya, salep aversektin, Demos, Amidel-gel.

Setiap alat dapat diterapkan setelah penunjukan seorang spesialis.

Cacing pada kucing menyebabkan banyak gejala, sangat berbahaya bagi kesehatan dan berbahaya bagi semua orang di sekitar hewan peliharaan. Perawatan optimal ditentukan oleh dokter berdasarkan tes (jenis parasit), kondisi umum dan usia hewan. Dosis, frekuensi dan durasi obat ditentukan secara individual. Paling sering digunakan:

  • skorsing: Prazitsid, Pirantel, Dironet, celandine;
  • Tablet: Drontal, Alben S.

Untuk penyakit apa pun, penting untuk menghubungi klinik hewan. Langkah-langkah independen dapat memperburuk situasi.

Penyebab penyakit yang paling umum dapat dicegah dengan tindakan sederhana namun teratur. Anda harus memilih pakan ternak yang tepat, usia yang tepat. Menyikat gigi dan lidah Anda dengan alat khusus sangat diperlukan untuk kucing cukup sering.

Pet harus melakukan semua vaksinasi tepat waktu dan memberikan obat untuk parasit. Tetes dari kutu, jika diperlukan, harus diterapkan dengan benar sehingga hewan peliharaan tidak menjilati mereka. Untuk kucing yang terlalu aktif, Anda dapat menggunakan topi khusus. Jadi pastikan untuk menghindari keracunan.

Gunakan bahan kimia dan kosmetik rumah tangga diperlukan tanpa adanya hewan. Penting untuk melindungi kucing dari situasi stres yang kuat dan secara teratur menunjukkan dokter hewan. Banyak masalah dapat diberantas pada tahap awal dengan pendekatan yang tepat dan sikap yang bertanggung jawab.

Pemilik kucing sering dihadapkan dengan masalah bau busuk dari mulut hewan. Gejala ini menandakan masalah dalam tubuh dan kemungkinan banyak penyakit. Bau yang tidak menyenangkan dari mulut kucing dapat menunjukkan masalah kesehatan apa yang muncul:

  • busuk menunjukkan masalah pencernaan, gastritis atau bisul;
  • masalah nada yang manis tetapi tidak menyenangkan di hati;
  • bau aseton berbicara tentang diabetes, tetapi kadang-kadang terlihat seperti apel masak;
  • Amonia akut dapat terjadi dengan masalah ginjal, biasanya itu adalah kegagalan, nefritis, urolitiasis, kadang-kadang dalam agregat, hewan memiliki halitosis;
  • Bau materi busuk terjadi pada penyakit pada sistem pencernaan dan gigi.

Diagnosis berdasarkan hanya pada data ini tidak dapat dibuat, setiap penyakit memiliki manifestasi lain. Tetapi jika kucing berbau dari mulut, mengeluarkan air liur, atau ada penyakit lain, hubungi dokter spesialis harus segera.

Dengan satu atau beberapa gejala, anak kucing bisa merasa hebat dan menjalani kehidupan normal. Ini tidak berarti bahwa Anda dapat menunda kunjungan ke klinik dan tidak terburu-buru untuk menyelesaikan masalah. Manifestasi seperti itu dapat menunjukkan masalah serius dengan kesehatan hewan. Diagnosis persis kekuatan seorang spesialis, perawatan diresepkan oleh dokter hewan.